Akhir Juli Berspeedy Office Tarif Dosen

Seperti yang sudah anda ketahui, waktu tanggal 27 April 2008 kemarin saya memasang Speedy di rumah saya agak undermine tentang pemakaian download dan upload saya dari dan ke internet, makanya saya milih paket Speedy limit 1 GB download free time yang tarifnya cuman Rp 200.000 kalau nggak melebihi kuota. Kalau melebihi kuota tarifnya adalah Rp 0.5 per KB. Saya pikir cukup murah, maka saya milih paket ini…

Dan itu terbukti salah..

Sepanjang bulan Mei 2008 ternyata saya menggunakan Speedy sedemikian eforianya sampai-sampai di rekening saya muncul angka Rp 1.335.000 ! Bulan Juni 2008 juga muncul rekening yang cukup mencengangkan walau turun dibanding bulan sebelumnya, yaitu Rp 900.000 ! Walhasil, selama 2 bulan berSpeedyria saya terkena tagihan sekitar Rp 2.235.000 belum termasuk denda 5% karena saya terlambat mbayar (berusaha mbayar lewat ATM BCA dan ATM Mandiri gagal maning gagal maning…)… Totalnya ? Yah, sekitar Rp 2.400.000 ! Buat saya yang berpenghasilan pas-pasan sebagai dosen uang segitu banyak sangat berarti banget-banget !

Akhirnya siang tadi saya pergi ke Telkom Jakarta Timur di Prumpung. Kepada si mbak customer care saya utarakan kegundahan saya terkena over quota (istilah resminya “Jasnita”) sampai saya hampir bangkrut. Saya mau tutup Speedy-nya tapi kasihan sama mbak yang melayani saya, jadi yang terucap dari mulut saya, “Bisa nggak ya mbak, kalau saya migrasi ke Speedy paket Office unlimited time unlimited download yang mbayarnya Rp 750.000 itu ? Tapi sebagai dosen, saya mohon tarif tersebut dipotong 50%-nya lah !!

Si mbak langsung menjawab “Bisa ! Tapi Bapak membawa bukti nggak kalau Bapak sebagai dosen ?”, tanya si mbak ramah. Sayapun menyerahkan ID card dosen Binus. Dan si mbakpun membawa KTP saya, ID card dosen Binus saya ke dalam, mungkin mau ketemu bossnya. Keluar dari ruangan boss, si mbak bilang, “Bisa Pak, kalau bapak menyertakan bukti SK Pengangkatan dosen”. “No problemo amigo ! Tapi saya simpan di rumah mbak. Gimana dong ?”, tanya saya memelas ingin perhatian…

“Ya udah, Bapak pulang dulu hari ini atau besok Bapak datang lagi aja ke sini membawa bukti SK Pengangkatan Dosen, tapi nanti ke sininya langsung ketemu saya saja nggak perlu antri lagi”. Sayapun lalu ngacir pulang dengan mobil “Camry” saya…. Waktu ngacir pulang, jam menunjukkan pukul 13.35…

Sayapun pulang melalui tol. Bayar Rp 13.000 baru sampai rumah saya. Sayapun mencari-cari SK Pengangkatan Dosen yang dimaksud tapi….alamak, dimana pula SK itu ? Maklum, rumahku semenjak dicat 2 minggu lalu semua buku dan barang berantakan dan saya simpan di “lemari buku” saya berupa mobil yang jarang dipakai…

Setelah ketemu SK Pengangkatan Dosen Binus oleh Depdiknas, sayapun lega. Untuk berjaga-jaga sayapun membawa pula SK Pengangkatan Dosen Univ Paramadina”. Just in case…

Setelah sampai Prumpung lagi, saya ketemu si mbak customer care yang tadi melayani saya. Sayapun sampaikan SK Pengangkatan Dosen dari Binus dan Paramadina. Segera si mbak mengcopy SK itu beserta KTP saya dan ID card dosen. Sayapun diminta menandatangani 2 surat perjanjian bermeterai Rp 6.000 yang salah satunya menyatakan bahwa saya bukan pengusaha warnet !

Akhirnya permintaan saya untuk migrasi Speedy saya ke paket Office unlimited time dan unlimited download dikabulkan. Maka malam ini setelah melihat latihan badminton di RT saya, sayapun menulis posting ini…

Saya agak lega, paling tidak Abonemen Speedy mulai 1 Agustus hanya akan berjumlah Rp 450.000 (setelah di-diskon 40% dari tarif semula Rp 750.000). Lumayan murah untuk sambungan yang cukup cepat. Pakai Telkomsel-pun rekening telpon saya sekitar Rp 400.000 an seperti itu….

Hayo kalau anda dosen profesinya, silahkan mengikuti jejak Speedy kelas Office seperti saya ini…

15 Comments (+add yours?)

  1. yulism
    Jul 24, 2008 @ 23:51:51

    Pak Tri, thanks ya jadi menginspirasi cita-cita saya untu pasang internet buat ibu karena kebetulan kita juga keluarga guru (bukan dosen) kakak saya yang tinggal sama ibu juga guru SMA di sana, jadi bisa pake paket itu juga kali ya. Oh ya Pak Tri saya ikut ikutan jadi bloger nich sekarang. Kalo ada waktu silahkan berkunjung. Tapi Ingris saya terible jangan diketawai.

    Reply

  2. Agung
    Jul 25, 2008 @ 09:08:41

    wah,sekarang Bapak uda “merdeka” donk Pak yah?!?!?!
    hahahahahahhaaha…!!!
    wah,asik yah pake yg sepuasnya.
    hehehehehehhehhee..!!!
    congratz atuh Pak…!!!
    nah,kalo skrg saya for sure mengucapkan,
    selamat berspeedy ria..!!
    hahahahahahaha…!!

    Reply

  3. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 09:29:25

    –> Mbak Yulis :

    Ok..sure mbak ! Kakak mbak yang guru SMA hanya perlu menunjukkan ID card guru dan SK guru SMA (semacam SK pengangkatan dari pemerintah), lalu datangi kantor Telkom terdekat (gerai Plasa.com), dan insist bahwa kita mau tarif flat untuk guru dan minta diskon. Dalam kasus saya, Speedy Office yang unlimited time & download yang mestinya tarifnya flat/fixed Rp 750.000 per bulan, dikenai diskon 40%, jadi bayarnya cuman Rp 450.000 per bulan…

    Kelihatannya murah agak sedikit mahal, tapi siapa tahu dengan berinternet ria kita bisa punya banyak kenalan dari seantero dunia yang sempit ini, dan siapa tahu lama-lama bisa berbisnis kecil-kecilan lewat internet ?

    Nanti deh, saya klik Blog mbak. Nanti juga saya Blogroll lho. Menulis blog itu asyik lho mbak. Coba mbak ceritakan apa beda hidup di Indonesia (Madiun) dengan hidup di Colorado Springs yang setiap hari sliwar-sliwer pesawat udara yang dipiloti kadet AAU-nya Amrik sana ?

    Cerita sehari-hari seperti kalau belanja apa yang dibeli, belinya dimana, harganya berapa. Lalu cerita nama jalan-jalan di colorado Springs, toko-tokonya, restorannya makanan apa saja….pasti asyik lho mbak. Saya dulu pengin nulis blog karena setiap hari baca Blog-nya teman anak saya lulusan ITB yang bekerja di perusahaan minyak di North Sea sana. Kayaknya kok asyik gitu…

    Reply

  4. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 09:34:29

    –> Agung :

    Iya nih, saya sudah merdeka sak merdeka merdekanya orang. Beban hidup jadi ringan (baca : flat ). Cuman bandwidth Speedy di rumah kayaknya belum disesuaikan nih, jadi masih agak lambat. Tapi Speedy Office di kantor cepat banget kayak mau kebelet ke belakang gitu….jadinya creeeeeeeeeeeeettttttttt !

    Hehehehe…

    Reply

  5. Agung
    Jul 25, 2008 @ 11:11:55

    speedy yg lama 384 kbps toh??
    sama nih ama fastnet saya yg 384.
    tapi cepetnya luar biasa nih.
    download2 ama streaming ampir ga ada kendala yg berarti.
    hehehehehhehehhe…!!!!
    mungkin jaringannya belom “in” bgt kali.
    kyk pemain bola aja.
    kalo masuk klub baru kan biasanya ga lgs “in”.
    hehehehehehehhehe…!!

    Reply

  6. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 15:32:18

    –> Agung :

    Speedy 384 kbps ? Ah, teoriiii !

    Selama ini saya kalau download paling banter cuman 50 kbps saja, kadang-kadang kalau sore hari (late afternoon) paling cuman 3.5 kbps saja…

    Tapi mungkin ini karena bandwidth belum disesuaikan (di kantor, pemasangan Speedy Office perlu beberapa hari sampai bandwidth-nya broadband banget…)…

    Reply

  7. Agung
    Jul 25, 2008 @ 17:06:51

    ooo..iyah2..!!
    org speedy sll bilang kecepatannya UP TO 384kbps.
    hehehehhehehehhe…!!
    kalo lg download emank ga secepet itu lho Pak.
    misalnya download lagu.
    emank plg dapetnya 50kbps.
    ato gmn yah itungannya??
    saya jg kurang ngerti.
    hehehehehehehhe….!!!!

    Reply

  8. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 17:16:22

    –> Agung :

    Saya bisa kok merasakan berapa kecepatan koneksi internet saya. Kalau sampai 384 kbps berarti saya ibarat naik mobil dengan kecepatan 384 kmph ! F1 Ferrari dong !

    Tapi kalau kecepatannya cuman 50 kbps, ibarat saya naik mobil kecepatan 50 kmph seperti naik mobil di jalan tol dalam kota Jakarta !

    Nah, kalau kecepatannya cuman 5 kbps, ibarat saya jalan kaki santai di suatu hari Minggu dong !

    Reply

  9. ab
    Jul 25, 2008 @ 18:50:35

    Huhu, kalo sebagai mahasiswa bisa ga ya?

    Saudara saya ada yang didiskon juga bayar hanya 450rb, tapi kasusnya berbeda. Jadi beberapa bulan yang lalu, saudara saya itu berlangganan speedy office unlimited 750rb. namanya juga unlimited ya, harusnya ga pake kuota dong. Tapi pada akhir bulan bayarnya lebih sampe jutaan. Ternyata ga cuma saudara saya saja yang komplain. Akhirnya semua yang sedang komplain disana itu bersatu padu. Sampai akhirnya “bos-bos” telkom itu turun tangan buat memadamkan “kebakaran”.
    Alhasil speedy office unlimited 450rb.

    Btw pak, penghasilan pas-pasan bawa “camry”?
    Mana BBM naik.. pasti penghasilannya bapak “pas” buat beli “camry”, “pas” buat bayar internet, dan “pas” yang lain-lain ya pak? ini toh artinya penghasilan “pas-pasan”. 😀

    Hehe JK (just kidding) pak.

    Reply

  10. Agung
    Jul 25, 2008 @ 22:12:03

    hahahahahhaa..!!
    saya ga bisa bandingin kecepatan berinternet dgn kecepatan naek mobil.
    hahahahahahaha…!!!
    kalo kecepatannya 1mbps spt yg dijanjikan speedy gmn tuh Pak??
    hehehehehhehehehe…!!!
    rasanya kyk naek F-22 Raptors yah Pak?!?!
    hehehehehehhee…!!!

    Reply

  11. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 22:48:17

    –> ab :

    Mahasiswa juga bisa langganan Speedy Office cuman bayar Rp 450 rb. Caranya bawa Kartu Mahasiswa (KTM atau ID Card) disertai dengan KRS (Kartu Rencana Studi) semester yang berjalan ke kantor Telkom/Plasa.com terdekat…

    Tarif resmi tanpa diskon Rp 750 rb, kalau didiskon 40% berarti hanya bayar Rp 450 rb..

    Ab, anda bukan mahasiswa Binus ya ? Kalau seluruh mahasiswa Binus sudah pada tahu kalau yang saya maksud “Camry” (Camry dalam tanda petik) itu adalah “Camry-un” alias Karimun !!! Jangan dibayangkan sebagai dosen saya mengendarai Camry 3.0 V yang harganya Rp 500 jeti kemana-mana dianter sopir. Saya bawa Karimun sendiri yang harganya paling hanya Rp 50 jeti menembus kemacetan Jakarta ini…

    Langganan Speedy Rp 450 rb juga bisa terbayar kok, soalnya dibayarin kantor. Ceritanya kalau di kantor lagi banyak proyek dan saya harus search internet berjam-jam cari informasi maka billing Speedy bisa saya claim ke kantor…

    Kalau nggak ada proyek ya Rp 450 rb bisa terbayar juga, hasil utang sana utang sini….hehehehe….

    Reply

  12. tridjoko
    Jul 25, 2008 @ 22:51:13

    –> Agung :

    Kalau kecepatan Speedy sudah 1 mbps berarti itu sudah sama dengan kecepatan pesawat tempur 1 Mach, alias sekelas F-16 dan F-15 deh….

    Reply

  13. Agung
    Jul 26, 2008 @ 13:39:44

    hahahahhahaa…!!
    kalo ga salah F-15 uda pake 2 Mach Pak.
    yg pake 1 Mach itu F-16, F-5 Tiger, sama yg baru tuh F-35.
    hehehehhehehehe…!!

    Reply

  14. nandya
    Jul 30, 2008 @ 12:23:01

    kmaren kan saya udah bilang pak,kalo gak salah ada paket untuk dosen, guru dan pegawai telkom untuk berlangganan speedy dengan diskon….
    hehehe….
    selamat yah pak….saya soalnya juga pake diskonan pak gara2 bapak saya kerja di telkom…
    selamat ber Youtube ria pak….

    Reply

  15. tridjoko
    Jul 30, 2008 @ 13:02:51

    –> Nandya :

    Ya gara-gara anda ngingetin itu saya jadi inget ada paket diskon (padis) di Speedy. Cuman masalahnya, pengumuman resminya berbunyi “Paket diskon hanya berlaku untuk pemasangan baru”..

    Lalu saya pergi ke Telkom Jakarta Timur di Prumpung dan minta migrasi dari kuota 1 GB ke paket diskon dosen. Untung diterima, kalau ditolak…saya akan cabut nggak pakai Speedy lagi dan akan mencoba cari jalur lain : IM2, IM3, XL atau nunggu Fastnet sampai ke rumah saya…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: