DKNY vs CBDY

Di suatu forum internet yang banyak bertebaran yang berisi penilaian atau komentar mengenai dosen, oleh seorang mahasiswi Binus saya diberi komentar “Tri Djoko nilainya cukup lumayan, tetapi siap-siap saja mendengar cerita tentang berbagai merk sepatu terkenal tepat setelah ia menerangkan tentang metode search Simulated Annealing di mata kuliah AI”

Bagaimana anda menilai penilaian mahasiswi tadi : nada positif, nada negatif, atau nada netral ?

Saya pribadi menilai ada kesan rasa jengkel sedikit dari si mahasiswi walaupun ia sudah diberi nilai “lumayan”. Tapi itu tidak mengherankan. Di tahun 1990 saya masih ingat, di akhir semester saya menyebarkan angket kepada para mahasiswa saya bagaimana pendapatnya tentang cara saya mengajar dsb. Separuh kelas terutama mahasiswa, mengatakan mereka sangat puas mengikuti kelas saya, antara lain karena terhibur dengan banyak cerita saya di sela-sela penjelasan saya tentang suatu topik. Sebaliknya, kebanyakan mahasiswi merasa “terganggu” dengan banyaknya cerita yang saya sampaikan..

Sebenarnya cerita saya di kelas adalah tentang sepatu. Sewaktu saya pergi ke Jerman, di toko-toko “upscale” Munchen di kawasan Marinplatz banyak dijual sepatu keren merk Florsheim, yang konon asli bikinan Jerman karena ada tulisannya “leder warren” (original leather ?). Saya dan teman saya Sudjud Suratri setiap melihat “show case” di toko itu selalu ngiler nggak karuan. Beli sih bisa, tapi masak nanti di Jakarta kita bergelantungan di bis kota dengan sepatu mahal merk Florsheim ?

Waktu saya sekolah di Amerika, di College Mall Bloomington banyak toko-toko upscale macam “Lazarus” yang banyak menjual sepatu-sepatu upscale juga, misalnya yang bermerk Rockport. Sekali lagi, saya cuman bisa ngiler saja dan belum punya duwit atau niat yang kuat buat membelinya. Yang ada hanya berharap besok pagi atau kapan-kapan sepatu Rockport itu didiskon barang 50% dan saya adalah pembeli pertamanya, jadi bisa milih yang bagus…ha..ha..mimpi kan belum dilarang tho ?

Di kawasan Itaewon pusat belanja dan hang-out turis di kota Seoul yang saya kunjungi tujuh tahun lalu, ada sebuah toko exclusive yang menjual sepatu Rockport. Saya nanya pakai bahasa Inggris, dan yang menjagapun dengan bahasa Inggris yang sangat halus dan sopan melayani saya dengan ramah. Sayapun lama memegang-megang sepatu Rockport yang saya taksir. Ternyata harga termurah adalah USD 165 (Rp 1,5 juta). Beli..nggak beli..beli..nggak beli..beli… wah otak saya jadi “hang” kalau nggak ada tokek nih…

Akhirnya saya memutuskan tidak membeli sepatu itu, mengingat saya membayangkan naik mikrolet M11 atau M24 menuju kampus Binus dengan sepatu seharga cetiau lebih bisa disebut “profanitas sejati”..

Di Lotte Mall yang amat sangat mega besar itu, lagi-lagi saya hunting sepatu upscale, dan ternyata hasilnya cukup mengilerkan ini punya mulut. Gila man, di sana ada Kickers yang cool..cool..semua. Di sini ada Rockport..yang macho..macho… Di sebelah seberang ada Florsheim pula..

Akhirnya sayapun menyanyikan lagu dangdut keras-keras “Bingung..bingung..aku bingung…tet..tet..tet..tet..”

[Waktu itu belum ada lagu Agnes Monica “Tiada Logika”, kalau sudah ada, pasti saya nyanyi yang Agmon punya…]

Sayapun mengelus dada dan menyebut nama Tuhan. Ya Tuhan, saya ini kan cuman pegawai negeri sederhana yang secara kebetulan sedang diberi rejeki jalan-jalan ke negeri orang. Ya Tuhan, saya ini kan cuman seorang dosen sederhana, yang gajinya amat sangat minim sehingga cukup untuk masuk ke Indomaret satu kali saja. Berikan kekuatan kepada diriku Ya Tuhan..

Akhirnya, saya beli sepatu, tapi merk lokal Korea yang menurut saya cukup keren juga. Kalau nggak salah, harganya cuman Won 50,000 (Rp 350.000). Not bad lah…

Sayapun mendarat di Jakarta setelah 8 minggu di negeri Ginseng. Di sebuah Mal dekat tempat saya tinggal, sayapun membeli “tiruan” dari Rockport dan Florsheim tapi bikinan Bandung, merknya kalau tidak salah CBDY..

Kalau DKNY anda semua pasti sudah tahu yaitu “Donna Karan of New York”, maka CBDYpun (si-bi-di-wai) pasti anda bisa nebak yaitu “CiBaDuYut”..

Dan sepatu CBDY sayapun masih ngerock (istilah Mas Resi) sampai sekarang, walaupun kulit depannya sudah bocel-bocel..

22 Comments (+add yours?)

  1. Agung
    Mar 31, 2008 @ 09:10:05

    hahahahahahahaa…!!!
    mahasiswa yang anggap Bapak ngajarnya ga enak dan ngrasa keganggu dengan cerita2 Bapak,
    pasti sakit jiw tuh Pak.
    kalo di film spongebob tuh kyk squidward (salah ga tuh spellingnya?),perlu makan krabby patty biar jiwanya tenang dan bisa menikmati hidup.
    hahahahahahaha….!!!

    Reply

  2. tridjoko
    Mar 31, 2008 @ 21:35:01

    –> Agung : nggak Gung, mahasiswa kan customer-nya Binus, jadi mereka berhak menilai apa saja terhadap “service” yang diberikan oleh dosennya. Sebagai dosen, saya merasa biasa saja tidak terlalu terganggu..

    Toh, nama mahasiswi itu saya juga sudah lupa, dan diapun mungkin juga sudah lupa siapa saya. So, mengapa worry ?

    Kalau Squidward mungkin memang terlalu sensitif orangnya, dikit-dikit mengeluh…

    Reply

  3. simbah
    Mar 31, 2008 @ 22:24:00

    Saya jadi ingat sewaktu SMP dulu, Pak Guruku Aljabar (Drs. Sayudi). Kalau mengajar mesthi diselingi yg lucu2. Di Kelas sering terdengar ger-geran, tapi anehnya jadi gampang masuk ke-0tak tuh illmunya. Saya bukan berbakat pasti-alam, tapi nilai Aljabarku selalu 7. Baru setelah SMA melorot lagi kalo gak 5 ya 4, sedih dah…

    Reply

  4. Agung
    Mar 31, 2008 @ 22:39:59

    wah,
    keren Pak.
    beda yah kalo dosen uda sangat senior.
    sangat profesional.
    hehehehehe..!!
    tapi yah,kalo bijak.
    cerita2 Bapak tuh banyak manfaatnya lho.
    selain ngilangin stress tentunya.

    Reply

  5. tridjoko
    Apr 01, 2008 @ 19:29:44

    –> Simbah : ini saya ngenet dari sebuah warnet di Jalan Kalimantan Madiun, saya jadinya nginep di hotel Merdeka. Tadi sempat mampir rumah SB22 dan sempat nyekar bareng temen2…

    Iya mas, kebetulan saya seringkali dapat guru yang suka cerita macam Pak Yudi SMP. Dulu di SD Mojorejo I juga ada Pak Wahjono yang selalu cerita tentang Mahabharata. Lalu waktu di IPB ada Prof. Andi Hakim Nasoetion yang setiap 15 menit selalu ngajarnya diselingin cerita..

    Jadi, sayapun jadi ikut-ikutan cerita kepada anda sekalian ha..ha..ha…

    Mas, ini perut saya sudah kenyang tahu petis sama wedang sekoteng di lesehan Alun-alun Madiun…

    –> Agung : wah..thanks sekali lagi sudah merasa blog saya bisa ngilangin stress (wah..macam obat tranquilizer dong…ha..ha..ha..)

    Tapi saya khawatir di antara banyak pembaca blog ini, anda satu-satunya mahasiswa ha..ha..ha…

    Reply

  6. Agung
    Apr 01, 2008 @ 22:15:52

    hahahaha…!!
    saya kan cuma status aja Pak mahasiswa.
    tapi otak dan jiwa saya,businessman sejati.
    dan Bapak juga uda tau kan tingkat kedewasaan saya?!
    hahahahahahhahaha..!!

    Reply

  7. simbah
    Apr 01, 2008 @ 23:10:41

    Selamat!! dah nyampe Madiun. Kalo mau nyego-pecel yg enak ada di JL. H.Agus Salim. Namanya nasi-pecel Murni. Cuman adanya sore/malam hari.
    Urut saja dari arah selatan Dik Yon. Kira2 dekat toko radio Swadesi itu loh….

    Reply

  8. tridjoko
    Apr 02, 2008 @ 21:44:13

    –> Agung : Kalau anda mau jadi businessman sejati, jangan cuman modal instink doang…cobalah mulai baca buku2 bermutu tentang business…kayak apa ya ? (to tell you the truth, I really don’t know). Mungkin perlu dibaca buku Autobiography 2 orang terkaya di dunia, yaitu Warren Buffet dan Bill Gates…siapa tahu anda bisa kaya Gung ! (tapi 10 orang terkaya Indonesia, 8 di antaranya business-nya tembakau Gung…)

    –> Simbah : wah..saya udah muter-muter Madiun baik naik beca, ojek maupun naik taksi. Herannya, ongkosnya jauh dekat sama yaitu Rp 10.000. Nasi pecel di kantor client sudah sering disuguhin sampai nggak minat lagi makan pecel di Warung Pojok…
    Makan di hotel juga dibayarin nih, but the taste is not that great…

    Reply

  9. Agung
    Apr 03, 2008 @ 07:23:04

    saya ga suka baca buku Pak.
    lebih baik saya langsung aplikasi aja.
    hahahahahahahaha….!!!
    yah,seperti ikut2 Papa saya.
    ato Om saya yang dekat ama yang punya Lippo Group.
    ikut2 ama Kakek saya.
    yah,sejauh ini saya mempelajari Business Ethic.
    dan saya sekarang lg ambil business english di EF.
    yah….!!
    lumayan lah,nambah2 relasi,kan di kelas business english,isinya orang kerja semua.
    hehehehehehehehehe…!!

    Reply

  10. tridjoko
    Apr 03, 2008 @ 22:13:42

    –> Agung : wah..kalau nggak suka mbaca buku jaman sekarang, mana bisa jadi kaya ?

    Kayaknya bisnis jaman sekarang, instink aja nggak cukup lho Gung karena sebenarnya bisnis itu ada ilmunya, ya tentu ilmu itu bisa dibaca di buku…gitu lho maksudnya…

    Kalau anda mau dapat relasi bisnis, jangan belajar business ethics di EF, tapi belajarlah main golf minta dibayarin papamu. Semakin pintar anda bisa main golf, maka kemungkinan besar anda akan semakin banyak relasinya. Banyak kakak keponakan saya bisa kaya modalnya cuman main golf, akhirnya dia banyak bantu-bantu orang, padahal awalnya tidak kaya sama sekali…

    [Tiger Wood sekali juara turnamen golf selama 3 hari dapat Prize Money sebesar $ 750,000. Berapa tuh Gung, sekitar Rp 7 milyar yah ? ]

    Reply

  11. Agung
    Apr 03, 2008 @ 22:52:52

    gitu yah Pak.
    saya akan laksanakan saran Bapak.
    mungkin saya akan mulai dari businessman asia dulu kali Pak ya.
    hehehehehe..!!
    business ethic tuh saya pelajari selama “ikut bantu” Papa,Om,dan Kakek saya.
    kalo di EF sih,supaya saya bisa belajar cari relasi,business vocab,dan cara presentasi bisnis.
    aduh,
    saya ga tega kalo minta Papa saya bayarin saya maen golf.
    hehehehehehehehehehe…!!
    lagian saya ga suka ama golf.
    mungkin kalo saya uda kuat bayar sendiri,
    itu bisa jadi pertimbangan.
    jadi tambah tajir gara2 maen golf juga terjadi ama adiknya Kakek saya.
    tapi,kalo beliau,
    sering main dengan orang2 besar dengan taruhan yang besar juga.
    bisa2 sampai 1M taruhannya.
    gile…!!
    aduh,Tiger Wood terlalu jauh Pak.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  12. Agung
    Apr 03, 2008 @ 22:54:06

    gitu yah Pak.
    saya akan laksanakan saran Bapak.
    mungkin saya akan mulai dari businessman asia dulu kali Pak ya.
    hehehehehe..!!
    business ethic tuh saya pelajari selama “ikut bantu” Papa,Om,dan Kakek saya.
    kalo di EF sih,supaya saya bisa belajar cari relasi,business vocab,dan cara presentasi bisnis.
    aduh,
    saya ga tega kalo minta Papa saya bayarin saya maen golf.
    hehehehehehehehehehe…!!
    lagian saya ga suka ama golf.
    mungkin kalo saya uda kuat bayar sendiri,
    itu bisa jadi pertimbangan.
    jadi tambah tajir gara2 maen golf juga terjadi ama adiknya Kakek saya.
    tapi,kalo beliau,
    sering main dengan orang2 besar dengan taruhan yang besar juga.
    bisa2 sampai 1M taruhannya.
    gile…!!
    aduh,Tiger Wood terlalu jauh Pak.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  13. tridjoko
    Apr 04, 2008 @ 10:58:45

    –> Agung : saya suka main golf tetapi sebagai dosen saya nggak kuat mbayar kalau saya ikut main golf di Emeralda, Jagorawi, atau Pantai Indah Kapuk…

    Jadi saya main golf di…..Microsoft Golf !!!

    Saya “pernah main” di Sleepy Hollow, England yang Tiger Woodpun ketakutan sampai terkencing-kencing itu…

    Saya juga pernah main di Banff, Canada yang view-nya paling indah sedunia itu, dan pernah main di ……, California yang sangat prestisius itu (sorry yang di California lupa namanya, maklum lagi sibuk…jadi nggak pernah main golf lagi..he..he..)..

    Maksud saya, setelah saya pintar main golf di Microsoft Golf, nanti saya baru main golf beneran. Yang penting istilah green, tee, eagle, boogie, dan sebagainya sudah hafal…

    Kalau saya jadi business tajir, mengenai business ethics saya akan panggil : Gde Parma, Mario Teguh, dan Hermawan Kertajaya untuk ngajari saya…

    Selain itu saya akan ngundang Bill Gates, Steve Jobs dan Warren Buffett buat ngajari saya. Dari Asia mungkin saya akan panggil Lee Khak Seng dari Hong Kong…

    Dan last but not least, saya akan undang yang terhormat guru saya Lee Kuan Yew dari Singapore untuk sekedar memberi nasehat business apa yang harus saya lakukan secara etis…

    He..he..he…mimpi kan boleh Gung ?

    Reply

  14. Agung
    Apr 04, 2008 @ 11:02:48

    hehehehehehehehe…!!
    bole atuh kalo cuma mimpi doank mah.
    hehehehehhehe…!!
    padahal dari rumah saya ke lapangan golf cuma kurang dari 500m.
    hehehehehehhee..!!
    nanti kita mainnya bareng aja Pak.
    tapi kalo saya uda bisa bayar sendiri tentunya.
    hehehehehhee..!!

    Reply

  15. Tri Djoko
    Apr 04, 2008 @ 15:32:32

    –> Agung : ide yang menarik…ada pertandingan golf antar dosen Binus, dan ada juga pertandingan golf antar mahasiswa Binus…

    Tapi mungkin kita harus nunggu sampai bisa bayar membership fee di lapangan golf dekat rumahmu itu. Sebelum itu bisa, ya marilah kita main golf di Microsoft Golf saja !!!

    He..he..he..software itu bagus sekali lho, ada 13 macam stick yang bisa digunakan, dan ada score-nya pula di setiap kita melakukan pukulan..

    Reply

  16. Agung
    Apr 04, 2008 @ 16:30:42

    pertama2,kita buat UKM golf Pak.
    nanti pake sponsorship gitu.
    hehehehehe..!!
    bole Pak,member golf di dkt rumah saya ga gt mahal kok (walopun saya lupa jumlah pastinya).
    dan kualitas lapangannya baik,dan bisa main malam2.
    hehehehehehe…!!

    wah,
    kayaknya asik juga tuh.
    real banget game golfnya.
    bole Pak,nanti buat workshop “how to play microsoft golf”.
    hehehehehehe..!!

    Reply

  17. Tri Djoko
    Apr 04, 2008 @ 22:10:53

    –> Agung : ok..dengan ini saya tunjuk Saudara Agung sebagai Ketua UKM Golf Universitas Bina Nusantara..

    Tugas pertama adalah menyelenggarakan Workshop “How to Play Microsoft Golf” dalam rangka HUT RI 17 Agustus 2008..

    Dan dengan ini saya nyumbang modal awal Rp 5.000,- he..he..he..

    Reply

  18. Agung
    Apr 04, 2008 @ 22:13:13

    AMPUN BAPAK…!!!
    hahahahahaha…!!!!

    Reply

  19. Tri Djoko
    Apr 04, 2008 @ 22:22:58

    –> Agung ;

    Soale situ rumahnya dekat lapangan golf kan ?

    Jadi, cocok dong jadi Ketua UKM Golf Binus. Ntar UKM-nya segera daftarkan ke Pak Besar dan Pak Paulus dan sebut nama saya, maka resmi deh UKM Golf Binus (ntar peresmiannya kita undang Pak Haryanto Danutirto, ketua PGI (Persatuan Golf Indonesia)..ha…ha…ha…

    Reply

  20. Agung
    Apr 04, 2008 @ 22:37:46

    hahahahahahaha…!!!
    parah pisan euy…!!
    ini serius Pak?
    hahahahahaha..!!
    lagian anak2 Binus suka apa ama golf?
    setau saya,UPH yg isinya tajir2 aja,ga ada UKM golf.
    hahahahahaahhahahaha…!!!

    Reply

  21. st3v4nt
    Jul 01, 2008 @ 23:43:17

    Baru liat blog ini, dan saya baru tahu kalau anda pengagum sepatu Rockport juga…

    Saya malah baru tahu kalau Rockport termasuk kategori upscale….ck,ck kalau begitu selama ini saya pakai sepatu mahal-mahal yah?

    Padahal selama ini, dari sekitar tahun 2002 saya sudah pakai 5 pasang Rockport yang semuanya beli di Jakarta. Semuanya asli karena beli di mal ternama Ibukota hanya saja dengan harga super diskon yang belum melebihi angka 500 ribu rupiah.

    Coba deh Pak dari pada berandai-andai, iseng berkunjung ke Mal KG dan JS di Jakarta siapa tahu menemukan Rockport diskon-an seperti saya.

    Mungkin karena merek ini tidak seterkenal Nike atau Baly, saya sih oke-oke saja pakai Rockport ber-motor ria ke Kampus atau naik turun metro mini dan TransJakarta.

    Reply

  22. tridjoko
    Jul 03, 2008 @ 12:01:31

    –> Stevan :

    Thanks infonya. Selamat ber-Rockport ya…

    Ngomong-ngomong, cewek-cewek jadi pada tertarik nggak sama para Rockporters ?

    Kalau nggak, buat apa beli sepatu mahal-mahal ? Mending pakai CBDY aja…

    Ya deh ntar saya jalan-jalan ke Mal Kelapa Gading sama Mal….JS itu apa ?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: