Sudah bercucu tiga

Kalau anda suka membaca blog ini dan belum pernah ketemu langsung dengan saya, mungkin anda bayangkan saya orang yang umurnya baru twentysomething… mungkin karena bahasa yang saya pakai. Mungkin juga anda menganggap saya masih thirtysomething..karena bahasa saya sudah mengandung beberapa butir kebijaksanaan. Atau mungkin anda menganggap saya masih fortysomething karena bahasa yang saya pakai kadang-kadang sudah mengandung keputusasaan ?

Semuanya salah ! Karena saya kini sudah dalam kategori fiftysomething. Apa ya bahasa Inggris untuk fiftysomething, quicentenial gitu ? (Ayo dong everybody, kasih dong clue !)…

Oleh karena itu, jangan kaget kalau saya sudah bercucu tiga ! Bukan secara langsung dari anaknya anak saya sendiri, tapi dari anaknya keponakan saya Kristi dan suaminya Surya..

Cucu saya namanya dari yang terbesar sampai yang terkecil adalah : Dewa, Raja, dan Sultan. Semuanya laki-laki, dan umurnya 4 tahun, 2 tahun dan 3 bulan.

Ini nih foto-fotonya, thumbnail ya biar hemat space :

Sultan (kiri) dan Dewa (kanan)

Sultan (kiri) dan Dewa (kanan)

(Dari kiri) Pak Surya, Raja, Dewa, Bu Kristi, Sultan

(Dari kiri) Pak Surya, Raja, Dewa, Bu Kristi, Sultan

17 Comments (+add yours?)

  1. yulism
    Aug 10, 2008 @ 21:16:14

    Wah Pak Tri saya juga suda nenek kalau begitu padahal saya baru 34 tahun. Karena sepupu saya dari kakak tertua ayahsaya punya anak sebaya saya yang saya sebut keponakan, dia dan adiknya dah punya anak jadi saya juga nenek… ohh nooo.

    Reply

  2. kunderemp
    Aug 10, 2008 @ 22:08:42

    cucu dari kakak tidak dianggap sebagai cucu… weeee….

    Kalau udah dapat cucu dari dua putri Paman, baru Paman boleh mengaku sudah bercucu..
    hihihi

    Sayang aku gak bisa ke sana.. gak bisa main2 ama Raja dan Dewa dan mencubit pipi Sultan.

    Reply

  3. Agung
    Aug 10, 2008 @ 23:07:22

    wah,Bapak 50an blom punya cucu yah?!
    hehehehehe…!!
    no offence Sir..!!
    wah,semoga Papa saya sblom 55 uda hrs punya cucu dr saya.
    hahahahhahahaha…!!!

    Reply

  4. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 08:04:26

    –> Mas Kunderemp :

    Wah…jas bukak iket blangkon, sama sajak sami kemawon….

    Walau cucu “tidak langsung” karena anak dari keponakan, rasanya tanggung jawabnya sebagai eyang…sama tuh mas !

    Reply

  5. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 08:06:00

    –> Mbak Yulis :

    Cck..cck..cckk…ternyata mbak Yulis kaya dengan cucu ya….

    Hehehehe..gimana rasanya jadi nenek ? Pasti setahun sekali nulis kartu Selamat Lebaran ke cucunya ya mbak ?

    Reply

  6. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 08:07:27

    –> Agung :

    Ya saya juga berharap semoga sebelum papamu umur 55 tahun anda udah ngasih cucu ke beliau…

    Syaratnya…mulai sekarang, maksud saya hari ini, anda harus mulai mencari “Miss Right”-nya….hehehehe….

    Reply

  7. Agung
    Aug 11, 2008 @ 09:04:34

    hahahahahhaha…!!!
    uda cari dari kemaren2 Pak.
    hahahahhahaa…!!
    cuma belom ada yg mao ama saya.
    hahahahhahaa..!!!
    Pak,baca blog saya atuh yg judulnya “hollow”.
    hahahahahaha..!!

    Reply

  8. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 12:52:21

    –> Agung :

    Truss…mahasiswi saya di kelas lain itu..diterusin nggak….ngejarnya ?

    Ayo dong, sebelum ada “janur melengkung*” emuanya masih bisa dikejar…..;-)

    *kalau nggak tahu istilah ini, tanya bapak anda yang pernah sekolah di Yogya

    Reply

  9. Agung
    Aug 11, 2008 @ 13:44:54

    tau lah Pak.
    istilah gitu mah.
    hehehehehehehhe…!!
    malah kalo ama saya uda dimodifikasi,
    jadi :
    “kalo masih belom bendera kuning,masih bisa dikudeta cintanya”
    hahahahahhahaha…!!

    ooo…!!
    anak yg itu.
    mmm…!!
    uda ada “cowoknya” Pak.
    makanya Pak,
    baca blog saya donk..!!
    hehehehe..!!
    trus ksh comment.
    hehehehhehe..!!
    Peace..!

    Reply

  10. tukangobatbersahaja
    Aug 11, 2008 @ 14:51:12

    saya tahu istilah buat yang berusia 50-an.
    OVERSEK Over seket hehehe

    saya masih bau kencur dong 🙂

    Reply

  11. tridjoko
    Aug 11, 2008 @ 15:10:06

    –> Tukangobatbersahaja :

    Kalau saya “seksi” alias “seket siji” (51) kok…

    Bau kencur ? Twentysomething atau thirtysomething ?

    Reply

  12. simbah
    Aug 14, 2008 @ 16:30:11

    Idealnya memang kalau pensiun, sudah tidak membeayai anak kuliah. Syukur-2 belum pensiun sudah terbebas dari bea membeayai anak…apalagi sudah bercucu…..
    Konon rasa sayang ke Cucu melebihi rasa sayang kepada anak kandung…Saya pernah merasakan disayang Embah Putri…berlebihan, waktu itu belum genap umur 7 tahun, saya minta dibelikan rokok klobot cap Kitiran dibelikan juga….tapi ketahuan sama Ibu, aku terus diciwel…he…he…

    Reply

  13. tridjoko
    Aug 14, 2008 @ 23:04:18

    –> Simbah :

    Malahan kalau anak-anak di Amerika yang saya kenal karena teman-teman sekelas saya, biasanya setelah SMA mereka mandiri dan hidup (baca : mencari uang) sendiri… Kalau mereka kuliah, yang dibayarin sama bapak-ibunya (biasanya orang tua sudah bercerai) hanyalah uang SPP, sedangkan untuk ngekost dan uang makan sehari-hari mereka kerja apa saja : menjadi pencuci piring ($ 5 per jam), penjaga tiket bioskop ($6 per jam), ngasuh anak balita ($ 3.5 per jam), sampai jadi loper koran bangun pagi jam 3.00 dan kerja nganterin koran ke 1000 rumah ($ 1500 per bulan)….

    Saya juga cukup beruntung, anak sudah mentas sekolahnya semua selama saya masih kerja..

    Saya dulu waktu kecil, mbah-mbah saya sudah pada sepuh. Yang masih ingat saya disayang Pak De di dusun Pintu, Kecamatan Dagangan (Pagotan). Waktu saya berkunjung ke sana, Pak De langsung mancing di sungai sebelah rumah. Tidak sampai 1 jam sudah pulang membawa 1 sunduk ikan segar berisi : 3 lele, 3 kutuk (gabus), 3 wader, dan 3 sili. Itu baru di tangan kanan. Di tangan kiri, 1 renteng udang segar…Wow….jaannnn nikmat tueennnaaaan…

    Reply

  14. simbah
    Aug 16, 2008 @ 10:24:02

    Mendengar Mahasiswa di Amriek nyambi nyuci piring di Restoran dan dapat honor tinggi,…kok agak sulit Aku membayangkannya…maksudnya kok ‘hanya’ nyuci piring saja segitu gedenya..
    Dan yang paling ‘penak’ menurutku jadi ‘loper’ koran, karena kerjanya singkat paling 2 jam-an dan hasilnya lumayan, cuma ya harus bangun pagi itu. Aku pernah melakukannya sewaktu di Makassar dulu…

    Reply

  15. tridjoko
    Aug 16, 2008 @ 17:14:42

    –> Simbah :

    Nyambi nyuci piring bagi Indonesian student itu hal paling mudah dan praktis yang bisa kita lakukan. Syaratnya asal tidak malu, soalnya ada teman dari Malaysia, cewek keturunan India yang kualitasnya seperti bintang film, lalu dia nyambi jadi pelayan restoran di asrama. Tapi kalau ketemu kita orang Indonesia dia jadi malu, mestinya kan nggak, lha wong cari duwit halal kok…

    Memang loper koran itu duwitnya banyak $ 1,500 per bulan !!! Padahal beasiswa saya cuman $ 625 per bulan ! Tapi godaannya ya banyak, bangun pagi di pagi yang dingin penuh salju, tentu tidak sama dengan loper di Indonesia. Tapi bisa beli mobil bekas yang paling keren di kota, kalau bisa tahan lama, katakanlah 6 bulan.

    Godaan lain, sering dikejar anjing dan digigit anjing !!! Wah…kalau anjing gila kan celaka !!!

    Reply

  16. simbah
    Aug 17, 2008 @ 15:54:54

    He…he…ya betul…ngeri sama anjing…tapi senengnya kalau yang punya rumah punya anak gadis…yang semlohei (istilahnya pos kota)….itu tuh….yang bikin semangat….di luar negri mana mungkin ketemu sama yang punya rumah….betul..?

    Reply

  17. tridjoko
    Aug 18, 2008 @ 09:52:53

    –> Simbah :

    Wah..ada juga yang semlohai di Makassar dulu ? Kalau di luar negeri, kita nganter korannya pakai dilempar dari jauh atau dimasukkan ke mailbox yang ada di depan rumah masing-masing….kadang-kadang jarak mailbox dengan rumah bisa 30-50 meter tergantung luas tanah rumahnya….jadi mana mungkin kita mengintip “anak gadisnya” ?

    Kalau mau ketemu “anak gadis” di luar negeri ya datanglah ke pesta atau ke kafe…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: