Aki

Jika sedang mengajar siang hari yang mahasiswanya sudah mulai terkantuk-kantuk, kadang-kadang saya membuat sebuah ice breaker berupa sebuah teka-teki yang saya lempar ke mahasiswa, “Bagian mobil apa yang paling tua ?”. Mahasiswa biasanya kurang segera ngeh dengan pertanyaan saya, mengingat kebanyakan mahasiswa saya orang Jakarta (30%), Tangerang dan Bekasi (40%), serta Sumatera dan Kalimantan (30%).

Kalau kelasnya diam dan nggak ada yang ngejawab, saya lalu jawab sendiri “Aki !”. Ya “aki” dalam bahasa Sunda artinya adalah “kakek”, jadi Aki (baca : accu) adalah bagian mobil yang paling tua !  Hahahahaha !

Ketika pada suatu hari di tahun 1996 yang lalu saya masih sekamar dengan teman kerja yang bernama Pak Sablin Yusuf, saya sebagai Sekretaris Jurusan Teknik Informatika (Ketua Jurusannya Pak Totok Widyanto) dan Pak Sablin sebagai Koordinator mata kuliah Teknik Informatika, saya sering ngobrol dengan Pak Sablin tentang aki ini..

Pak Sablin berkata, “Djok, aki itu kalau kita beli dari baru lalu tahan setahun, itu namanya kita sudah beruntung. Kalau tahan dua tahun, kita beruntung banget. Dan kalau bisa bertahan tiga tahun aki di mobil kita, berarti kita sudah amat sangat beruntung !”..

Ya iyalah !

Nah, pagi tadi ketika jam 4.20 pagi saya mau nganter isteri ke Stasiun Gambir karena isteri mau naik Damri ke airport, ketika saya starter mobil “Camry” saya, tiba-tiba terdengar bunyi, “Ce..ke..kek…kek…” dan lampu aki di dashboard semakin meredup. Saya ulangi menstart mobil sekali lagi, dan terdengar bunyi “Ce…kkkk…ke…kkkk”. Wah, aki saya mati !

Lalu saya antar isteri naik bebek otomatis “sejuta ummat” yaitu Yamaha Mio ke arah bunderan di atas jalan tol JORR untuk nyari taksi ke terminal Kampung Rambutan untuk nantinya menyambung naik Damri (rencana ke Gambir di-cancel karena hari makin terang), isteri sepanjang jalan seperti biasa ngomel terus, “Makanya, aki mobil itu sering-sering dicek !”. Dalam hati saya menjawab, “Orang sebulan yang lalu mobilnya baru masuk bengkel, mestinya orang bengkel dong yang ngecek setromnya sampai gimana !”..

Isteri akhirnya dapat taksi Express, taksi paling top kedua setelah grup Bluebird. Menjelang jam 07.00 isteri sms, “Saya sudah sampai Bandara Soekarno Hatta. Ini sudah nunggu boarding”. Syukurlah, lalu saya balas dengan sms “Jangan lupa matikan hp demi keselamatan penerbangan. Hp boleh dinyalakan lagi jika sudah mendarat di airport Abdurrachman Saleh”. Memang, pagi itu isteri mau ke Malang buat registrasi di Unibraw. Terpaksa naik pesawat karena tiket KA ternyata sudah habis mengingat Rabu ini kan tanggal merah, dalam rangka hari Israj Miraj Nabi Muhammad s.a.w. Jadi di stasiun Gambir orang sudah mulai berebut tiket KA (Good news untuk teman saya yang jadi Dirjen KA Dephub, Pak Wendy Aritenang…)…

Siangnya, aki mobil saya belum juga saya ganti. Maklum, lagi “tanggal tua” mengingat gaji kantor sekarang digeser ke tanggal 5-an baru gajian. Gaji dosen juga cuman seberapa, kata saya dalam hati…

Sorenya saya cek ATM saya, ternyata gaji dosen saya “agak lumayan”. Wah…tumben-tumben, hari gini ngajar cuman 8 sks per minggu kok dapatnya setinggi itu. Ada apa gerangan ? Saya belum lagi ngecek “slip gaji” di internet sih…

Malam tadi saya ngecek ke toko aki di depan kompleks. Si Mang Tukang Aki bilang, “Pak kalau mau tukar aki, tambahnya Rp 200.000 kalau Bapak tukar dengan aki bekas yang sudah di-setrom lagi, atau tambahnya Rp 500.000 kalau Bapak tukar dengan aki GS yang baru”…

Wah, “Camry” saya bakalan jadi kuda tunggangan sehari-hari buat ke kantor dan juga buat ngajar. Jangan sampai di kota Jakarta yang panas ini mogok di tengah jalan yang hanya mengundang derek liar ! Bayarnya belum tentu Rp 300.000 mau. Makanya lebih baik nambah setengah jeti gak apa apa yang penting dapat aki baru !

Tepat jam 21.45 malam aki GS baru sudah bisa menyalakan mesin “Camry” saya. Cuman besok pagi-pagi benar kalau saya lagi driving ke kantor saya akan minta anak saya Dessa untuk menset ulang radio mobil supaya dapat siaran : Elshinta News and Talks (kalau-kalau Jakarta ada demo), Delta FM (untuk mengenang masa lalu), Female FM (kesenangan isteri saya), Kis FM (untuk dengerin siaran bahasa Inggris dengan logat aneh), dan tentu saja the most important…Prambors FM (untuk dengerin acara “Panda Berkokok” dan “Putusss…ayo main yang bagus”…)..

Supaya aki tidak mudah sowak, makanya di Amerika sana merk aki adalah “Die Hard”. Nggak ada matinya, kayak Bruce Willis !!!

7 Comments (+add yours?)

  1. yulism
    Jul 29, 2008 @ 00:33:57

    Jadi kalo kaisar tertua di dunia pasti “Aki” Hito ya Pak Tri? aya aya wae. Bener pak Tri mungkin kalo saya mencari di lingkungan kampus banyak kali ya? Oh ya kalo CSM yang pak Tri maksud, kalo ngak salah di daerah Golden, Sebelah barat Denver ato bagian barat dari Denver. Kalo dari rumah saya deketan ke Golden dari pada Boulder. Kalo masalah Accu saya ngak tau sama sekali maklum biasanya cewek kurang mengerti hal seperti itu jadi bisanya para suami yang incharge untuk itu. Para wanita tinggal tau beres.

    Reply

  2. Agung
    Jul 29, 2008 @ 08:34:56

    kalo matiin mesin mobil jangan lupa “digerung2kan” dolo mesinnya.
    hehehehehhehe…!!
    apa lagi kalo mobil matic.
    kalo ga pake aja aki kering.
    konon aki kering selain menghasilkan daya yang lebih besar,aki kering lebih tahan lama.
    cuma harganya mahal sih.
    hehehehehehehhe…!!!

    Reply

  3. tridjoko
    Jul 29, 2008 @ 09:42:04

    –> Agung :

    Nah itu masalahnya. Mobil belum berkategori Euro 2 kalau digerung-gerungin gasnya sebelum mematikan mesinnya brarti mengasapi gratis rumah saya (kalau pantat mobil di bagian dalam, persis di depan jendela kamar) dong ! Makanya, matiin mesin ya yang sopan dikit…langsung aja di-klik, mati deh…

    Aki ternyata emang ada 3 jenis dari harga termurah hingga termahal : yang tradisional yang air akinya harus ngisi dulu sebelum dipakai sekitar Rp 650 ribu, lalu ada aki hibrid yang dari sono sudah ada airnya sekitar Rp 850 ribu, dan terakhir aki kering harganya sudah di atas Rp 1 jeti…

    Pilih mana ? Sebagai dosen, saya milih yang paling murah…..

    Hahahaha…

    Reply

  4. muchdie
    Jul 29, 2008 @ 13:04:21

    saya sudah termasuk jadi aki juga sekarang.
    tolong ditaut dong : http://muchdie.wordpress.com
    ini muchdie yang gak pake PR lho.

    asyiki baca tulisan pak tri.

    Reply

  5. Agung
    Jul 29, 2008 @ 16:39:43

    ga usah digerung2 ampe kyk orang ngtrek lah Pak.
    yg penting digas sedikitnya 1 ato 2 kali.
    yah,kan kalo dikit mah ga ngebul2 amat.
    hehehehehehhe…!!

    Reply

  6. tridjoko
    Jul 30, 2008 @ 08:29:06

    –> Muchdie :

    Hallo Pak pegawai tinggi, baa kaba ? Wah, nggak nyangka udah pejabat “tinggi” masih sempat ngeblog juga…

    Ya deh, entar Blog anda saya tautkan ke Blog saya..

    Gimana nih kabar Annelis dan Mauritz Mellema ?

    Reply

  7. tridjoko
    Jul 30, 2008 @ 08:31:42

    –> Agung :

    Sebelum mobil dimatikan lalu digas greeeng..greeeng… itu termasuk….bad practice !

    Begitu juga mobil distart lalu mesin dipanasin lebih dulu itu termasuk….bad practice !

    Saya pernah mbaca tentang masalah ini di Reader’s Digest tahun 1980 yang lalu (sudah lama ya ?)..

    Nanti deh saya tulis postingnya “Bagaimana membuat mobil anda awet muda ?”…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: