Distraction

Menjadi dosen di jaman teknologi canggih seperti sekarang ini, sungguh tidak mudah…

Handphone sudah bukan barang mewah lagi, sehingga semua mahasiswa memilikinya tanpa kecuali. Bahkan beberapa mahasiswa mempunyai beberapa HP sekaligus, biasanya HP GSM dan HP CDMA. Jika mahasiswa tidak menggunakan HP-nya di kelas, tentu bukan masalah. Jika mahasiswa yang menggunakan HP-nya menggunakannya tanpa berbunyi, baik bunyi menerima SMS ataupun menerima telpon, tentu bukan masalah. Tapi jika mahasiswa menerima telpon dengan suara nyaring, sayapun siap-siap nyeletuk :

“Wah, ada cowok panggilan di kelas saya. Sebentar tante, saya masih kuliah nih. Ntar deh ketemu di Mal Taman Anggrek”, saya biasanya menyeletuk begitu, dan biasanya mahasiswa yang lainnya terbahak-bahak menertawakan si penerima telpon (yang biasanya cowok)..

Dan sayapun menambahkan, “Lumayan, untuk bayar kuliah. Hari gini…”. Dan mahasiswapun tambah keras ketawanya…

Saya mengajar Teknik Informatika baik di Binus ataupun di Paramadina. Rupanya dua PTS ini adalah PTS papan atas di Jakarta, dari segi kelas ekonomi mahasiswanya. Di Binus saya pernah mengajar satu kelas yang 50% mahasiswanya membawa laptop, dan tetap menatap laptop walaupun saya memberikan kuliah dengan berbusa-busa di depan kelas. Celakanya, Binus sudah diliputi oleh WiFi dimana-mana, termasuk di kelas. Maka bisa dibayangkan semua mahasiswa tadi memelototi laptop masing-masing tanpa memperhatikan apa yang saya ajarkan. Hanya seorang mahasiswa yang duduk paling depan yang memperhatikan saya karena dia tidak bawa laptop. Dalam hati saya berpikir, dialah satu-satunya di kelas ini yang bakal dapat nilai A dari saya…

Begitu juga di Paramadina. Malahan sekitar 70% mahasiswa membawa laptop. Idem ditto dengan di Binus tadi, mata mahasiswa tidak bisa melepaskan diri dari layar laptopnya, dan seolah saya yang berdiri di depan kelas ini bagaikan tidak ada !

Jika saya punya kiat khusus untuk menghadapi mahasiswa yang menggunakan HP-nya di dalam kelas. Tapi saya belum punya kiat khusus untuk menghadapi mahasiswa yang membawa laptop dan membuka laptopnya di dalam kelas.

Dalam hati, saya berdoa semoga di Glodok segera dijual sebuah alat yang bisa mengacak atau menge-jam sinyal HP dan sinyal WiFi sehingga mahasiswa saya di kelas tidak bisa menggunakan dua gadget itu..

Dan agar saya bisa mengajar lagi dengan tenang…

Saya bukan anti kemajuan teknologi, tapi saya anti manusia yang tidak menggunakan teknologi tepat pada tempatnya…

Bagaimana pengalaman Bapak/Ibu dosen lainnya menghadapi masalah pelik seperti ini ?

Atau pendapat mahasiswa lainnya ?

Β 

Β 

41 Comments (+add yours?)

  1. Agung
    Jun 18, 2008 @ 11:41:27

    oops..!!
    saya jadi ngrasa nih Pak.
    hahahahahahhaa…!!!
    kalo di kls AI kita malah nintendo DS racunnya.
    saya jg jadi ketularan racun.
    hahahhahahahaha…!!
    jujur sih Pak,saya juga sbnrnya ga enak buat bergadget ria di kls.
    tapi yah namanya anak muda Pak.
    mudah tergoda ama hal2 gitu2an.
    hehehehehehehe..!!!
    atas nama mahasiswa saya minta maaf deh…!!!
    hehehehehhe…!!

    Reply

  2. tridjoko
    Jun 18, 2008 @ 12:25:17

    –> Agung :

    Bukan kelas anda sih, kelas yang lain…

    Kalau di kelas anda yang bawa lappie ke kelas kan nggak ada. Kalau Nintendo sih begitu dosen masuk kan anda matikan…

    Ada sih, kelas lain lagi..

    Ini kelas, 50% mahasiswanya bawa lappie ke kelas…

    Reply

  3. edy
    Jun 18, 2008 @ 14:50:05

    klo di UNS mungkin belum separah itu pak, rata2 mahasiswa masih tau aturan, kapan pake gadgetnya. ya memang ga semua tempat di uns menerima wifi (seperti di fak sastra ini) klo mo wifi kudu turun dikit ke lembah teknik. tapi prihatin juga klo pas dosen ngajar, ehh mahsiswanya malah maen apto, mending klo buat nyatet ato browsing artikel yang ada hub sama makul, lah kalo buat friendsteran ato chattingaan?? repotkan. semoga sikap mahasiswa bisa berubah dan lebih menghormati dosennya (ga hanya dosen tapi orang2 lain)
    29des.wordpress.com

    Reply

  4. Agung
    Jun 18, 2008 @ 17:03:02

    hehehehehe..!!
    masalahnya ada kuliah satu dosen yg sudah Ph.D di mana setiap beliau mengajar,saya sll melototin lappie saya.
    hehehehehehehhehee…!!!
    sbnrnya di kls byk juga yg punya lappie.
    cm dibawa hanya di mata kuliah si Bapak Ph.D itu.
    hehehehehhee…!!

    Reply

  5. tridjoko
    Jun 18, 2008 @ 17:08:16

    –> Edy :

    Wah..makasih mas komentar dan infonya tentang apa yang terjadi di mahasiswa UNS…

    Saya kira kalau semakin banyak mahasiswa yang bawa laptop ke dalam kelas, maka universitas harus membuat peraturan yang ketat tentang hal itu. Nanti sebagai dosen, kita tinggal njalanin aja peraturan itu. Soalnya kalau dosen membuat peraturan sendiri, ntar dianggap lucu lagi…

    Reply

  6. edratna
    Jun 18, 2008 @ 17:40:01

    Saya malah beda lagi, yang diajar udah karyawan, malah kadang udah sepuh tapi masih pengin naik pangkat dan jabatan, yang salah satu persyaratannya adalah lulus dalam ujian. Rata-rata mereka melongo (mungkin saking bingungnya), atau malah tidur…yang bertanya itu-itu aja. Akhirnya saya pakai taktik, mengajar teori dipersingkat dan digeber latihan….lha saya cuma berkeliling. Saat udah selesai ,salah satu tim (maksimal 5 orang) disuruh mempresentasikan di depan, yang lain penanya….dan siap-siap menilai. Jadi yang menjadi guru tak terlalu lelah….tapi memang harus menguasai lapangan, karena mereka rata-rata ahli dibidang operasional.

    Reply

  7. simbah
    Jun 18, 2008 @ 17:51:48

    Oooo rupanya begitu ya…anak-2 sekolahan jaman milenium sekarang..? Kalau ingat waktu tahun 60-an saya pernah masuk ke ruang kelas mahasiswa IKIP Malang cabang Madiun yg sedang kuliah, rata-2 mahasiswanya sudah berkumis berwajah Bapak-2 dan Mahasiswinya Ibu-2, bawa buku tulis dari persuhaan kertas Leces dan pulpen yang di-isi tinta cair, suka bocor dan menodai saku kemeja…wah…wah…nyata benar bedanya…

    Reply

  8. tridjoko
    Jun 18, 2008 @ 23:02:57

    –> Agung :

    Wah..ini jadi sedikit membingungkan. Brarti, dosen Ph.D itu ngajarnya mbosenin atau malahan beliau ngajarnya menarik banget dan memerlukan lappie untuk mengikuti kuliah beliau ?

    BTW, sekarang lappie harganya sudah murah sekali. Rp 5 jutaan juga sudah top, cuman sampai sekarang saya belum mau explore ngajar dengan lappie karena memang sedang nggak punya lappie…hahahaha…

    Reply

  9. tridjoko
    Jun 18, 2008 @ 23:09:58

    –> Bu Edratna :

    Wah…itu sih benar-benar yang disebut “adult learning”, jadi pengajar bukan sebagai sumber pengetahuan tapi sebagai fasilitator saja…

    Kadang-kadang di Binus saya juga pakai taktik seperti itu. Selama 100 menit pertama ngajar full theory. Lalu istirahat 20 menit. Setelah itu 100 menit kedua ditambahin theory sedikit dan mahasiswa diminta mengerjakan soal latihan yang saya sebut “Popquiz”..

    Soalnya mahasiswa PTS mungkin agak beda dengan mahasiswa PTN. Mahasiswa PTN seperti saya dulu sangat obedient dan benar-benar patuh dan takut (lebih tepat : sangat menghormati) dosen. Maka kalau dosen ngajar tidak ada satupun yang ngobrol kalau nggak ingin dikeluarin dari kelas, atau dikasih nilai jeblok. Saya di Statistika IPB dulu mirip masa di SMA 1 Madiun yang pengajarnya Pak Kris Sapardan. Pak Kris berdehem sedikit saja, siswa sudah ketakutan dan tidak berani menatap mata beliau. Di IPB ada 1-2 dosen yang begitu batuk sedikit, mahasiswa sudah tidak ada yang berani ngomong..

    Di PTS sih full hura-hura, dosen mau mengeluarkan mahasiswa juga mikir, soalnya mereka kan sudah “adult” (dewasa), masak dimarahi terus. Jadi kalau mahasiswa banyak ngobrol, itu tandanya dosen harus segera memberikan quiz. Saat mengerjakan quiz, mahasiswa cenderung agak bingung. Apalagi sebagai dosen yang jam terbangnya sudah tinggi, kita sudah tahu quiz seperti apa yang membuat otak mahasiswa berkerut….hehehehe…

    Reply

  10. tridjoko
    Jun 18, 2008 @ 23:16:26

    –> Simbah :

    Iya mas, itu namanya mahasiswa jaman dulu (jadul)….hehehehe…

    Sekarang mahasiswa sudah pakai jeans kombor, polo shirt, dan sepatu sneakers…

    Dan di bag pack-nya sudah banyak tersedia gadget : HP (minimal 2, GSM dan CDMA), laptop, dan game console macam Nintendo DS..

    Cuman sayangnya, jarang sekali yang bawa textbook. Mungkin sekelas cuman 2 orang yang bawa textbook…

    Sangat berbeda dengan mahasiswa Binus saya tahun 1990 dulu (angkatannya Pak Suryadiputra dan Bu Yurike Moniaga), dimana semua mahasiswa pegang textbook masing-masing, dan dosen salah ngajar sedikit didebat karena tidak sesuai dengan yang disebutkan di textbook halaman sekian dan sekian…

    Wah…ruaaaar biasaaaa !

    Reply

  11. Anonim
    Jun 19, 2008 @ 02:28:43

    wah… sebagai salah satu mantan mahasiswa pak tri joko, saya jadi ikut prihatin dengernya.

    Masa dosen “se-maknyuusss” pak tri joko sampe kena dampak juga. Kalo dosen yang suka nyanyi lagu tidur sih gapapa ^^, plototin aja tuh laptop ampe mata berair. Justu lebih saia disarankan.haha..

    Maap nih bukan maksd menjilat ( kalo mo menjilat pun sudah ga guna lagi, udah lulus Binus soalnya), cuma mo mengungkapkan ikut prihatin aja liat ade2 kelas di Binus.
    Yah semoga pak tri joko ga bosen2 lah ngeluarin “busa” di kelas. Hehehe…

    Reply

  12. tridjoko
    Jun 19, 2008 @ 04:58:15

    –> Anonim :

    Hahahahaha…..

    Anda pakai nama anonim, tapi kok justru saya jadi yakin siapa anda tuh…. hehehe…

    Doain aja supaya saya agak “kaya” sedikit dan bisa beli laptop, kalau nanti di kuliah di masa datang banyak mahasiswa buka laptop dan matanya tertuju ke laptop dan tidak ke saya atau ke papan tulis, saya juga akan buka laptop saya sendiri yang saya ambil dari backpack dan mulailah saia menyanyikan lagu pengantar tidur…sambil saya lafalkan ilmu sirep saya yang kencang…

    Nah, kalau mahasiswa semua sudah tidur, saya tinggal duduk ongkang-ongkang surfing internet pakai Wifi yang sudah sampai ke semua kelas…alias…saya tidak perlu berbusa-busa…

    Hahahahaha…..

    Reply

  13. ardianto
    Jun 19, 2008 @ 08:21:59

    Kenapa tidak dilarang saja bawa laptop, Pak?

    Reply

  14. tridjoko
    Jun 19, 2008 @ 09:23:15

    –> Mas Ardianto :

    Wah..saya sebagai dosen nggak bisa melarang mahasiswa bawa laptop ke dalam kelas. Di Binus hal itu tidak diatur, dus mahasiswa tidak dilarang bawa laptop ke dalam kelas dong, artinya…

    Kalau handphone masih bisa dilarang dibunyikan keras-keras, karena mengganggu pelajaran dan handphone kan nggak ada hubungannya dengan pelajaran. Jadi, tanpa ada larangan dari Binus, dosen masih bisa melarang dengan alasan yaitu tadi, bahwa handphone nggak ada hubungannya dengan pelajaran…

    Tapi laptop ? Tempatnya di grey area, kelihatannya laptop mendukung mahasiswa mendapatkan pelajaran bila laptop itu digunakan untuk mengetik apa yang dikatakan dosen. Tapi karena ada Wifi dan internet nyala di dalam kelas, apa yang dilakukan mahasiswa dengan laptopnya ? Ya surfing internet-lah..melihat ini dan itu, bahkan melihat yang seharusnya nggak boleh dilihat….hehe….

    Nah, di sini dosen dalam dilema….dilarang ibu mati, tidak dilarang bapak mati…

    Hahahahaha…..

    Reply

  15. Agung
    Jun 19, 2008 @ 12:35:12

    hehehehehehee…!!!
    saya ngaku deh Pak.
    wkt itu saya pernah maen nintendo wkt Bapak ngajar.
    hehehehehehe..!!
    i apologize,Sir..!!!
    hahahahhahha…!!!

    soal Bapak Ph.D itu.
    mana mungkin saking menariknya ampe2 kita2 bawa lappie?!?!?
    yg ada saya ngrasa msk ke MIT lg msk kelasnya orang2 postdoctoral matematik.
    hahahahhahahahah….!!!!

    iyah.
    wah,kmrn saya lupa dtg ke JHCC buat liat2 lappie.
    yah,6bln – 1thn pertama sih ga keliatan bedanya lappie murahan ama lappie bagusan.
    tapi lewat 1 thn baru lah ketauan.
    kalo saya bole saran ke Bapak (kalo Bapak mao beli lappie).
    belinya merk USA Pak.
    saya uda byk tanya2 ama yg punya toko dan juga tanya dosen Sistem Komputer di Binus.
    lappie merk USA tuh keluhan teknisnya sedikit banget,dan juga lbh awet.
    sayangnya cm satu merk USA yg murah.
    silahkan tebak antara HP (included Compaq),ASUS,Lennovo,ACER,& APPLE.
    ato mungkin ada merk laen?? saya ga tau.
    yg mana yg plg murah??
    yg mana plg bagus scr peforma??
    yg mana yg plg “kuat” hardwarenya?
    hehehehhehehhe…!!
    tapi semuanya bagus2 kok.

    Reply

  16. hendy
    Jun 19, 2008 @ 12:57:13

    saya ada ide pak…

    bagaimana klo bapak sekalian pake webcam juga…
    jadi walopun mahasiswa liat laptop tapi juga ngeliat bapak.

    ide kedua.

    Bagaimana jika bapak ngajar dikelasnya menggunakan metode chatting pake YM, dsb.
    Trus Conference dah 1 kelas.
    kan bapak tidak perlu sampai berbusa-busa, paling tangan bapak yang kapalan…ngetik terus..

    hehehe…
    jadi ide mana yang bapak pilih??

    Reply

  17. tridjoko
    Jun 19, 2008 @ 14:39:08

    –> Agung :

    Wah..gak perlu merasa berdosa…orang waktu itu saya nggak ngeliat kok… πŸ˜‰

    Untung saya nggak Ph.D sehingga nggak perlu menyampaikan ide-ide yang setinggi langit…hehehe..

    Laptop yang paling laris di US menurut rankingnya kalau nggak salah : 1. Dell 2. Gateway 3. HP/Compaq 4. Acer 5. Toshiba 6. IBM/Lenovo 7. Sony 8. Mac

    Kalau mau beli lappie, kalau ketahanan fisik yang saya cari, saya akan milih IBM. Kalau bentuk artistik yang saya cari, saya akan cari SONY Vaio atau MacBook. Kalau best buy yang saya cari, saya akan pilih HP.

    Acer keyboard terlalu keras. Asus kesannya terlalu murah (yang low end tentunya). Dell di sini belum biasa, ntar dikira merknya “Hapus”..hehe. Gateway di sini juga belum diketahui umum, ntar dikira semacam Indomaret.. Toshiba, saya nggak pernah tertarik sama yang satu itu walaupun katanya laris manis kayak kacang goreng…hahahaha…

    Reply

  18. tridjoko
    Jun 19, 2008 @ 14:44:57

    –> Hendy :

    Wah..ngajar dengan menggunakan Webcam instead of Tatap Muka, ntar dikira mata kuliah IMK (Interaksi Manusia dan Komputer)…hehehe…

    Kuliah pakai YM ? Ya amplop….masyak ampyun ampyun…. Orang sehari-hari aja saya bencinya setengah mati pakai YM-an kayak gitu. Ntar saya dikira ABG kok pakai YM-an segala, padahal saya kan ABG (Aku Bapak Gaul)…hehehe…

    Kalau Binus membolehkan, saya pengin kuliah di dalam kelas diganti kuliah di luar kelas di bawah pohon rindang seperti yang dulu saya alami di Indiana…sayang di Binus tidak ada pohon rindangnya sama sekali. Nah kalau kuliah di bawah pohon rindang kan nggak mungkin mahasiswa nyalain laptop, soalnya ntar laptopnya kejatuhan buah kesemek atau buah kecapi dari atas. Lagian di bawah pohon rindang jangkauan Wifi sudah nggak ada…

    Intinya, sebenarnya saya sebagai dosen nggak keberatan ngajar mahasiswanya buka lappie asal honor ngajar dinaikkan 100%. Kalau rate honor masih seperti sekarang…wah bisa makan ati..dan cepek deh !

    Reply

  19. Agung
    Jun 19, 2008 @ 19:33:59

    hehehehehehehe…!!!
    ntah knp kalo uda ampe tahap S3 matematik seseorang sedikit autis.
    hahahahahahahaha…!!

    ASUS murah??
    ga salah Pak??
    malahan mahal banget lho.
    kalo ACER,kyknya ga byk keluhan deh.
    saya sendiri pakai.
    keyboardnya gak keras kok.
    hehehehhehehehehe…!!!
    mungkin kalo dulu keyboardnya keras.
    tapi sejak ganti design dan peforma ditingkatkan,
    ACER jd bagus.
    anak2 Binus 60% pake ACER Pak (hasil survey kecil2an Agung).
    hahahahahahahahahhaa…!!!

    Reply

  20. tridjoko
    Jun 19, 2008 @ 21:20:09

    –> Agung :

    Ada dosen Statistika IPB namanya Pak Siswadi. Orangnya pinter banget dan ngambil Ph.D di Wisconsin..

    Disertasinya cuman 68 halaman, tentang Weybull Distribution. Copy disertasinya dulu sering dilihat sama anak-anak teman saya..

    Kalau Ph.D in Statistics sih ok-ok saja…hehe..kenapa kalau Ph.D in Mathematics kok jadi rada aneh ?

    Padahal Statistics and Mathematics “tetangga sebelah rumah” lho..

    Mengenai Acer dan Asus, di kantor saya masih banyak yang pakai Acer. Tapi yang pakai Asus kayaknya hampir nggak ada. Sebanyak 70% pakai IBM, 29% HP, dan sisanya merk lain…itu juga survei kecil-kecilan di kantor saya..

    Reply

  21. adhiguna
    Jun 20, 2008 @ 15:13:09

    Nggak cuman math kali pak, semua PhD yang saya liat disini juga kesannya autis dan kurang gaul. Tapi saya akan coba patahkan itu semua hehe. Pingin jadi engineer sekaligus PhD sekaligus anak gaul hehehe.

    Reply

  22. Agung
    Jun 20, 2008 @ 16:44:24

    iyah2..!!
    Mas Adhiguna bener.
    saya sempet dapat 2 mata kuliah ama dosen statistik yg gelarnya DOKTOR.
    sama aj tuh ama yg Ph.D model2nya.
    aduh2…!!!
    kalo dosennya kyk gt saya susah dapat A.
    hahahahahahhahaha..!!!

    mudah2an dgn begitu saya punya semangat buat lanjutin ke S3 kyk Mas Adhiguna.
    mudah2an..!!!
    abis kyknya byk orang ragu kalo saya bs terusin ampe S3. saya aj ragu.
    hehehehehehehehhee..!!

    tp ACER bukan merk murahan lagu kok Pak.
    emank murah,tapi OK banget.
    hahahahhahahahaha….!!!
    doh,kita belom dpt duit iklan nih Pak.
    hehehhehehehehehe…!!
    Pak,blog saya uda byk saya perbaiki.
    kalo ada waktu,mampir yah Pak.
    ksh komen2 jg di topik2nya.
    jujur gpp kok Pak.
    kalo topiknya jelek,yah bilang jelek.
    kalo bagus,bilang bagus donk.
    hahahahahahha…!!!

    NB:
    syukur lah Italia lolos ke perempat final.
    tapi lawannya Spanyol lho Pak.
    aduh2..!!

    Reply

  23. tridjoko
    Jun 20, 2008 @ 21:22:34

    –> Adhiguna :

    Siip mas, saya ikut berdoa mudah-mudahan mas dapat menjadi engineer cum Ph.D cum orang gaul he..he..he…

    (Saya lihat FS anda, wah…gile bener, kelihatan betapa “gaul”nya anda, dikelilingi sama yang bening-bening…hehehehe…manca negara lagi…)

    Tapi saya kira mau jadi apa seseorang nantinya setelah jadi Ph.D, tergantung dulunya ia seperti apa : cocky, nerdy, serious, atau gaul….saya kira setelah jadi Ph.D sifat-sifat tadi akan tetap…

    Saya amati dari teman2 dulu yang jadi dosen di Ilkom UI, kalau dulunya gaul…setelah Ph.D ternyata masih gaul juga….hahahaha..

    (sekitar 75% dosen Ilkom UI yang barengan ke US/Canada dengan saya waktu itu, saya kenal lho…baik secara pribadi maupun by e-mail)

    Reply

  24. tridjoko
    Jun 20, 2008 @ 21:32:02

    –> Agung :

    Tidak semua Ph.D itu nerd lho, mungkin banyak juga yang gaul..di Binus contohnya Pak Haryono itu gaul banget lho, pernah diajar beliau nggak ?

    Wah…setop aja deh diskusi tentang milih laptop. Soalnya milih laptop ternyata sama sulitnya dengan milih : sepeda motor, mobil, dan isteri !!!

    Hahaha…

    Dulu waktu saya SMP dan SMA, diskusi dengan teman2 cuman : bagusan mana sepeda motor Honda, Yamaha, Suzuki atau Kawasaki ? Untung belum ditambah dengan KTM, Aprilia, dan Ducati !

    Waktu sudah kerja, diskusi meningkat menjadi lebih bagusan mana mobil : Sedan, SUV, MPV atau City Car ? Bagusan mana : Honda, Toyota, Mitsubishi, Nissan, Mazda, Suzuki, Daihatsu, VW atau Audi ? Ternyata sebagai dosen, kuatnya cuman beli Suzuki atau Daihatsu doang…hehe…(ditambah QQ Chery, Proton, atau nantinya Tata)…

    Waktu mau milih isteri, juga bingung antara tipe : Keira Knightley, Angelina Jolie (my type…hmm…), Kirsten Dunst, Natalie Portman, Scarlet Johannson, atau Cameron Diaz ?

    Begitu juga milih laptop….bingung euy….

    Lebih bingung lagi, artosna euweuh…(Ich habe keine geld, Tak adong hepeng)….

    heur…heur…heur….

    Reply

  25. adhiguna
    Jun 20, 2008 @ 23:18:14

    @Agung jangan kuatir, anak gaul bisa kok dapetin beasiswa S2 dan S3 ngalahin anak2 nerd bin alim yang tiap hari berkutat dengan buku. You have to be street smart πŸ™‚

    Kalau anda merasa tidak Nerdie dan masih ragu2 untuk total ke science mendingan kerja sambil ambil industrial PhD. keuntungannya adalah 3 tahun anda mendapatkan both work experience and research experience sehingga cari kerja di Industry maupun Academic mudah.

    Saya belum resmi sebenarnya jadi industrial PhD student, mulai nulis disertasi oktober karena Prof Univ saya masih debat terus sama employer saya mengenai publikasi, patent Etc..
    Biasa lah Univ VS Perusahaan.

    Untuk saat ini negara yang mungkin untuk Industrial PhD baru Perancis, Denmark, Jerman, Norway..

    @Pak Tridjoko, wah saya tau nih kira2 dosen gaul yang bapak maksud di Fasilkom hehe..
    Pak Tri juga dosen gaul nih πŸ™‚ asli tob:)

    Reply

  26. hendy
    Jun 21, 2008 @ 17:01:04

    Wah klo bisa saya yg Angelina Jolie Pak…
    Walopun saya harus berantem dulu sama Brad Pitt..

    dulu kan ada gazebo d BINUS pak…yang d belakang dekat parkir motor.
    tapi skarang d ancurin..ga tau dah buat apa.

    Klo bapak ke IPB dan UI….asri banget lingkungannya..
    andai BINUS seperti itu..

    tapi apa mungkin ya pak??
    Lha wong mahasiswanya aja pada punya prestise yg tinggi…
    Tiap2 orang aja bawa mobil + angkot yg nambah macet jalanan…

    Apa BINUS ga ada kebijakan buat nambahin pohonnya ya pak??
    Soalnya BINUS kan nambah gedung yg otomatis menggunakan AC…klo ga d imbangi dengan pepohonan…bisa tambah mateng orang2 d sekitar kemanggisan -Palmerah…efek dari pemanasan Global.

    jadi pengen cepet2 lulus nieh…mau kabuuurr. Sebelum gosong d sana.
    hehehe…

    Reply

  27. tridjoko
    Jun 21, 2008 @ 19:07:47

    –> Hendy :

    Gazebo di Binus itu akan dijadikan Mushalla/Masjid sebagai ganti Masjid yang di belakang. Kalau Masjid yang di depan sudah beroperasi (yang arsitekturnya seperti “limas terpancung” itu), maka yang di belakang itu mau diubah menjadi gedung parkir mobil dan motor berlantai 8, konon katanya..

    Pepohonan di Binus, memang kurang terutama yang di Kampus Anggrek. Tapi kampus Syahdan dan kampus Kijang masih lumayan pepohonannya..

    Kampus di Amerikapun tidak sepenuhnya asri. Konon Cincinnati University itu terletak di tengah kota penuh gedung-gedung kaca dan nyaris nggak ada pepohonannya. Columbia University di New York City juga katanya seperti itu..

    Kalau mau asri kampusnya, beli tanah di Jonggol dulu atau di Karawang yang penduduknya masih jarang…hehehe…

    Hari gini !

    Reply

  28. Agung
    Jun 22, 2008 @ 17:25:04

    @Sir Tri Djoko:
    hahahahaha..!!
    ga ampe segitunya kali Pak.
    milih istri pasti bagian paling sulit.
    kyk skrg ini yg saya rasain.
    saya pikir umur saya yg uda 20an ini uda ga bole pacaran cuma buat main2.
    krn cewe itu bukan cm pacar,tp jg calon istri.
    kalo cm buat maen2 mah gampang atuh.
    tinggal lempar sepatu dr lt 8 ke foodcourt.
    kalo kena cewe,tinggal minta maap trus knalan.
    PDKT 2 bln jg pasti jadi.
    hehehehehehehehehe…!!!
    kalo milih laptop mah,kalo uda ada dokunya gampang Pak.
    hehehehehehehe…!!
    Papa saya lagi cari mobil nih Pak.
    nah,kalo itu kan duitnya gedean tuh.
    jls rada2 susah.
    hehehehehehehehee..!!!

    @Mas Adhiguna:
    yah,semoga aj saya bs dpt beasiswanya.
    sbnrnya ortu saya sih sanggup2 aj kalo misalnya saya tll bodoh dan ga bs dpt beasiswa.
    wong kata mereka saya hrs sekolah ampe bosen.
    maklum,dolo beliau2 tidak bisa kuliah dgn baik.
    jd beliau2 mau anaknya “menebus” dosa mereka.
    hehehehehehhe…!!!
    kalo S2 saya uda punya incaran di Belgia.
    Master of Industrial Management di KULeuven.
    sukur dpt beasiswanya,kalo ga jg gpp.
    saya akan tetap ke sana.
    nah,utk S3 saya emank blom mikirin.
    tp mungkin saya akan lanjut ampe S3.
    tapi saya sangat tertarik sama Industrial Ph.D itu.
    Mas Adhiguna,saya mau tanya donk.
    kalo ambil S3 itu setelah menikah,bisa ga yah??
    hehehehheheheheehhe…!!!

    Reply

  29. adhiguna
    Jun 22, 2008 @ 21:36:03

    @Agung,
    ada beberapa teman yang PhD reguler dan sudah punya istri bahkan anak. Fyi gaji PhD reguler di Perancis 900-1300 Euro/bulan. Cukup2 saja tuh walau tidak bisa menabung.

    Sekarang waktu, saya pikir PhD regular cukup banyak waktu luang, jam kerja biasanya 9-5 di lab/University. Selebihnya bisa buat keluarga di rumah.

    Nah kalau Industrial PhD, ini agak2 berat kalau berkeluarga.

    Dari segi gaji biasanya gak masalah karena industrial PhD digaji 1600-2400 euro/bulan oleh perusahaan.

    dari segi waktu, disini jam kerja anda di kantor dari 9-6 sore. Dikantor biasanya ya anda akan kebanyakan mengerjakan kerjaan2 kantoran/industri seperti programming, meeting, ketemu client,presentasi, beli peralatan,nulis report, manage project, install system di pabrik disambi dengan dikit2 riset.

    Terus, biasanya pulang malam anda menulis disertasi dan baca-baca jurnal, sangat2 sibuk.

    Kalau punya istri doang mungkin ok, tapi kalau anak agak berat.

    Menurut saya pribadi kalau istri anda bener2 perempuan sejati. Dalam arti dia bisa menyetrika, ngepel, masak, nyuci baju..Beban anda jauh lebih ringan. Apalagi kalau dia jago C++ dan jago math hahaha..

    Tapi kalau dia seperti kebanyakan cewek2 Indo zaman sekarang (no offence, yang gak bisa apa apa selain dandan dan belanja), mending anda jangan nikah dulu.

    Jangan mengharapkan istri anda bisa bekerja karena di Eropa SULIT, kecuali dia punya European degree, kemampuan berbahasa dan high skill yang dibutuhkan disini.

    @pak Tri,
    bapak baik sekali mahasiswanya boleh bawa laptop, kalau saya dulu sebelum kuliah saya bilang kalau ada yang buka internet pas saya ngajar, saya akan suruh anda keluar dan jangan pernah masuk kelas saya lagi. Gile lah saya capek2 ngajar diluar jam kantor (kadang2 sabtu minggu) dicuekin mah ogah banget…hehe

    Reply

  30. tridjoko
    Jun 22, 2008 @ 21:54:50

    –> Agung :

    Kecenderungannya sih, orang Math atau Stat kalau cari isteri (atau cari suami) akan dilakukan secara “random” !!

    Ya, seperti anda lempar sandal dari lantai 8 ke food court itu ide yang bagus buat cari “isteri”, tapi bukan cari pacar. Cara lain, lempar ada aja sekeping coin ke udara lalu lihat yang keluar “head” (pilih si A) atau “tail” (pilih si B). Kalau calonnya ada 6 yang pakai aja dadu : keluar mata 1 (pilih si A), keluar mata 2 (pilih si B), dan seterusnya…

    Praktis kan ? Hehehehe…

    Reply

  31. tridjoko
    Jun 22, 2008 @ 21:57:47

    –> Mas Adhiguna :

    Wah..ide bagus tuh, melarang mahasiswa buka laptop untuk nginternet, soalnya memang ngeganggu banget sih !

    Tapi lebih bagus, bila universitas bisa mempunyai prosedur yang crystal clear tentang apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan selama mengikuti pelajaran di dalam kelas. Sehingga posisi kebijakan dosen juga lebih enak, karena di-backup sama universitas…

    Tapi anyway, ntar saya cek ke universitas, atau meminta universitas mempunyai prosedur seperti itu…

    Reply

  32. Agung
    Jun 22, 2008 @ 22:02:50

    @Mas Adhiguna :
    wah…!!!
    makasih banget infonya Mas.
    btw,saya kalo Ph.D stlh nikah,tentunya saya ga nikah ama org Asia, Mas.
    justru saya akan cari wanita Eropa untuk bersanding dgn saya di pelaminan.
    hehehehhehehehe…!!
    tapi 1600-2400 euro per bulan lumayan juga yah.
    kalo uda lulus pasti gajinya bisa melonjak jauh dr itu ya Mas??
    yah,itu msh jauh bgt.
    skrg S1 aj blom lulus nih.
    hahahahahahahhahaha…!!!
    satu pertanyaan lagi Mas.
    industrial Ph.D itu dalam bahasa inggris kan Mas??
    trus pas di perusahaan kita pake bahasa inggris atau bahasa negara setempat??
    Merci..!!

    Reply

  33. Agung
    Jun 22, 2008 @ 22:06:52

    @Pak Tri Djoko:
    hahahahahhahaa…!!!
    abis kalo pake metode yg lebih rumit takutnya “biaya” berpikirnya ga sebanding dgn “hasil” yg didapat.
    jadi mending random deh.
    hahahahahhahaha….!!!
    tp saya mah ga mao lempar sepatu dr lt 8 ke foodcourt di kampus anggrek ahh.
    mending dr atas atomnium.
    hahahahahahahhahahaha….!!!!
    kalo cewenya ada 52 pake kartu poker yah Pak??
    hahahahhahaha…!!!

    Reply

  34. tridjoko
    Jun 23, 2008 @ 11:15:59

    –> Agung :

    Atomnium itu apa to ?

    Reply

  35. Agung
    Jun 23, 2008 @ 15:45:58

    atomnium itu bangunan yg terkenal di Brussel.
    bangunan yg bentuknya menyerupai susunan atom yg dipake buat penelitian berlian dll.
    hehehehehehe…!!

    Reply

  36. adhiguna
    Jun 25, 2008 @ 18:14:40

    @Agung,
    Married dengan wanita Eropa itu ide yang bagus karena anda akan dapet anak yang cantik2 dan juga residentship, JIKA anda bisa nahan lifestyle dan pola pikir mereka yang sangat bebas. Dapet cewek Eropa nggak susah, yang susah mempertahankannya hehehe. Disini perceraiannya tinggi sekali ratenya, begitu nggak puas dikit langsung cerai.

    Industrial PhD karena di Industry ya pake English dan bahasa setempat, di Perancis misalnya untuk sehari2 ya pakai bahasa Perancis(80%) dan Inggris(20%). Thesis boleh pakai Inggris.

    Reply

  37. Agung
    Jun 27, 2008 @ 12:56:52

    @Mas Adhiguna
    iyah Mas.
    hal2 seperti itu sudah saya persiapkan kok Mas.
    hehehehehehehee…!!!
    itu urusan belakangan lha Mas,
    yg penting saya bisa kuliah di Eropa dan lulus tepat waktu.
    terus cari kerja yg enak di sana.
    dan kalo ada ksempatan,saya mau industrial Ph.D jg.
    heheheheheehehehhehehe…!!!

    waduh,
    semoga di negara tujuan S2 saya ada Industrial Ph.D jg.
    kalo misalnya saya S2 di Belanda,terus ambil industrialnya di Perancis.
    saya hrs bisa bhs Belanda dan Perancis juga.
    hahahahahahahahaha…!!!
    perasaan bhs Inggris saya aj msh ancur.
    hahahahaahahaha..!!!
    terima kasih banyak yah Mas infonya.

    Reply

  38. Rangga
    Jul 02, 2008 @ 18:52:45

    Hmm…..Saya sebagai mahasiswa BiNus Merasa bersalah juga ma bapak..
    Saya anak jurusan ti-stat,kalo menurut saya sih kelas yang dibicarakan itu kelas saya…
    Yah saya minta maaf yang sebesar-besarnya deh pak.N janji bahwa amanat bapak untuk menggunakan teknologi di waktu yang tepat akan saya praktekan.

    Mungkin bener bahwa peraturan di binus harus diperketat dengan kemajuan teknologi yang semakin wah.
    Terima kasih pak sudah mengajar di kelas kami…

    Reply

  39. Edwin - 08 PAV
    Jul 02, 2008 @ 18:55:07

    Saya punya laptop, tapi ga pake buat Hotspot kok….

    ACER – Agak Cepat Rusak….

    wkwkwkwkwk

    Reply

  40. Nathan
    Jul 02, 2008 @ 22:00:05

    I admit Sir,
    that time I was one of the students using notebook, but it was not for surfing since I didn’t get the signal due to my notebook is using external modem (it doesn’t have Wireless Card) 😦

    So, what I was doing is screening the universities I’m interested to attend to. No offense Sir, I just can’t do the job at home. At home there’re other stuffs to do, still related to ‘going US’ but have more academic aspects, such as reading psych books, memorizing 1500 GRE words I’ve found in internet, etc.

    The only time is in the class, and to be honest your class isn’t the one which I bring my notebook into. All of the classes I attend to this semester have equal treatment πŸ™‚

    I just looking around and found this post, and….yeah, you know, feeling guilty 😦 I’m sorry Sir, and I’m asking not your understanding…just your praying…

    I’m running out of time
    – dissertation
    – essays
    – TOEFL
    – GRE
    – letter of recommendations

    all must be completed as late as October 2008, just in my birth month πŸ™‚ So, it won’t be a holiday for me, instead months that will determine my future

    So, I beg you to cross your finger Sir
    “to pray is irrational, it’s unscientific…but sometimes something irrational can be comforting”

    thank you / danke / arigato gosaimasu

    Reply

  41. tridjoko
    Jul 03, 2008 @ 10:36:25

    –> Rangga, Edwin, Nathanael :

    It’s over anyway. You didn’t break any rule, since the rule doesn’t exist anyway…

    Ya deh, untuk Nathanael saya doakan deh untuk kemajuan sekolah anda…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: