Waduh..blog sepi pengunjung

Long weekend di Indonesia sejak Kamis-Jumat-Sabtu-Minggu tanggal 20-21-22-23 Maret 2008 karena tanggal 20 Maret libur Maulid (Hari Lahir) Nabi Muhammad s.a.w. dan tanggal 21 Maret hari Wafatnya Isa Almasih, menyebabkan sepinya blog ini juga….

Yang biasanya sehari minimal 175 pengunjung, long weekend kemarin pengunjung blog ini tinggal separuhnya, hari Kamis 20 Mar hanya 87 pengunjung, Jumat 21 Mar 98 pengunjung, Sabtu 22 Mar 82 pengunjung, dan Minggu 23 Mar 82 pengunjung…

Benar-benar sepi, mungkin yang macet jalanan ke luar kota. Kabarnya Jakarta-Bandung lewat tol Cipularang yang biasanya cuman 2 jam, kemarin ini bisa 6-7 jam !!

Saya di rumah cuman tidur-tiduran saja, melaksanakan tugas sebagai Pak RT memotong beberapa pohon yang nyangkut kabel telpon, selebihnya tidur dan tidur dan kadang-kadang nonton tv..

Di MetroTV saya nonton tayangan “Jerusalem : the Holliest sites” yang bercerita tentang Masjid Al Aqsa sebagai situs tersuci no.2 umat moslem, Gereja Kristus (apa namanya ? Farezer ?) yang terletak di samping masjid yang disucikan oleh umat Kristiani, dan Tembok Ratapan yang disucikan oleh umat Yahudi. Cukup mencengangkan….

Tapi long weekend kemarin a perfect weekend for me, karena Juventus bisa mengalahkan Inter 2-1 (makanya jangan suka ngenyek Moratti !), dan Kimi Raikonnen di atas Ferrari menjuarai Grand Prix F1 di Sepang Malaysia (makanya jangan suka ngintip-ngintip Dennis !)…

Ha..ha..no offense ya !  Take it easy pal !

34 Comments (+add yours?)

  1. simbah
    Mar 24, 2008 @ 10:09:15

    Iya, . .ya..pada sibuk keluar Kota, ato pada keluar Rumah? Saya justru leluasa berkunjung ke sini, . .ya kalo pas di Laut. Pertama disamping gratis, accessnya cuwepett, . .dan pas lagi senggang. Tapi bareng di Rumah, saya suka keluyuran, baik sepedahan maupun jalan kaki. . .puter Kota. Jalan-2 di Komplex sekitar rumah Dik Yon dulu, wah gesek-2 lho, rapih aspal semua . . enaklah buat jalan pagi. Dari Rumah jarang2 buka internet
    cuman kalau mbuka Multply dan lihat photo2 njenengan justru lebih cepat. . .dan saya lihat photo anda berempat, mBak Susi, Jeng Ditta dan Jeng Dessa, . .wah anda paling buwaguss dhewe. . .lho! disampaing dara sing wuayu-wuayu, . . lha mBak Susi gak kelihatan tentaranya….nek aku ngarani malah seperti Model, lembut. Gak ada kesan galaknya . . .he. . he . .kesanku mendengar kata tentara mesti galak. Maklum saya pernah ditempeleng tentara, waktu itu klas 3 SD, itu tentara yg ada di komplex Mangunhardjo, raiders. Padahal ingetanku waktu kecil, gak nakal2 amat. ee. e.e.. kena tempeleng juga. . .

    Reply

  2. Agung
    Mar 24, 2008 @ 11:22:49

    hahahaha..!!
    iya Pak.
    saya ke puncak.
    ehh,pulang dr puncak malah diare.
    aduh.
    sial banget nih.
    jadi ga buka2 blog Bapak.

    Kurang Pak info olah raganya.
    MU-Liverpool 3-0
    Chelsea-Arsenal 2-1

    Reply

  3. tridjoko
    Mar 24, 2008 @ 15:24:10

    –> Simbah : wah..mas Didiek sempat lihat-lihat Multiply saya ya. Ayo dong mas bikin account Multiply biar saya yang dari jauh ini bisa leluasa melihat “praupan” njenengan sekarang yang kabarnya tambah kinclong aja…ha..ha..ha..

    Ha..ha..isteri tentara tapi sudah “jinak” kok, nggak galak lagi..hi..hi…

    Wah..anda ditempeleng tentara waktu kecil itu pasti kentut nggak mau ngaku ya, padahal lidah anda warnanya biru ? Ha..ha..ha..ada-ada saja !

    –Agung : wah..kalau ke Puncak hanya untuk dapat diare, ya mendingan nggak berangkat. BTW, besok saya berangkat ke Puncak buat rakor, mudah-mudahan sudah sepi jalanannya. Gung, saya nggak ngikutin Liga Inggris dengan dua alasan : 1) saya nggak seneng sama team-teamnya kecuali sama Newscastle United yang juga berbaju zebra mirip Juventus 2) di rumah saya tidak ada Astro adanya TV biasa jadi sorry nggak bisa ngikutin pertandingan yang anda sebutin itu…

    Reply

  4. simbah
    Mar 24, 2008 @ 16:11:08

    Iya, . .nih Dik Yon, masih belajar. . berarti kalau photo dimuat ke Multiply harus punya scanner dulu donk. . atau di Warnet kayaknya gak ada ya fasilitas seperti itu. . .atau mungkin cari Warnet yg ada scannernya gitu . .?

    Reply

  5. Agung
    Mar 24, 2008 @ 16:46:09

    Puncak skrg emank uda sepi Pak.
    yah,ga kayak dulu2 yang sampe 5jam di jalan.
    sekarang kalo ama macetnya aja palin lama 3-4jam.
    iyah,tadinya saya ga mao ikut Pak.
    tapi terpaksa.
    hehehehehe..!!
    kalo saya sih paling suka English Premier League.
    malah Liga Inggris itu mungkin satu2nya yang saya suka.
    ehehehehehe…!!

    NB:
    Pak,bole minta bocoran ga?
    Bapak ngajar SP algoritma dan pemrograman ga tahun ini?
    kalo iya,Bapak dapet ngajar di kelas yang mana yah?
    kalo bisa,saya maunya ikut kelas Bapak aja.
    hehehehehehehe..!!
    itu sih kalo bole ama Bapak.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  6. tridjoko
    Mar 25, 2008 @ 06:56:07

    –> Simbah : kalau mau muat foto-foto lama yang sudah tercetak, ya memang harus di-scan dulu mas ! Satu-satu per satu dibuat “file foto digital” baru di-upload satu per satu ke multiply (1 foto sekitar 2 menit dengan Telkomnet kecepatan standar). Begitu pula kalau masih punya kamera jadul, berarti harus punya scanner di rumah. Sudah 7 tahun saya beli Canon scanner yang kecil itu, waktu itu harganya cuman Rp 600 ribu dan sampai sekarang masih tetap jalan dengan baik di rumah. Belinya di Toko Gramedia, pasti ada mas..

    Kalau mas punya Kamera digital, nah hasil fotonya kan sudah dalam bentuk .JPG, brarti ya sudah berupa file digital, brarti dengan menggunakan USB biasa sudah bisa diupload ke internet, baik melalui Telkomnet/Speedy yang ada di rumah maupun bisa ke warnet sebentar (yang terakhir ini lebih murah, cuman fasilitas tidak standar, kecepatannyapun tidak standar).

    –> Agung : lho kok saya nonton di TV, arah ke Puncak macet berat Gung. Bahkan pakai “buka tutup” segala. Dalam kondisi normal dari rumah saya yang di pinggir tol, ke Puncak Pas paling cuman perlu 45 menit.

    English Premiere League ? Saya nggak pernah jatuh cinta ama EPL soalnya waktu pertama tahu EPL saya sudah tahu duluan tentang Lega Calcio. Saya sudah suka Juventus sejak 1984 waktu Juve juara Liga Champions sejak tragedi Stadion Heysel Belgia yang menewaskan 39 orang fans Juve. Kenapa saya tidak suka EPL in the first place ? Karena waktu itu di EPL yang digdaya cuman Liverpool…Liverpool.. Liverpool..dan Liverpool ! Saya masih ingat muka John Barnes, Ian Rush di tahun 1984-an. Sewaktu pulang dari Amrik MU sudah mulai bisa ngimbangin Liverpool karena MU punya Eric Cantona, tapi Cantona pensiun di usia muda (sekitar 29 tahun saya kira) karena ia udah bosan nggak ada yang ngalahin MU. O ya, sejak tragedi Heysel 1984, semua klub Liga Inggris tidak diperbolehkan bertarung di kancah Eropa (Cups Winners’ Cups, UEFA Cup, dan Champions Cup) selama 6 tahun !!! Jadi waktu itu ada pertanyaan: Liga Inggris ? Liga yang mana ya, saya kok lupa ?

    Mengenai jadwal SP, belum ada Gung, orang yang semester genap aja baru mulai dan belum lagi UTS. Sekitar bulan Mei akhir baru saya tahu saya di-assign untuk matakuliah apa di SP nanti. Biasanya saya ngajar Anapersis atau Algo Pemrograman. Mau ikut kelas Algo saya waktu SP ? Kenapa tidak ? Di SP kayaknya pindah kelas kesana kemari jauh lebih mudah (I mean, Binus has to facilitate students’ transfer between classes, easily, elegantly, and gracefully !)..

    Reply

  7. Agung
    Mar 25, 2008 @ 10:21:50

    masa sih Pak puncak macet?
    saya kemaren aj cm 2,5jam lho.
    itu sih emank bokap ngebut,soalny saya lagi diare.
    hehehehehe..!!
    malah wkt perginya cm 1 jam 45mnt.

    yah,kita emank hidup dijaman yg beda Pak.
    hahahaha..!!
    bukan mksd nyindir nih.
    cm tahun 84 kan saya belom lahir.
    ortu saya aja belom nikah.
    hehehehehehe..!!
    saya tau sepak bola tahun 97.
    waktu itu MU lagi jaya2nya. paling saingannya Arsenal.
    trus suka deh ampe sekarang.
    hehehehehe..!!

    soal SP,
    yg bener Pak,bole pindah2 kelas?
    kan besok uda harus daftar nih.
    jadi saya daftar aja dulu gt,
    trus nanti saya pindah kelas?
    kalo bisa sih enak.
    hehehehe..!!

    Reply

  8. simbah
    Mar 25, 2008 @ 15:40:15

    Iya, . .makasih Dik Yon, . . saya coba . .pake USB saja . .barangkali, thanks again . .

    Reply

  9. edratna
    Mar 25, 2008 @ 19:26:58

    Long week end malah capek, banyak acara, tapi itulah risiko bersosialisasi.

    Akibatnya badan agak demam, sariawan…..wahh benar-benar lelah….

    Reply

  10. tridjoko
    Mar 28, 2008 @ 09:16:35

    –> Agung : hari Selasa dan Rabu kemarin saya ikut Rakor ke Pundak dengan teman-teman sekantor. Tidak macet sama sekali, malahan cenderung sepiiiii sekali. Saya menginap di Pusdiklat Indofood Cibodas, Cimacan. Ternyata di malam hari, angin gunung bertiup amat sangat kencang dengan kecepatan kira-kira 50 km/jam. Wind chill-nya itu lho yang nggak tahan. Waktu saya mau tidur, bantal dingin serasa es. Akhirnya sayapun menggigil kedinginan, padahal kamar nggak ada ACnya. Suhu diduga sekitar 16 derajat, dengan wind chill factor suhu yang terasa di badan saya kayaknya 10 derajat celcius deh..

    –> Simbah : ya mas, coba aja pakai USB. O ya mas, tanggal 2-3-4 April ini Insya Allah saya kan berkunjung ke Madiun ada tugas kantor melihat kemampuan teknologi PT. INKA. Kalau Mas Didiek lagi nggak melaut, coba deh ntar sms ke hape saya yang nomornya nul-wol-ji-ji-wol-nem-mo-nul-mo-ro ya ?

    –> Bu Edratna : iya banyak yang seneng ada long weekend…terutama yang masih muda dan ceria dan kantong rada tebel..tapi kalau kita sudah “senja” ini long weekend dipakai tidur di rumah dan mengembalikan tenaga yang banyak hilang karena kesibukan sebelumnya…

    Reply

  11. Agung
    Mar 28, 2008 @ 09:34:06

    bener kan Pak gak macet.
    hehehehehe..!!
    akhirnya blog ini rame lagi.
    kalo ga ada creatornya,sepi ini blog Pak.

    soal kuliner Tangerang sudah saya post Pak di blog saya.
    hehehehehhee..!!
    tenang,saya uda cari2 yang 100% halal kok.
    hehehehehehehe…!!

    soal SP,
    saya kemaren uda daftar yang kelas 12PET yang selasa jem 7 – jem1,kamis jem 11 – jem 1,dan sabtu jem 7 – jem11.
    sapa tau Bapak ngajar kelas yang itu.
    hehehehehehehe..!!

    Reply

  12. tridjoko
    Mar 28, 2008 @ 18:38:15

    –> Agung : iya Gung, begitu mahasiswa masuk blog ini banyak pengunjungnya lagi, sekarang sudah di level > 175 pengunjung per hari…

    Tulisan anda tentang Kuliner Tangerang, ntar deh saya lihat. Sebenarnya dari rumah saya ke Tangerang kalau hari Minggu cuman 45 menit lho, lewat TOL JORR nyambung BSD melewati BSD dan masuk Tangerang. Kabarnya di sana makanannya enak-enak ya ?

    Saya karena sudah berpengalaman, bisa merasakan lho dengan lidah saya mana makanan yang “halal” dan yang “tidak halal”. Biasanya kalau “tidak halal” terasanya agak “theng” gitu..he..he..

    Iya, mudah-mudahan saya yang ngajar SP anda. Tapi kalau nggak, anda tinggal pindah kelas kok. Hopefully is fine with Binus (maksudnya Binus ok-in aja..)..

    Let’s wait and see !

    Reply

  13. Agung
    Mar 28, 2008 @ 22:44:31

    kalo bisa jangan lewat pondok indah Pak.
    selain mahal,lebih jauh deh kyknya.
    mending lewat tol dalam kota trus lewat ke tol kebon jeruk – Tangerang.
    hehehehehehe..!!
    bener2,kalo “tidak halal” lebih berasa gimana gitu yah.
    hehehehehe..!!

    soal SP,
    saya ga mungkin pindah ke kelas lain.
    soalnya saya ambil 2mata kuliah di SP ini.
    takut bentrok.
    tapi feeling saya sih Bapak ngajar kelas yang saya.
    hahahahahahahha..!!

    Reply

  14. simbah
    Mar 28, 2008 @ 23:29:07

    Dik Yon & Mas Agung, kuliner di Tangerang saya pernah nemu di: http://www.ayojajan.com/ barangkali dapat membantu, hanya sahih apa tidak, belum teruji.

    Reply

  15. simbah
    Mar 29, 2008 @ 00:31:07

    -> Oh ya . .Dik Yon, aku baru sampai di Madiun, Sabtu 5 April pagi…kalau belum diizinkan sekarang, mudah2 an lain hari bisa bersua. Di laut ini gak bisa pake HP jarak terdekat dgn daratan kira-2 200km, justru lebih dekat ke Kuala Trengganu(semenanjung Malaysia barat) daripada ke daratan Indonesia.

    -> Saya bayangkan, Suwargi Bapak & Ibu Marsono sing wus ‘sumare’, mesthi tersenyum…melihat Anda ‘wira-wiri’ turne kemana-mana, bukan membayar, malah dibayari…lagi he..he. Beliau telah berhasil mendidik Putri/Putranya hingga jadi ‘orang’. Bersyukurlah Dik Yon, mempunyai Romo-Ibu yg ‘well educated’. Bukan saya mau ‘mbanding-mbandingin’ nasib orang, saya juga patut bersyukur meski hanya Ibuku yg mengerti pendidikan, betapa kalau swargi Ayahku juga ngerti pendidikan mungkin agak sedikit bagus lah jalan hidupku. Kalu mau gampangnya, saya juga ngiri dgn jalan hidup Njenengan. Tapi, saya kan tidak tahu perjuangan Anda yg mungkin ada yg sulit. Yang kutahu hanya enaknya, bisa sekolah di ‘pawiyatan luhur’ sampai njaban rangkah, dapat jabatan tinggi…wis…wis kok nglantur….he..he (lagi) curhat…dikit!

    Reply

  16. Agung
    Mar 29, 2008 @ 11:15:51

    wah,
    website http://www.ayojajan.com uda duluan menancapkan kukunya di jagat dunia maya.
    saya kalah jauh.
    hehehehe..!!
    tapi tak apa lah.
    kan lebihnya saya,saya menawarkan jasa tour guide gratis (bayarin makannya aja).
    hehehehehehe..!!!

    Reply

  17. tridjoko
    Mar 29, 2008 @ 11:49:06

    –> Agung : kalau hari biasa, dari rumah saya di PG yang dekat tol JORR ke Tangerang lewat tol dalam kota, memakan waktu 45 menit hanya ke Cawang saja, lalu Cawang-Tangerang mungkin 1,5 jam, jadi perlu waktu 2 1/4 jam sampai ke Tangerang, dengan biaya : 6000+1500+5500+4000 = Rp 17.000

    Sedangkan dari rumah ke BSD perlu hanya 45 menit dengan biaya : 6000+7500 = Rp 13.500

    Jadi dari segi waktu dan duwit, dari rumah kalau mau ke Tangerang enakan lewat JORR Pondok Indah dan masuk BSD Gung..

    Mengenai SP, nanti kita lihat Gung, orang saya juga belum dapat jadwalnya sekarang..

    –> Simbah : mas Didiek ternyata jadwal saya ke Madiun hari Selasa-Rabu-Kamis tanggal 1-2-3 April ini. Berangkat naik Air Asia dan pulangnya mungkin pakai maskapai yang sama. Dari Sukarno-Hatta flight jam 05.55 dan di Solo akan dijemput pakai Kijang-nya client.

    Melihat jadwal anda, pasti kita belum sempat ketemu karena Kamis sore saya dan teman2 BPPT sudah balik ke Solo untuk terbang ke Jakarta..

    Saya nginepnya bisa di mess-nya client di Jalan Salak, atau bisa juga tidur di Hotel Merdeka yang legendaris itu. Atau bahkan bisa tidur di Ngrowo, di rumah saya masih ada 1 kamar tidur yang disisain kalau saya pulang kampuang. Saya tinggal bilang mbak yang nunggu rumah dan everything pasti akan disiapin..

    Mengenai pendidikan, nasib, dsb. wah itu “rahasia Illahi” mas. Orang itu kan sawang-sinawang, rumput tetangga pasti lebih hijau daripada rumput rumah saya, seeking the greener pasture. Sayapun melihat Mas Didiek wah pegawai minyak dan kerjanya keren (saya dulu sama Pak Komar, kakak iparnya dik Edy andeng-andeng mau disekolahin di Akademi Minyak Cepu biar bisa nerusin karir Pak Komar – yang sebenarnya masih Oom saya juga). Duwitnya nggak keitung..he..he..

    Alhamdulillah, saya pakai prinsip “nrimo ing pandum” saja biar aman, eh..ndilalah jadi pegawai negeri yang gajinya habis dipotong koperasi setiap bulannya. Tapi anehnya, saya nggak punya duwit justru ayem tenterem. Aneh kan ? Tapi itu rumus Fisika mas, coba ada benda yang punya massa (m) tapi nggak punya force (F), ya pasti dia diem aja nggak bergerak. Ya tho ?

    Jadinya saya tidur melulu di rumah mas, kalaupun bangun ya nulis posting di blog atau menjawab komentar anda di blog ini. Asyik kan ?

    O ya, emang Bapak dulu di tentara ya (PM) ? Kalau melihat posisi rumah anda yang dekat perumahan perwira tentara, kayaknya iya…

    Reply

  18. Agung
    Mar 29, 2008 @ 11:55:58

    gitu yah Pak.
    soalnya Papa saya kalo nyetir ke Puncak ato ke Bandung,ga mao lewat tol pondok indah.
    lebih mahal katanya.
    jadi lewat tol dalam kota deh.
    hehehehehe..!!
    yo uwes.
    kalo mao ke Tangerang,calling saya aja.
    tetep sehat,tetep semangat,biar kita bisa jalan2 dan makan2 bersama SAYA…!!
    hahahahahaha..!!

    NB:
    Pak,waktu itu saya sempet ikut pertemuan mahasiswa BINUS ama Profesor2 dari BAN gitu.
    itu akreditasi universitas gitu katanya.
    jadi sekarang akreditasi ga per fakultas yah Pak?
    trus hasil akreditasinya uda keluar apa belum yah?
    jadi pengen tau,Binus ranking berapa.
    hehehehehe..!!
    mungkin Bapak tau.

    Reply

  19. simbah
    Mar 29, 2008 @ 21:40:40

    He..he jadi ingat lagu apa itu? ‘green-green grass of Home’? yg konon katanya, rumput yg tumbuh di pekarangan tetangga lebih indah daripada rumput di Pekarangan kita? Ya, mungkin ada benarnya.

    Ngomong2 PNS, saya juga sempat empat tahun menjalani waktu di Makassar dulu, keluar dari Curug diangkat sebagai PNS golongan II-A ikatan dinas, karena kursus di Curug gak mbayar, di bawah departement Perhubungan, ditjen. Perhubungan Udara kemudian pas naik di gol. II-B saya keluar. Karena terikut oleh Teman2 yg pada pindah ke OIlco. yg waktu itu gajinya agak lumayan dibanding PNS, kebawa sampai sekarang.

    Kehidupan saya ya sederhana saja Dik Yon, makanya saya pindah ke Madiun ntuh utk menyiasati ‘lifecost’ saja, gaji Jkt hidup di Madiun.

    Almarhum Ayah saya dulu buruh di pabrik gula Kanigoro, sebagai sinder tebang. Yg sangat peduli dng pendidikan ya Ibuku saja, Ayahku sih gak begitu peduli.

    Reply

  20. tridjoko
    Mar 29, 2008 @ 23:18:40

    –> Agung : Wah..papamu udah kaya masak masih ngitung duwit berdasarkan beda seribu, dua ribu, he…he..biar tambah kaya ya ?

    BAN PT itu sejak tahun 1997 (kalau tidak salah) sudah per Program Studi (jadi bukan per Jurusan atau per Fakultas). Saya nggak tahu berapa nilai BAN Binus yang terakhir berapa. Soalnya saya nggak concern tentang hal itu lagi sih..

    Seingat saya, Program Studi di Binus yang mendapatkan “Akreditasi A” dari BAN hanyalah jurusan Manajemen dan Desain Komunikasi Visual. Jurusan DKV saya dulu ikut mendirikan, sehingga waktu pesta DKV dapat A saya juga diundang sama teman-teman DKV. Wah, bangga sekali mereka, waktu itu kita makan-makan di Ruang M2C.

    Program lain macam Teknik Informatika, Sistem Informasi, dan Sistem Informasi hanya mendapat nilai akreditasi B. Beberapa program studi lainnya malahan ada yang C, saya lupa yang mana..

    Tapi don’t worry, sejak dulu Binus tidak percaya 100% kepada akreditasi BAN. “Biarlah masyarakat yang menilai”, kata petinggi Binus waktu itu. Dan ternyata dari tahun ke tahun masyarakat tetap memilih Binus untuk sekolah putra-putrinya. Jadi BAN bener nggak ngaruh sama sekali. Universitas lain yang program studinya dapat nilai A dari BAN (saya ingat beberapa), malah iklan gencar di koran tapi mahasiswa baru nggak ada yang masuk. Aneh kan ?

    Reply

  21. tridjoko
    Mar 29, 2008 @ 23:24:19

    –> Simbah : Ya pokoknya kerja di Oilco lebih nyaman lah dibanding kerja sebagai PNS, dari segi gaji dan benefit misalnya. Ya enak ya, gaji Jakarta tapi hidup di Madiun…

    Ooo..dulu alm Bapak kerja di PG Kanigoro ? Enak dong, dapet gula gratis terus ? Sekarang ini mas, di tahun 2008 teman saya se angkatan 13 IPB 1976 ada yang jadi Komandan atau Administratur PG Kanigoro, namanya Tono. Waktu kita reuni di Bogor dia nggak bisa datang karena lagi buka giling, tapi ngirim ewes ewes banyak sekali, sampai nggak keitung..he..he..

    Reply

  22. Agung
    Mar 30, 2008 @ 08:45:27

    hahahahaahahha…!!
    maklum Pak,etnis “mata sipit”.
    beliau emank masih sangat kental cinanya.
    Mama saya juga cina,cuma ga sekental keluarga Papa.
    hahahahahahaha…!!
    gitu yah Pak.
    soalnya saya liat situsnya BAN PT,kyknya belom diupdate.
    kita percayakan saja Pak pada THES dan masyarakat tentunya.
    hehehehehe..!!

    Reply

  23. tridjoko
    Mar 30, 2008 @ 13:50:36

    –> Agung : biasanya yang “stingy” dan “picky” ini ibu-ibu, tapi dalam kasus kamu kok ternyata papamu…

    Kalau papamu “super hemat” seperti itu, saya duga beliau punya banyak tabungan buat ntar ngirim Agung sekolah S2 di luar negeri…

    Reply

  24. Agung
    Mar 31, 2008 @ 09:02:10

    hahahaha..!!
    untuk beberapa hal sih beliau super hemat.
    tapi kalo jalan2 di orchard ato di bugis,
    tetep aja doyan belanja.
    yah,mungkin beliau melihat harus hemat di hal2 tertentu dan kalo worth it,boros jg gpp.
    hehehehehehehehe..!!
    sebenernya saya ga dikasih lho msk Binus dulu ama Papa saya,
    beliau malah suruh saya ke UPH, yg 2-3x lipat lebih mahal.
    dan akhirnya beliau kesampean juga kuliahin anaknya ke UPH,adik saya baru aja akan msk kul tahun ini di psikologi UPH.
    hehehehehe..!!
    jadi beliau hematnya di hal2 tertentu aja.
    yah,saya aminkan sajalah kalo beliau banyak tabungannya buat saya nanti.
    hehehehehehehehehehe….!!!!
    sekarang urusan S2 juga aneh.
    sebenernya Papa ga gitu srek saya mao ke Eropa,
    beliau maunya ke Univ Texas at Austin (karena ada Tante saya),yang juga lebih mahal.
    hahahahahahahaha….!!!
    aneh kan Pak??

    Reply

  25. tridjoko
    Mar 31, 2008 @ 21:31:23

    –> Agung : U. Texas – Austin itu termasuk salah satu universitas bagus yang bayaran SPP-nya (tuition fee) paling murah di AS, soalnya selain Austin itu ada di desa (jadi katrok, gitu), negara bagian Texas termasuk negara bagian yang kaya karena minyaknya. Jadi tuition fee untuk out-of-state student (termasuk orang luar negeri) amat sangat murah. Mungkin sekarang tuition fee per semester untuk S2 sekitar USD 1,500 padahal di Indiana sudah sekitar USD 3,500..

    Jangan bandingkan dengan universitas swasta macam Harvard, Stanford, atau Michigan-Ann Arbor yang tuition fee satu semesternya sudah sekitar USD 30,000..

    Reply

  26. Agung
    Mar 31, 2008 @ 22:36:07

    masa sih Pak cuma $1500?
    terakhir saya lihat di websitenya paling murah $5000an per semester.
    tapi yang jelas lebih murah di Belgia Pak.
    cuma 1500 euro per tahun.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  27. tridjoko
    Apr 01, 2008 @ 19:38:50

    –> Agung : O ya, kalau $ 5,000 per semester di Texas berarti lebih murah di Indiana dong kalau nggak salah cuman $ 3,000 per semester (plus biaya hidup setahun sekitar $ 17,500). Coba deh cek di websitenya Indiana http://www.indiana.edu

    Belgia dan Jerman emang negara sosialis jadi education murah cenderung gratis… Ada enaknya dan ada nggak enaknya sih sekolah di Jerman, kabarnya lulusnya lamaaaa karena mahasiswanya cenderung senang arbeit (kerja sambilan) karena mungkin nyangka sekolahnya murah sih, ngapain harus serius dan harus cepat-cepat ?

    Reply

  28. Agung
    Apr 01, 2008 @ 22:30:16

    cuma sekedar menginformasikan.
    kalo di Belgia,education bisa jadi murah,
    karena emank dari dolonya uda disiapin kalo Belgia concern ke edukasinya.
    contohnya aja,2 univ paling gede (KUL dan UCL) itu dolonya dibiayai Vatikan sebagai salah satu dari sekian univ Katolik tertua di Eropa.
    dan apa Bapak tau,Belgia,biar kecil2 gitu lebih kaya dari pada Belanda,Perancis,ato Jerman??
    karena tambang BERLIAN dan pabrik2 pengolah BERLIAN terbesar ada di sana.
    dan eksport BERLIAN Belgia yang paling tinggi di dunia (setelah itu ada Rusia,dan Belanda).
    makanya pendidikan dan biaya hidup di sana relatif murah.
    biaya kuliah paling mahal untuk S2 kira2 5000 euro per tahun (ini gelar non MBA).
    dengan biaya hidup kira2 8000 euro per tahun.
    hehehehehehehehe…!!!!
    program yang saya incer di KUL,yaitu master in industrial management.
    itu biayanya cuma 1500 euro,dan kuliah mulai september dan juni tahun depannya uda lulus.
    asik kan Pak?
    jadi saya emank pasti ambil kerja sambilan wkt kul di sana.
    tapi saya mao cepet2 lulus donk.
    kan mao nikah cepet2.
    hehehehehehehehehehe….!!!

    anyway,
    saya bener2 belom siap kalo harus tinggal di amrik Pak.
    ntah lah,saya merasa belom kuat aja.
    lagi pula saya bener2 mao kuliah yang bener Pak.
    hehehehe..!!

    Reply

  29. tridjoko
    Apr 02, 2008 @ 21:52:22

    –> Agung : mengapa sih anda begitu membanggakan Belgia ? Apa di sana anda punya keluarga juga ?

    Kalau bagi saya, kalau saya mau sekolah Engineering saya pasti akan pilih Jerman. Kalau saya mau kuliah Law, pasti saya akan pilih Belanda. Kalau saya mau ngambil Social Science, saya akan memilih Inggris. Kalau saya mau ngambil Art, saya akan memilih Perancis ?

    So, dimana letak argumen anda harus ngambil Belgia ? Atau karena biayanya yang paling murah ?

    Lebih baik ngambil sekolah murah, tapi jangan murahan !!! (ingat iklan motor Yamaha oleh Deddy Mizwar…)…

    Reply

  30. Agung
    Apr 03, 2008 @ 07:33:51

    bukan gitu juga Pak.
    kalo Belgia murahan mana mungkin KUL bisa masuk ranking 61 THES??
    kalo menurut saya,dibanding Jerman,Perancis,dan Belanda.
    masyarakat Belgia tuh lebih friendly dan nice.
    buktinya aja,markas uni eropa adanya di sana.
    saya sih ga bangga2in,ampe gmn gt.
    cuma Belgia ga bole juga dipandang sebelah mata.
    hehehehehehehehe….!!!!
    dolo mantan saya indo Belgia.
    dan saya masih punya 2 teman lagi yang juga indo Belgia.
    hehehehehehehehehe…!!!
    tapi itu ga ngaruh dgn keputusan saya pilih Belgia.
    heheheheehehehehe…!!
    Peace,Sir..!!

    Reply

  31. tridjoko
    Apr 03, 2008 @ 22:27:06

    –> Agung : Friendly dan nice ? Lho…anda tuh mau nyari calon mertua atau nyari sekolahan buat S2 ?

    Kalau sekolahnya bagus macam Oxford atau Cambridge di Inggris, atau Harvard atau Yale di US, kayaknya sebutan “Friendly dan nice” nggak ada deh.. Coba aja lihat film “Love Story”, “Legally Blonde” dan “Beautiful Mind”…

    Menurut saya yang benar friendly and nice adalah orang Texas. Kemana-mana anda pergi ke tokonya orang Texas, dia akan manggil anda “Honey..hi honey…may I help you ?”..

    Apa signifikannya ranking 61 THES ? Anda bilang nggak terparuh ex anda yang Indo Belgia, tapi dari cara anda ngomong “mata anda gak bisa ditipu” bahwa anda sangat terpengaruh…ha..ha..ha..

    Daripada indo Belgia saya lebih mirip Indo China-India macam Michelle Saram..he..he..he..

    Reply

  32. Agung
    Apr 03, 2008 @ 22:36:57

    yah,buat saya sejauh ini.
    pe-ranking-an univ,saya cuma percaya THES.
    dan kalo uda masuk 100besar aja,itu uda bagus.
    saya sih sambil menyelam minum air Pak.
    hahahahhaa..!!
    cari ilmu juga,cari jodoh juga.
    tapi saya juga mao nyobain maen sepak bola di eropa.
    juga belajar agama Katolik lebih dalam.
    yah,dilihat dari kualitas pendidikan,Belgia cukup baik lah.
    dan untuk meraih hal yang gitu banyak,saya butuh tempat di mana org2nya friendly n nice thdp orang asing kyk saya.
    dan juga biaya kuliah dan living cost yg ga gt tinggi.
    hehehehehehhe…!!
    so,saya pilih Belgia,dan tidak ada seorang pun bisa menggoyahkan pendirian saya itu.
    hehehehehehehe…!!
    ada pengaruhnya dikit Pak.
    tapi “dia” kan ga kuliah di sana juga.
    jadi ampir ga ada lah pengaruhnya.
    hehehehehehe..!!

    NB:
    maaf lho Pak,
    bukan maksud saya berdebat,
    tapi itu sudut pandang saya,yang mungkin aneh buat kebanyakan orang.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  33. tridjoko
    Apr 04, 2008 @ 10:02:10

    –> Agung : Ya deh..kalau anda insist mau sekolah S2 di Belgia..saya mah sebagai orangtua cuman merestui aja asal pilihan anda sudah mantap….

    Mengenai belajar agama anda (Katholik) lebih mendalam, saya sih cuman mau memberi nasehat aja. Yang utama kan anda belajar “ilmu dunia” dan bukan “ilmu akherat” (Katholik). Yang penting ilmu dunia dapat dulu, baru ilmu akherat…

    Karena dulu di IPB ada dua insinyur suami-isteri yang sangat pandai, keduanya lalu menempuh pendidikan S3 di Belgia. Si isteri sekolah dengan serius akhirnya program Doktornya selesai dan bahkan akhirnya menjadi professor yang sangat terkenal. Sedangkan suaminya sangat ingin sekali mendalami agama Katholik dibandingkan dengan belajar supaya lulus S3. Akhirnya si suami tidak lulus, padahal dia dulu sangat pintar…

    Itu aja Gung !

    Reply

  34. Agung
    Apr 04, 2008 @ 10:43:09

    iyah,PAk.
    tentu saya pun harus buat prioritas dari keinginan2 yang ingin saya raih di Belgia.
    sejauh ini saya juga uda buat prioritas,
    pertama,tentu yg penting kuliah saya cepat selesai dan hasilnya baik,karena kuliah cuma makan waktu 1thn tentu ini prioritas,tapi tentu kuliah bisa sambil main sepak bola (ga perlu masuk tim,asal supaya olahraga aja biar sehat),
    juga cari jodoh (PDKT2 mah bole lah).
    nah kalo uda lulus,kan kerja tuh.
    bisa lah cari2 ilmu soal agama sedikit2.
    tentu cari jodoh akan lebih intensif kalo uda kerja.
    dan main sepak bolanya dikurangi.
    hehehehhehee..!!
    tapi itu baru teori.
    hehehehehehe..!!

    wah,terima kasih Pak atas restunya.
    hehehehehe..!!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: