Mengapa temanku suka datang ke rumah

Tentu saja yang kumaksudkan rumah orangtuaku yang di Madiun…

Sewaktu saya SD, bapakku selain sebagai dosen PTN di sebuah perguruan tinggi juga mempunyai usaha sampingan membuat furniture berdasarkan pesanan. Bengkel furniturenya ada di sebelah utara rumah saya. Berupa penggergajian kayu manual yang di sebelahnya ada semacam bedeng yang di dalamnya berisi tumpukan kayu jati yang sudah digergaji berdasarkan ukuran standar, kalau nggak salah 10 x 12 cm, 6 x 9 cm, 3 x 5 cm, dan sebagainya…

Nah, seminggu tiga kali banyak teman SDku – kebetulan cowok semua – datang ke rumah. Alasannya “buat belajar” dan “mengerjakan PR”. Maka ketika sekitar 5-6 orang teman datang ke rumah, mereka saya persilahkan duduk di kamar tamu yang di dalamnya ada sekitar 10 kursi modal kuliah yang di depannya ada tempat mencatat. Entah pengin belajar atau pengin merasakan empuknya “kursi kuliah” yang jelas selama setahun kegiatan belajar bersama ini terus berjalan. Di waktu musim mangga, tentu saja setelah belajar ibu saya mengeluarkan sekeranjang mangga yang sudah di-eram untuk disantap. Mangga gadung (di Jakarta disebut “manalagi”) yang manis, mengkal, dan tebal dagingnya..

Sewaktu SMP, karena SMP 2 saya jauh jaraknya dari rumah, yaitu sekitar 3 km, maka termasuk jarang teman-teman SMP yang datang untuk berkunjung ke rumah. Sebaliknya, saya yang suka berkunjung ke rumah teman-teman SMP lainnya, ke jalan Tanjung macam ke rumah Purwoko atau ke rumah Budi Mulyanto. Ke rumah Purwoko sih asyik, tapi neneknya punya larangan yaitu teman-teman cucunya nggak boleh ada yang menyanyi atau bersiul selama berkunjung…Alamak ! Sedangkan ke rumah Budi Mulyanto lebih menyenangkan karena memang nggak ada neneknya di rumahnya dan di rumahnya ada pohon Mundu-nya (persimon, kesemek). Sekali-sekali kami temen-temen yang datang ke rumah Budi Mulyanto diberi buah mundu yang sudah diperam sehingga masak. Mundu adalah salah satu buah kesukaan saya, selain sawo, karena rasanya manis !

Tapi tetap ada satu dua teman SMP 2 yang datang juga ke rumah. Alasan yang utama adalah ingin merasakan mangga manalagi saya ketika sedang musim panen. Di kalangan teman-teman SMP 2 malahan ada rumor kalau saya sukanya belajar di atas pohon mangga ! Memang hal itu sekali-sekali saya lakukan, yaitu membawa buku ke atas pohon mangga dan belajar. Rasanya, wah…asyik dah !

Pada suatu hari datanglah seorang teman sebangku saya Hamdani, ke rumah saya. Pada saat itu saya sedang tidur. Hamdani kadang-kadang muncul sopannya dan bertanya kepada Ibu saya, “Bu, Tri Djoko wonten ?” (Bu, Tri Djoko ada ?). “Oh, wonten nak, mari masuk ke kamar saja ia sedang tidur. Kalau perlu dibangunin aja”, begitu pesan Ibu saya tidak kalah sopannya ke Hamdani. Tentu Ibu saya tidak mengikuti “si gila” Hamdani masuk ke kamar tempat saya tidur. Apa yang ia lakukan ? Ternyata ia memanjat tempat tidur saya yang terbuat dari besi tepat di tiang tempat menggantung kelambu itu. Lalu dengan menggunakan beratnya badan ia mendarat tepat di perut saya. Maka sayapun menjerit “Ouuuugggghhhh !!!!” karena sebuah benda berat tiba-tiba mendarat di perut saya sambil tangannya memiting leher saya ! Wah…ternyata adegan Smack Down itu pertama kali diluncurkan di Madiun oleh temannya Hamdani “si gila” itu…

Pada saat SMA 1, itulah mungkin yang paling seru. Seperti diketahui ada beberapa teman sekelas di SMA 1 yang orangtuanya Lurah atau Camat, di pinggir kota Madiun ataupun di kota lain. Maka temen-temen suka berbondong-bondong ke rumah teman yang orangtuanya Lurah atau Camat itu, mungkin dengan persepsi anak Lurah atau anak Camat kebunnya luas dan tanaman buahnya banyak…

Ternyata mereka salah ! Yang banyak tanaman buahnya justru rumah saya. Waktu itu ada 5 pohon mangga manalagi yang sudah tumbuh besar. Satu pohon jumlah buahnya bisa ratusan, buktinya dimakan terus buahnya selama 1-2 bulan..eh buahnya tetap ada terus. Kadang-kadang buah itu juga saya “ekspor” ke saudara-saudara yang tinggal di kota lain. Selain mangga, di rumah ada beberapa pohon jeruk peras, jeruk keprok (jerut garut atau jeruk pontianak), sirsak, dan serikaya, serta sekitar 10 pohon kelapa yang tingginya sudah sekitar 5 meter masing-masing. Belum termasuk pohon pisang yang jumlahnya puluhan.

Saya perhatikan, jika sekitar 5-6 orang teman datang ke rumah, kesukaan mereka adalah memanjat pohon kelapa. Kadang-kadang 1 pohon kelapa dipanjang oleh 1 orang teman. Sebentar kemudian, masing-masing turun dengan buah kelapa “buruannya”. Sayapun lalu ngambil golok dan buah kelapa itu satu persatu diminum airnya dan dikorek isi dagingnya. Uuuhh…syadap !!!! Mungkin segarnya bisa ngalahin Coca Cola Zero…. !!!!

Sayangnya, setelah saya dan kedua kakak saya meninggalkan Madiun dan masuk IPB, apalagi setelah kami semua lulus dari IPB sebagai sarjana, maka pertama yang dilakukan oleh orangtua saya adalah menebang keempat pohon mangga dan hanya menyisakan satu yang ada di sebelah belakang rumah…

“Anak saya sudah lulus Sarjana semua, walaupun di rumah sudah tidak ada pohon mangga saya yakin mereka bisa dengan mudah membelinya di pasar !”, itulah alasan Ibu saya sebelum menyuruh tukang untuk memotong pohon-pohon mangga kami…

Tapi yang saya sesali, seenak-enaknya beli buah di pasar masih lebih enak metik buah di kebun sendiri.

Ssst…tapi ada yang lebih enak, yaitu mencuri buah di kebun tetangga…pasti rasanya sangat nikmat !!!

(Makanya anak-anak kecil tetangga saya selalu menolak kalau saya tawarin untuk memanjat pohon belimbing saya di rumah. Tapi giliran saya tidak ada di rumah, mereka berlomba-lomba memanjat pohon belimbing saya !!! Hopo tumon ?)…

19 Comments (+add yours?)

  1. Agung
    Aug 09, 2008 @ 21:25:22

    bener Pak.
    kadang2 hasil nyuri rasanya lebih enak.
    ntah enak ato puas ato apa yah?!?!
    kyk cewe jg Pak.
    kalo yg hasil ngrebut dari cowo laen lbh mantab,
    drpd yg tdnya jomblo.
    hahahahahahha…!!!

    Reply

  2. tridjoko
    Aug 10, 2008 @ 08:09:21

    –> Agung :

    Mungkin iya ya, soalnya ibarat saham…kalau masih jomblo seperti baru di-IPO…sedangkan kalau dulunya sudah punya cowok, berarti udah “blue chip”….hehehehe…

    Aya aya wae !

    Reply

  3. Agung
    Aug 10, 2008 @ 11:26:04

    nahhh..!!
    hahahahaha…!!
    gt deh.
    tapi pengalaman saya juga nih.
    kalo yg hasil ngrebut,
    ga awet Pak.
    hehehehe..!!

    Reply

  4. edratna
    Aug 10, 2008 @ 13:50:56

    Jadi ingat saat kuliah di IPB, dikirimi mangga dua karung…dalam sekejap habis buat rebutan teman seasrama.

    Reply

  5. tridjoko
    Aug 10, 2008 @ 15:43:51

    –> Agung :

    Hasil ngrebut, ya ada yang awet ada yang nggak awet, tergantung ngrebutnya keras atau kagak…Kalau ngrebut secara keras, pasti awet soalnya si dia tahu bahwa kita ngrebutnya sangat..sangat keras…hehehe…

    –> Bu Edratna :

    Biasanya kalau saya ngekspor mangga ke luar kota, sambil saya tulisi puisi di buah mangganya pakai spidol. Atau ditulisi salam ini..salam itu….hahahaha….

    Reply

  6. yulism
    Aug 10, 2008 @ 21:10:50

    Pak Tri belajar diatas Pohon termasuk hobby saya waktu SMP, tapi saya di pohon jambu air bukan pohon mangga. Kalau mangga hasil mencuri di tetagga biasanya terasa lebih nikmat karena memerlukan perjuangan. he he he

    Reply

  7. Agung
    Aug 10, 2008 @ 21:42:05

    iyah sih Pak.
    kalo saya kan ngerebutnya ga pake cara frontal.
    tapi pake gerilya,alias menusuk hatinya dari belakang pelan2.
    hahahahahhahaha…!!!
    biasanya karma berjalan Pak.
    kalo kita ngerebut,pasti bakalan direbut lg.
    hahahahahaha…!!

    Reply

  8. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 08:00:23

    –> mbak Yulis :

    Awas mbak, jadi cewek jangan suka manjat-manjat pohon…ntar pohonnya mandul nggak bisa berbuah lho !!! (Itu kata orang tua, sebenarnya kalau cewek suka manjat pohon kan kelihatannya saru kalau ada orang yang nengok ke atas…hehehehe…)..

    –> Agung :

    Whatava ya say lah….hahahaha…

    Reply

  9. Agung
    Aug 11, 2008 @ 09:25:58

    kalo saya mah kurang suka Pak ada temen saya dtg ke rmh.
    abis saya kan imagenya bandel kalo di skul ato kampus.
    jd mereka2 yg ke rmh saya malah jd bandel.
    pdhl kalo saya jd tamu,saya sopan dan baik sekali (yg ini jujur lho).
    hehehehehheeh…!!
    saya lbh suka kalo yg dtg tmn yg bnr2 tau sopan satun sbg tamu.
    dan biasanya itu tmn2 cewe.
    hahahahaha…!!

    Reply

  10. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 12:56:44

    –> Agung :

    Makanya yang saya ceritakan adalah rumah orang tua saya dulu, bukan rumah saya. Rumah orang tua saya dulu di kiri-kanan-depan-belakang rumah masih ada tanah sisa yang bisa ditanami pohon buah-buahan..

    Saya sekarang juga kurang suka jika ada orang yang bertamu ke rumah, baik itu mahasiswa atau lainnya…

    Alasannya rumah saya jauuuuuuh dari Binus, jadi kasihan mahasiswanya berpeluh-peluh untuk datang ke rumah saya (tapi pernah ada yang datang ke rumah saya di Cimanggis dulu lho !)..

    Alasan lain, siapa tamu yang mau datang ke rumah yang barang-barangnya berantakan kayak kapal pecah, sawang (=sarang laba-laba) ada dimana-mana, koran menggunung 2 meter !!, dan jumlah kucingnya 13 yang mengeong terus-menerus (belum baunya…hihihihi..)…

    Reply

  11. Agung
    Aug 11, 2008 @ 13:41:25

    hehehehhee…!!
    bnr2 Pak.
    ngrasa ga enak kalo ada yg dtg,apa lg dr jauh.
    rasanya kyk pny utang dan suatu saat hrs ke rmh tamu itu buat balas jasa.
    hehehehehhehe…!!

    Pak,koran bekasnya bole tuh Pak.
    saya dan tmn2 dr gereja lg cari dana nih.
    kmrn2 uda ngumpulin koran bekas,botol pastik bekas,jual makanan,dll.
    hehehehehehhe…!!!

    Reply

  12. prihatin rahayu santoso
    Aug 13, 2008 @ 11:47:05

    Mestinya kamu juga harus ingat dong, ketika aku ke rumahmu lantas nyanyi rame-rame lagunya koes plus ”kelelawar”. ente dimana kini cak, jadi dosen ya. aku tetep nerusin lakon jadfi jurnalis kecil-kecilan. kalau dulu sih jadi jurnalis gede-gedean di Jawa Pos, tapis ekarang bikin sendiri di Madiun. kontak kalau ke madiun, atau kasih alamat, ntar takl kirim koranku.

    Reply

  13. tridjoko
    Aug 13, 2008 @ 15:13:14

    –> Mas Totok (Prihatin Rahayu Santoso) :

    Apa anda masih tinggal di jalan yang di sebelahnya hotel yang sering anda intip itu ? Hahahaha…

    Akhir Agustus ini (tanggal 25-29) saya akan pulang ke Madiun soalnya ada pertemuan dengan sebuah BUMN di sana. Kalau anda ada waktu dan saya juga bisa meluangkan waktu, kita bisa ketemuan kok. Hapeku ndog-wol-ji-ji-wol-nem-mo-ndog-ro-ndog

    Ok mas ? Sampai jumpa…

    (ps : Omahku di SB22 kae isih ana tapi dikontrak sama si embak)..aku isih sering berkunjung mrono…

    Reply

  14. totok/santoso
    Aug 13, 2008 @ 21:01:16

    Weleh-weleh, aku baru nulis eh….posting di satunya, ternyata ada juga di sini, namanya juga gaptek, ketemu ahli informatika ha…ha. Wah, nek ono proyek mbok konco lawas ini dicangking ben isok ngrasakke rezekine wong pinter koyok opo. Tulisan tanganmu opo yo isih apik cak? soale aku gak yakin, saiki kan wis ketemu laptop, gak tau nulis nang buku.
    aku wis gak duwe omah nang mediun. Sekarang jadi kontraktor, setelah 3 bulan lalu balik kucing gae koran dewe nang AE. Ngontrak cilik-cilikan nang daerah banjir Kelun. Habis, jadi kaum proletar kan kudu ngirit he…he.

    Eh, yo aku juga punya bisnis kecil-kecilan bikin internet home, tak dol sebulan seket ewu ripis. Sing iso anakku, biyen kuliah nang Sekolah Tinggi Informatika dan Komputer Malang (STIKI). Tapi jangkauane isih cilik, sak kecamatan kartoharjo. Jan-jane pengin njajah sampek Manisrejo, tapi towere isih ekor munyuk, dadi radiuse yo cedak-cedakan, tapi lumayan. Sopo ngerti sampen duwe wesi, ketimbang digowo nang pasar kawak, kasih ke aku aja ha…ha

    ok sampai jumlai akhir bulan ini, kontak aku di 0852 333 400 57.

    Reply

  15. tridjoko
    Aug 13, 2008 @ 21:32:59

    –> Mas Totok Santoso :

    Tulisan tanganku apik ? Hehe…tulisan tanganmu rak yo apik ta ?

    Sing nyebut tulisan tanganku apik kuwi ming kowe – kancaku SMP sing gawene gantian nyatet neng papan tulis, lan siji meneh Metty – kancaku SMA sing gawene ya gantian nyatet neng papan tulis merga disuruh Pak/Bu Guru….

    Ya wis, usaha apa wae sing penting halal…asyik lah…Kontrak apa duwe omah dewe ya ora ana bedane…soale yen kowe wis turu….tetep ora bisa mbedakne omah dewe apa omah kontraktor….hahahaha….

    Ya wis mengko yen wis tekan Madiun tak miscall ya…

    Reply

  16. simbah
    Aug 17, 2008 @ 16:13:49

    Hooeee….Wah..ketemu Totok,…Tok, kowe sik kelingan aku gak….??? Elingku ndisik satru mbek kowe…wiwit SD BO…soryy Tok. Saiki wawuh yuk…mosok wis umur 52 sik satru, padahal aku kelingan ndisik aku sering mbok Jajakne krupuk remet neng nggone Lik Bi karo Lik Karni…
    -> (Sorry…dik Yon numpang lewat), Totok ki kancaku sak kelas SD BO, omahe neng Jl. Sawo Barat, gandeng karo hotel Mariton. Mung aku ndisik satru karo Totok, jalarane aku ditantang gelut gak wani,….Tok kowe sik kelingan Witono Basuki gak..? Saiki dadi dekan fakultas MIPA nek gak salah neng univ. al azhar Jakarta, kae yo satru mbek kowe tho..??? he..he… wis tuwek ojo mbok terusne lahmu satru menyatru…
    -> Liyo crito ndisik aku gak nate dolan neng daleme pak Marsono, kecuali waktu latihan njoget sik SD….paling aku dolan neng omahe Edy Asmanto, mbokmenowo aku gak sak kelas karo njenengan ya Dik Yon…ya kenal ning istilahe kenal asu…opo piye..ngono….dadi nek gak sak kelas ketoke gak akrab….senengane Totok memang lagu kekelawar …sayapnya hitam…he…he…

    Reply

  17. tridjoko
    Aug 18, 2008 @ 09:49:38

    –> Simbah :

    Silahkan mas, kalau mau numpang lewat. Boleh-boleh aja kok, lha wong “ngumpulke balung pisah”…

    Wah..jaman satru menyatru itu emang lagi trend waktu kita SD. Kalau nggak nyatru teman sekelas, kayaknya ketinggalan jaman gitu !!!

    Saya juga punya satru SD, sudah diwawuhne sama guru, kepala sekolah, orang tua, pak lurah, pak camat, pak wali…tetap aja satru. Malah ada satru saya yang sekelas sampai kelas 3 SMA…hahahaha…aneh tapi nyata…

    Reply

  18. nurleny
    Aug 14, 2012 @ 20:02:40

    weh tumon aq yok an he he genaku juga berang kidul akeh klopone slm kenal kemawon he he sip aq seneng baca2 yg g jauh2 dri kampung halaman apalagi da yg dah diluar negeri tp tetep g lali jowone he he

    Iyo mbak…hehe

    Reply

  19. aris
    Apr 11, 2016 @ 15:28:55

    Kula Magetan pak

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: