Tari Bondan

Jaman sekarang ini yang remajanya lebih suka jalan-jalan ke mal dan nonton sinetron di TV, kelihatannya amat sangat jarang remaja putri yang menguasai tari daerah. Bila di tanah Jawa, menguasai Tari Bondan..

Padahal di tahun 1960an, Tari Bondan adalah tari unggulan atau tari wajib bagi cewek-cewek cakep untuk menunjukkan siapa jati dirinya. Setahu saya, hampir semua penari Tari Bondan adalah kembang kampung yang tiada duanya cakepnya. Tari Bondan ini juga paling sulit ditarikan karena sambil menggendong boneka, si penari harus siap-siap naik di atas kendi yang berputar sambil memutar-mutarkan payung kertasnya…

Sambil menari dalam gerakan yang amat sangat terlalu begitu sulit itu, si penari juga harus menyanyi dengan suara yang super merdu :

Kae ono manuk podang/tak ledung-ledung/menclok ono papah gedang/tak ledung-ledung…

Itu ada burung Kepodang/nina bobok nina bobok/hinggap di atas pohon pisang/nina bobok nina bobok…

There is a Kepodang bird/nursery rhyme nursery rhyme/sit on a branch of a banana tree/nursery rhyme nursery rhyme..

Dan biasanya, para cowok kecil yang nonton pada kepincut (had a crush) hatinya, dan selama 7 hari 7 malam tidak akan lupa dari si wajah penari Bondan yang cantik itu…

Dalam kasus saya, saya malah belum lupa walaupun 40 tahun lebih telah berlalu…

Hehehe..

17 Comments (+add yours?)

  1. totok
    Feb 21, 2009 @ 14:03:00

    Walah cak, sampean kok kangen karo tari bondan. Lha wong sing nari (Bondan Winarno) lagi sibuk syuting kuliner he…..he…he.

    Jadi nyanyiane bukan lagi ”kae onok manuk podang,”’ tapi diganti ”kae onok panganan mak nyus…mak nyus……”

    Hehehe….hwekekkekkekkek….

    Reply

  2. alris
    Feb 21, 2009 @ 22:01:29

    40 tahun telah berlalu, masih seger dalam ingatan. Bener-bener ingatan yang baik, pak..hehehe…

    Ya, mungkin…hehehe..

    Reply

  3. simbah
    Feb 22, 2009 @ 19:22:36

    Dik Yon & Totok, …..boleh percaya boleh tidak, bahwa tarian itu k0non dapat memperhalus Budi bagi seseorang yang melakukannya, apalagi kalau dibawakan secara rutin. Aku pernah mbaca artikelnya di Koran, jenis tarian gak penting, mau yang jingkrak-jingkrak atau gemulai. Coba nanya mBak Retno Maruti atau Sardono WS. Ada yang pernah mencoba survei para penari latar yg ada di tv, rata-2 nuraninya terasah dan punya empati yang lumayan dalam.
    Gak nggumun kalau tiap suku neng ndonya punya tarian, sebagai sarana membangun kesehatan jiwa, tidak berarti yang gak bisa nari gak nduwe jiwa lho….

    Simbah,
    Yang paling penting, saya pernah membaca bahwa dengan menari itu bisa menghilangkan stress, begitu juga menyanyi..

    Dan kalau menari dengan rutin bagi ibu-ibu, keuntungannya tubuhnya bisa tetap langsing sing sing. Soalnya kalau nggak langsing kalau dibuat nari kan terus nggak enak di badan…

    Cerita Sardono WS dulunya ingin belajar nari buto cakil, hanoman, dsb. Tapi oleh guru tarinya diminta belajar nari halus macam Arjuna, soalnya kata gurunya, kalau nari halus bisa pasti nari cakil dan hanoman juga bisa. Lha iya sih…

    Reply

  4. krismariana
    Feb 22, 2009 @ 20:34:29

    jadi ingat, waktu SD dulu saya ikut ekskul tari Jawa. tp sekarang sudah lupa semua. benernya menari asyik juga ya. apalagi kalau bisa memperkenalkan bangsa kita ke negara asing.

    pak, nuwun sewu, punapa panjenengan tepang kaliyan Kris Pudyastuti nggih? rumiyin nyambut damel dateng BPPT tahun ’82-an…

    Mbak Krismariana,
    Wah..asyik tuh mbak kalau kapan-kapan narinya diterusin lagi…

    Masalah Kris Pudjiastuti, aku wis njawab 5 kali neng sampeyan lho mbak. Aku kenal lan dulu sekantor, tapi sekarang kabarnya Kris pindah Pertamina ya ? Saya ketemu terakhir tahun 1990 di BPPT.

    Reply

  5. simbah
    Feb 22, 2009 @ 21:05:57

    Numpang lewak Dik Yon….
    mBak Krismariana, saya juga pernah kenal dengan ibu Kris Pudyastuti, orangnya manis dan anteng juga isinan, tapi pinter, teman sewaktu SMASA di Madiun dulu, hanya tidak satu kelas. Sewaktu menjalani test masuk PT di Yogya tahun 1976 dulu pernah saya antar jemput pake sepeda motor honda cb-100 warna putih, dulu belum ada ojek seperti sekarang…saya sebenarnya dulu juga ngesir, tapi minder lah wong rapotku abang kabeh dan mbak Kris rapote isine 8 dan 9. Meski begitu akhirnya saya menikah dengan sohibnya juga. Saya pernah ngimil lewat japrinya beliau, tapi sudah setahun lalu….beliau juga saya telepon lupa-lupa ingat…sudah 30 tahun lebih…nitip salam ya…kalau ketemu beliau…..

    Reply

  6. krismariana
    Feb 22, 2009 @ 21:22:15

    @ Simbah
    Pak Triwahjono, numpang lewat juga
    wah, nanti saya sampaikan salamnya ke Bu Kris Pudyasuti deh. hehehe. saya juga sudah agak lama nggak main ke rumahnya. minggu lalu telpon sih. dia itu bulik saya. wah, saya malah dapat cerita masa muda bulik. hehehe…

    Lha monggo… ;-)

    Reply

  7. totok
    Feb 23, 2009 @ 12:20:22

    lHA, KALAU YANG NGGAK BISA NARI KAYAK SAYA INI OBAT STRES-NYA APA YA??????

    KALAU SOAL EMPATI SAYA RASA NGGAK SOAL BISA NARI ATAU TIDAK. SONTOHNYA CAK TRIDJOKO, NGGAK BISA NARI TAPI EMPATINYA JUGA BESAR, MISALNYA NGASIH DUIT KE TUKANG OJEK UNTUK BELI BAN.

    AKU DULU JUGA PERNAH BELAJAR NARI, WAKTU KELAS 1 DAN 2 SD AKU KAN SEKOLAH DI SD PANCASILA. DI SITU ADA EKSKUL NARI GURUNYA PAK SARMO. TAPI YA ITU TADI, MEMORIKU SOAL NARI-MENARI MUNGKIN KETINGGALAN SAAT LAHIR DI DUNIA. NGGAK TAHU KECANTOL DI MANA.

    BARU KELAS 4 PINDAH KE BO-A KETEMU SAMA SIMBAH YANG PERNAH DISURUH BU TUTIK NGAWAL AKU AMBIL POMG HE…HE.

    SOALE AKU YO PUNYA EMPATI, DUIT POMG TAK GAE NRAKTIR KONCO-KONCO, TERMASUK SIMBAH.

    Cak-e Totok,
    Wah…ada yang menarik dari cerita anda nih ? Bagaimana caranya Totok tahu kalau Simbah di rumah sudah punya uang buat mbayar POMG, katanya duwitnya anda tilep selama 5 bulan buat menjajakne temen2 ?

    Apalagi dikawal Simbah segala ? Lha yang dikawal metekrek kurus kering jebul sing ngawal jembar lan kekar, opo ora wedi ?

    Hehehehe,,,,

    Emang simpati itu nggak datang karena seseorang bisa nari atau kagak. Kalau empati itu kita asuh dengan cara memperhatikan hidup dan kehidupan orang-orang sekitar kita, maka suatu saat empati itu akan mudah tumbuh. Kita ini kan manusia, yang konon terbuat dari daging dan darah, mestinya kita lebih mudah to tumbuh simpatinya dibanding komputer yang barang mati ?

    Hanya pemikiran saja lho, aja serius-serius dipikirnya…. ;-)

    Reply

  8. alris
    Feb 23, 2009 @ 21:34:24

    Saya kayaknya sama pak Totok. Memori tari menari saya mungkin nyangkut entah dimana. Lha wong ikut les tari cuma tahan sehari, abis itu mlayu sipat kuping. Kata teman-teman cowok saya waktu keci mencemooh, cowok kok nari. Cowok itu mainnya bal-balan dan kejar-kejaran di sungai. Coba kalo saya rajin ikut les tari, mungkin sekarang saya bisa seperti Didik Niniktowok, kalau gak seperti Sardono W. Kusumo, hwekekeke….

    Tari Sumbar banyak yang bagus lho Uda. Ada Serampang 12, Tari Piring, Tari Payung, bukankah itu semuanya dari SUmbar ?
    Kalau anda dari kecil belajar menari, wah tentu sekarang sudah menjadi profesor tari yang mengajar di kampus di negeri Paman Sam dan digaji dengan dollar…. ;-)

    Reply

  9. edratna
    Feb 24, 2009 @ 11:50:08

    Tari Bondan memang wajib dikuasai, bagi para penari Jawa.
    Jadi, siapa penari Bondan yang kok kagumi saat umur 7 tahun? …hahaha……kalau ketemu sekarang udah bercucu

    Bu Edratna,
    Ada deh…..mau tau aja !!!
    Yang jelas saya masih ingat 2 wajah, yang satu masih ingat namanya dan yang satu lagi sudah lupa. Ya mungkin sekarang dianya pasti sudah nenek-nenek, lha wong saya sekarang sudah kakek-kakek…hehehe…

    (Ssssstt….huruf belakangnya “r” dan “i”..)

    Reply

  10. alris
    Feb 24, 2009 @ 16:10:00

    Tari piring dan tari payung emang dari Minang. Kalo tari serampang 12 saya gak tau, pak. Dulu mau ikutan di unit kegiatan mahasiswa belajar tari, tapi malu pak. “Masa wis tuwek masih belajar tari,” begitulah kata akal gak sehat saya waktu itu. Akhirnya malah ikutan yang ada latihan dasar kepimimpinannya, pas hari H-nya malah mlayu sipat kuping lagi. Penyakit waktu jaman SD kambuh lagi padahal udah mahasiswa. Ikut latihan tentara kampus gak lulus, tinggi kurang 3 cm dan rada suka melawan komandan.
    (Ssssstt….huruf belakangnya “r” dan “i”..<<<yang huruf belakangnya “i” saya tau pak, yaitu bu Susi, wakakaka…hoax doang)

    Eh, malah saya sekarang mulai jualan selimut jepang. Mana tau rejeki saya disitu. *kalo yang ini gak ada hubungannya dengan postingan, hwekekeke….*

    Uda Alris,
    Jualan selimut Jepang atau selimut pada umumnya, katanya lagi booming dan banyak permintaan ya…

    Asal bukan selimut yang bisa kentut, aja…hehe….;-)

    Reply

  11. IMEL
    Dec 11, 2009 @ 11:40:38

    HEM . . . taRi bondan memang mEnarik,iNDONesia kreatif banget

    Reply

  12. dasykayfvl
    May 03, 2010 @ 15:15:25

    aku ingin menari tapi gaX bsa. g5na yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaach???????????????

    Reply

  13. AnnaAn
    May 28, 2011 @ 12:09:37

    Saya pengen tau latar belakang dari tarian ini. Dan kalo bisa apa ibu tau jg latar belakang dan arti Tari Pangnganta’ dan Tari Burake? Terima kasih sebelumnya

    AnnaAn,
    Saya terus terang tidak tahu latar belakang adanya Tari Bondan. Tapi kalau lihat tariannya, kelihatannya itu tarian anak perempuan kecil (mungkin SD kelas 3, 4 tau 5) yang sedang menggendong (momong) adiknya bermain…tapi juga sambil menunjukkan betapa ahli dan lincahnya si anak perempuan yang menggendong adik ini karena ia juga mampu naik di atas tempat air dari tanah liat yang namanya “kendi” (tahu kan ?) sambil tetap menggendong adiknya…. Nah, justru menariknya di sini….dan dulu di kampung saya yang menari Tari Bondan ini biasanya anak perempuan cantik…semacam “kembang kampung” lah….jadinya membuat tarian ini lebih menarik dari kacamata saya – yang waktu itu juga masih cowok kecil kelas 3 SD….

    Tari Parangnganta dan Tari Burake saya tidak tahu latar belakangnya, kelihatannya keduanya bukan berasal dari Jawa (Barat, Tengah, dan Timur)….jadi mohon maaf saya tidak bisa menjelaskan….

    Reply

  14. asruni
    Feb 05, 2012 @ 19:40:43

    fuunGsi tarIan LilIn appoh yyah??

    Reply

  15. doyok
    Jul 26, 2012 @ 13:23:47

    Terusin pak, liriknya gimana lengkapnya kita pengen tahu juga pak…..

    Reply

  16. af
    Apr 25, 2013 @ 10:07:31

    kalau sejarah atau latar belakang tari bondan tani, apa yaa…
    nyari lengkapnya dimana?

    AF,
    Wah…kayaknya latar belakangnya ya ada anak kecil yang kesepian, tapi di sekelilingnya banyak keindahan alam dari flora dan fauna yang beragam…semacam a small paradise….
    Di Googling juga susah lho…terus di Indonesia pencipta tari itu siapa, juga tidak terlalu jelas, mungkin harus menemui Maestro Tari di Yogya maupun Solo, baru ketemu jawabannya deh…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 320 other followers

%d bloggers like this: