Binus kampus Anggrek

Saya bukan tipe dosen senior di sebuah universitas seperti Pak Andi Hakim Nasoetion (alm) yang kemana-mana bawa kamera SLR dan selalu jepret-jepret photo di seantero kampus sesuka beliau…biasanya sambil senyum-senyum sendiri..

Karena kamera SLR-pun saya belum sempat punya (dan juga lapie), hape di kantongpun tipe yang paling “kalaut” dan tidak ada kameranya, malahan tandon sms-nya cuman 92 dan tandon buku telpon-nya cuman 250.

Maka lain kali (penginnya), punya hape dengan kamera 3.2 MP (minimal) supaya bisa jepret-jepret “on the go” apapun yang menarik termasuk Gedung Binus University yang baru yang biasa disebut “Kampus Anggrek”…

Sayangnya, ya sayangnya, saya intip beberapa blog mahasiswa Binus (terutama mahasiswa/i saya) tidak seorangpun yang tertarik membahas gedung baru itu….weh, apakah ini tandanya para mahasiswa/i juga nggak punya hape berkamera ?

(Punya kamera SLR memang cool, dulu sempat naksir mau beli tapi punya mahasiswa yang anak buahnya Darwis Triadi – jago photo gitu – saya dinasehati jangan beli seri ini atau seri itu pak, kekurangannya ini itu…sebaiknya bapak beli yang ini atau itu….whekekkek….dia nunjuk kamera SLR yang harganya sudah dobel digit jeti…hihihi…)…

8 Comments (+add yours?)

  1. Agung
    Nov 23, 2008 @ 11:10:36

    mohon maaf yah Pak.
    HP saya sih 2mp nih kamerany,
    nti mao beli lg ahh.
    mao beli yg 4mp.
    klo perlu 8mp.
    hehehehehe..!!
    chayo Pak.

    Yoi..cepet beli yo…

    Reply

  2. rumahagung
    Nov 23, 2008 @ 15:47:14

    nanti Pak.
    kalo ud S.Si, S.Kom.
    hahahahahha..!!
    kan sekalian mao ke Eropa,
    jd ga perlu bawa digicam lg.
    bawa HP aj yg minimal 4mp ud OK.
    lagian saya nunggu nokia keluar yg di atas 5mp nih.
    semoga 1thn lg keluar.
    hehehehehe..!!

    semoga Bapak cpt beli jg.
    ga perlu kamera SLR lah.
    kamera HP jg bgs kok.
    hehehehe..!!

    Reply

  3. MeOnK
    Nov 23, 2008 @ 17:38:23

    ahaha ga kepikir buat jepret kampus pak…

    next time baru jepret2 dec.. hihi… ^^

    kamera hape juga standar ajah 2MP

    Ada loh hape sekarang (saya baca di “Phone”) yang kameranya 8 MP. Wah..betapa asyiknya kalau punya, soalnya mau beli kamera DSLR masih mahal sih…masih dobel digit tiau gitu…hehehe…

    Reply

  4. hendry
    Nov 23, 2008 @ 21:45:10

    Senangnya punya kamera SLR… ^^

    Aku memang belom punya sih..

    Tapi, tentunya kamera SLR punya kesenangan sendiri yang lebih ketimbang kamera hape.. Eh, harganya muhaLL yakk…? Ca ca ca caphe dehh..

    Harga mahal ? Relatif deh dibanding dengan kegunaannya… Siapa tahu kalau anda punya kamera SLR / DSLR jadi terbuka bisnis anda untuk membuat semacam “Jonas Photo Studio” seperti yang ada di Bandung sono ?
    Hahaha…

    Reply

  5. MeOnK
    Nov 24, 2008 @ 00:56:07

    betul juga pak..

    bagusan beli kamera SLR aja skalian klo gitu…

    hehehe.. drpd kamera hape mahal~~~

    Di tabloid PULSA yang terbit hari ini, saya naksir (hu..hu…naksir doang) hape yang punya karakter HSDPA dan kamera 3.1 MP, merknya bermacam-macam dari Samsung, Nokia, Sony Ericson harga berkisar antara Rp 2.35 jeti sampai Rp 2.55 jeti. Kalau punya (God forbids !) akan saya pakai nge-shoot kampus Anggrek deh…hehe…

    Masih lebih murah daripada kamera DSLR (Digital SLR) yang konon kerangka kameranya (belum termasuk lensa, filter, dsb dsb) minimal Rp 7 jeti-an…
    Soalnya kalau bisa memfoto dengan keren, mbikin blog pasti keren juga loh….

    Reply

  6. adit
    Nov 24, 2008 @ 22:28:06

    waktu itu pernah mau foto2 pake SLR
    di anggrek…
    eh mas protekom menghampiri dan bilang
    kalo harus ada ijin kalo mo foto-foto..
    :alibi:
    dikira yang pake SLR cuma buat komersil kali ya..

    sekarang lagi suka pake kamera LOMO pak.
    lagi rame yang hobi LOMOGRAPHY.
    selain classic dan keren,,harga kameranya juga murah..hehehe…yang asli dan baru cuma kisaran 600-800rb. Di taman puring / pasar baroe bisa dapet yang seken kisaran 150-300rb.
    tapi LOMO masih analog sih,blm digital ^^
    :promosi:

    Hehehe…mas Protekom itu memang bagus kerjanya, kampus aman, tapi sok tahunya itu lho yang nggak nahan. Mobil saya sering dihentikan di depan kampus dan dia bilang, “Tidak bisa parkir di kampus Pak, parkiran udah penuh !”. Suatu hari saya jawab, “Emang ini (sambil saya menunjuk kampus) bisa dibilang kampus kalau dosennya tidak ada ? Saya ini dosen ! Minggir, saya mau parkir !”, diapun memberi jalan sambil senyum kecut !
    Kali lainnya, yang lainnya bilang “Pak nggak bisa parkir, parkiran bawah sudah penuh”. Lalu saya jawab, “Saya dosen, dan mau parkir di parkiran dosen di atas itu lho !” dan diapun memberi jalan dan ternyata di parkiran dosen di atas, masih ada 2-3 spot parkir kosong..
    Moral of the story, jika anda punya alasan kuat dan punya argumen yang masuk akal, katakan saja ke mas Protekom yang baik-baik itu, pasti dia akan ngerti dan memberi solusi (memang itu tugas dia). Misalnya bawa kamera SLR dan memfoto-foto lalu dia melarang, kita bisa nanya, “Emang ada aturannya ? Aturannya mana ? Saya mahasiswa Binus dan ikut UKM Klifonara ! Siapa nama sampeyan dan NIM sampeyan ?”….pasti deh dia akan mundur teratur…dijamin tuh !

    Reply

  7. Steven
    Nov 24, 2008 @ 23:58:36

    Hehe..saya juga lagi berencana utk beli kamera DSLR..suka fotografi sih pak..males klo foto pake kamera HP tu pasti hasilnya gk sesuai dgn yg diinginkan..3MP di hp tuh gk sama dgn 3 MP di kamera digital pocket..
    Bgitu juga 10 MP kamera digital pocket tdk sama dgn 10 MP kamera DSLR..

    Lagian,gk tertarik2 amat buat foto kampus anggrek.. (kayak gk da objek yg lebih bagus)hehe.. Klo buat dokumentasi, gk diperlukan..klo buat fotografi..gk da momen yang bagus..hehe

    Wah…perlu dicek nih teori anda bahwa 3MP di Hape tidak sama dengan 3MP di Digicam. Menurut saya, asal Hape sama Digicam-nya masih baru, pasti ya nembak 3MP persis, kalau sudah lama (> 2 tahun) pasti deh yang namanya Autofocus dsb sudah out of measure…dan hasilnya blur blur gitu…
    Tidak ada momen yang menarik di Kampus Anggrek ? Berarti anda tidak berbakat untuk mendapatkan Hadiah Pulitzer ! Momen itu ada dan bakalan ada, dan bagi kameraman tugasnya adalah menyiapkan kameranya : lampunya, baterainya, filmnya…yang siap tembak ! Ingat Tsunami di Aceh ? Yang memvideokan film yang menghebohkan itu ternyata mahasiswi kedokteran UI asal Aceh yang sedang pulang kampung…kita patut berterima kasih padanya karena ia siap kapan saja untuk menshoot dengan camcorder-nya…

    Reply

  8. stevenlockhart
    Nov 26, 2008 @ 02:32:48

    Bener kok pak..silakan di cek..karena jenis lensa yg digunakan di HP,digicam,dan DSLR berbeda2..jadi bukan permasalahan dr autofocusnya.. Setidaknya itu sih yang saya tau hasil dr membaca beberapa majalah tentang fotografi.. terutama saat hp lagi booming2nya dengan kamera ber-mega2 pixel ditambah Sony dgn Cyber Shotnya dan Nokia yg kadangan lensanya Carl Zeiss..

    Nah pak, klo Tsunami jelas itu momen dong pak..klo di kampus ya momennya apa gitu??masa foto2in orang kuliah. Kecuali klo emang lagi ada acara di kampus n liat ada momen bagus, baru deh jiwa fotografinya keluar..hehe..

    Btw, Hadiah Pulitzer itu apa ya pak??

    Steve,
    Saya juga baru diceritain anak saya yang barusan membaca tabloid PULSA, katanya sama-sama kamera 3 MP tapi kalau merk HP-nya beda hasil fotonya juga bisa beda, ada kamera HP 3 MP yang cuman bagus untuk indoor, dan kamera HP 3 MP lainnya bagus untuk outdoor. Lalu jenis lensa juga ada yang Carl Zeis (terbagus), ada yang bukan….Jadi, saya percaya deh teori anda itu, soalnya kamera Digicam 3 MP misalnya kan sudah dilengkapi oleh filter (beberapa), apalagi yang kelas DSLR pasti sudah “full filter” gitu deh…
    Kejadian di Binus ? You’d never know ! Mungkin ada parkiran penuh, ada perpus kepanasan, ada dosen ngantri ambil absensi kuliah,,,,,itu semua bisa jadi obyek menarik di bidang fotografi….apalagi parkiran kampus Anggrek kan lagi dibangun nih…sebaiknya anda foto terus perkembangan minggu demi minggu…nanti bakal ada serial photo yang menarik dong…
    Hadiah Pulitzer = hadiah tertinggi kelas dunia untuk karya wartawan (full time ataupun free lance), baik tulis maupun foto. Orang yang sudah dapat hadiah Pulitzer akan dengan mudah memilih bekerja di media apa saja dengan gaji yang mungkin 1000 x dari gaji dosen Binus….hahaha…
    Who knows ?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: