Bahayanya parkiran ala Menara Babel

The tower of Babel (photo source unknown)

The tower of Babel (photo source unknown)

Tahu Menara Babbel ? Konon menara kuno yang dibangun di Irak sana itu adalah struktur bertingkat pertama yang dibangun oleh umat manusia sebelum jaman Pra Romawi Kuno…

Tower yang memiliki tangga putar itu mungkin adalah cara kuno satu-satunya untuk bisa naik ke tingkat yang lebih tinggi..

Nah, Sabtu kemarin karena diperintahkan untuk mencari toner printer HP Laserjet 6 untuk komputer di rumah…sayapun meluncur ke Mal Ambasador yang merupakan mal favorit saya untuk belanja computer and electronic gadget di Jakarta…

Alamak…salahnya saya teh berangkat dari rumah mestinya sekitar jam 09.00 sehingga bisa sampai Mal Ambasador pas toko-toko buka. Dasar pemalas, badan ini mau dilepaskan dari tempat tidur baru jam 13.00 siang dan jam 13.30 sayapun meluncur masuk tol JORR sambung tol dalam kota. Alamak….macet kali lalulintas di Jakarta ini !!!! Sayapun berusaha sabar…walaupun akhirnya perlu 2 jam sendiri untuk mencapai Mal Ambasador. Tidak tahulah, siang itu orang-orang Jakarta pada memacu weekend cars-nya memenuhi jalan-jalan..

Tapi yang paling mendebarkan begitu masuk parkiran ITC Kuningan (karena parkiran Mal Ambasador pasti nggak dapat spot parkir) waktu mobil diperiksa sekuriti dengan cara dibuka dan dilongok ke dalam, saya lirik sisa parkir di Lantai 5 tinggal 17 spot, Lantai 6 tinggal 9 spot, dan Lantai 7 tinggal 27 spot. Entah kenapa, hati saya sudah merasa tak enak..

Memasuki parkir yang harus memutar melingkar-lingkar kayak Menara Babel itu saya sudah curiga akan kecepatan mobil di depan saya yang agak ogah-ogahan naik. Benar saja, di lantai 3 alias 2 lantai menuju tempat parkir yang “datar” terjadi kemacetan !! Nah lu !!!! Keringatpun bercucuran bukan karena kepanasan tapi karena kecemasan ! Mobil saya rem dengan rem tangan, dan rem kakipun belum saya lepaskan. Jendela saya buka lebar-lebar hanya dengan maksud supaya tidak cemas. Angin semilir berhembus masuk mobil. Sebenarnya pemandangan dari sini sangat indah karena bisa melihat gedung-gedung bertingkat di Jalan Sudirman-Thamrin yang mirip kota Sint Louis di negara bagian Missouri itu (minus tower plengkung McDonalds-nya tentu saja)…

Lima belas menit kemudian, baru mobil di atas saya bergerak perlahan. Sayapun ngikuti dan harap-harap cemas agak sampai tempat parkiran datar sesegera mungkin. Terima kasih Tuhan, akhirnya saya bisa “mendarat” di P5 dan masalahnya sekarang…tinggal mencari spot parkir. Tapi saya mempunyai the sixth sense dalam mencari spot parkir macam ini dan di suatu tikungan seorang bapak yang kelihatannya berprofesi sebagai sopir pribadi menunjukkan saya salah satu spot parkir (paralel !!!) yang masih ada..

Sayapun parkir, mengucapkan terima kasih kepada bapak tadi dengan kode tangan sedikit melambai…dan di karcis parkir saya tulis tempat mobil saya parkir biar tidak lupa .. yaitu P5 C2 !

Tinta printer berkode 06f  itu rupanya sulit dicari, si embak di Andika Komputer Lantai 4 perlu telpon 7 kali ke berbagai toko temannya baru nemu. Harganya sudah diduga Rp 740.000 tidak kurang !!! Sebelum US Dollar naik gila-gilaan harganya sudah Rp 550.000 (1 USD = Rp 9300). Berarti sekarang dihitung 1 USD = Rp 12500 sehingga ketemu harga segitu. “Iya nih pak, sebenarnya Dollar sudah turun Rp 10.900 nih pak tapi tinta printer HP emang naik sekitar 10% kok”, jelas si embak dengan nada apologetik…

“Tidak masalah mbak, toh ini dibeli dengan urunan saya, isteri saya dan kedua anak saya”, kata saya kepada si embak. Sayapun pergi meninggalkan Andika Komputer menenteng tinta 06f tadi. Waktu pulang dan turun dari tempat parkir alias menuruni “Menara Babel” ini, mobil-mobil yang mau naik sudah macet antri parkir melingkar-lingkar sejak Lantai 1. Rasain lu !!!! (lho..kok jadi ngumpat…?)..

Sayapun ngebut pulang ke rumah, mandi, ganti baju, pakai sepatu dan nyetarter mobil lagi kali ini menuju kampus IPB di Baranangsiang untuk menghadiri acara pembagian 26 Beasiswa Astaga Peduli Pendidikan (BAPP)..

Sayapun nelpon Kang Asep “Kang,,,,tempatnya dimana teh ? Di lantai 1 atau lantai 2 ?”. Dari seberang sana Kang Asep ngejawab “Di lantai 1 dekat kita kumpul-kumpul dulu. Hayu cepat ke sini, belum terlambat kok”…

Dan Camry-un saya meluncur mendaki di Jagorawi menuju Bogor…. ngrrrng…ngrrrrng…ngrrrrng….

7 Comments (+add yours?)

  1. alrisblog
    Dec 22, 2008 @ 09:49:48

    Menara Babel? Saya baru denger nama. Ke ITC Kuningan kayaknya perlu berkunjung juga nih, kebetulan mau nyari external harddisc.

    Menara Babelnya di ITC Kuningan yang letaknya persis di sebelah Mal Ambasador. Lha kalau beli-beli computer gadget di Mal Ambasador itu (Uda pasti udah setiap hari ke situ sih…)…

    Reply

  2. boyin
    Dec 22, 2008 @ 16:32:16

    emang takut juga sih kalo brenti pas nanjak gitu.

    Soalnya yang ini nanjaknya nggak lurus ke depan (kalau yang ini mah enteng…), tapi nanjak sambil belok meliuk-liuk….jadi agak kagok sama takut gitu deh…

    Reply

  3. edratna
    Dec 22, 2008 @ 17:12:43

    Kalau hari Sabtu, jalanan di Jakarta memang macet cet…..entah kenapa kayaknya seluruh warga tumpah ke jalanan. Mungkin semua punya pemikiran, mencari barang2 yang diperlukan hari Sabtu, biar Minggu bisa istirahat.

    Ya..kemacetan biasanya di jalanan sekitar rumah (lokal), tapi juga di jalan tol sekitar Cawang Interchange, di sekitar Semanggi dan sekitar Senayan. Tapi saya cuman nggak nyangka kemacetannya seburuk itu. Mungkin karena anak-anak sekolah sudah nerima raport dan sudah mulai libur makanya ortu mereka pada ngajakin ke Mal…

    Reply

  4. edratna
    Dec 22, 2008 @ 17:13:58

    Kalau hari Sabtu, jalanan di Jakarta memang macet cet…..entah kenapa kayaknya seluruh warga tumpah ke jalanan. Mungkin semua punya pemikiran, mencari barang2 yang diperlukan hari Sabtu, biar Minggu bisa istirahat.

    Dan paling serem kalau parkir ditempat parkir yang berputar-putar, ada risiko mobil di depan mundur atau diseruduk dari belakang.

    Yang jelas kalau mau parkir di parkiran model Babel seperti itu kondisi mobil harus fit bener (jangan ajak Kijang sama Jimny jangkrik ke sana !). Saya juga membaui plat kopling yang kepanasan dan terbakar karena jalanan naik dan macet (celakanya, kita pasti ngira bau itu berasal dari mobil kita…)…

    Reply

  5. adhiguna
    Dec 22, 2008 @ 17:55:02

    pak Tri, waktu nyetir di Jakarta, yang bikin jantungan tuh dua :

    1. Parkiran babel, terbukti kan beberapa kali setelah itu ada mobil yang terjun bebas.

    2. Persimpangan kereta. Yang mengerikan antara lain di pasar minggu dan bintaro. Sering sekali saya masih ditengah2 rel kereta, sirine tanda kereta datang sudah berbunyi, tapi mobil-mobil di depan nggak jalan2 juga, pernah suatu ketika saya turun dari mobil ngetok mobil di depan suruh dia jalan lurus, karena dia maunya belok kanan sementara situasi tidak memungkinkan (biasalah mentality egois lebih baik orang di belakang mati ketabrak kereta daripada saya tidak bisa belok kanan).

    Beberapa detik setelah mobil saya maju, kereta lewat. Di persimpangan ps minggu, beberapa kali kan kejadian mobil dihajar kereta.

    Kejadian yang sama hampir terjadi pada saya di rel di Bintaro, angkot2 pada ngetem seenaknya tidak peduli di belakang mobil banyak yang terjebak di di rel kereta.

    Mas Adhiguna,
    Wah…tepat sekali pengamatan mas itu. Saya biasanya belum pernah ngalami macet di parkiran ala Menara Babel seperti ini karena biasanya saya ke Mal Ambasadornya weekdays selepas kerja di BPPT. Tidak macet sama sekali. Kalaupun weekends biasanya berangkat agak pagi…juga belum macet. Kemarin ini macetnya ternyata karena anak-anak sekolah di Jakarta sudah nerima raport dan sudah memasuki hari libur panjang jadi ortu pada ngajak anak2 mereka ke mal yang terkenal dengan computer gadget-nya itu (semacam Yongsan di Seoul)…

    Wah…tentang macet di perlintasan kereta api, saya juga pernah ngalami di Kemayoran (100 meter dari Hotel Golden Jalan Gunung Sahari). Nyaris saja, hampir ketabrak kereta ! Ceritanya jalanan macet, melintasi perlintasan kereta tanpa palang. Celakanya sudah macet gitu ada mobil Kijang dari arah berlawanan make a U turn yang notabene sedikit menghambat kecepatan mobil saya. Mobil sayapun mati mesinnya ! Saya start agak sulit dan setelah hiduppun maju sulit karena di bawah ada batu-batu agak besar daripada kerikil. Dan kereta dari jauh makin lama makin dekat !!! Wah…nyaris saja ! Untung masih dikaruniai umur panjang. Jadi kapok deh, dan lain kali harus lebih berhati-hati…

    Reply

  6. Leny
    Dec 24, 2008 @ 14:22:48

    iya pak Tri, saya gak bisa nyetir tapi paling takut kl kita udah parkir model menanjak dan melingkar2 itu, deg degan dan kaki ikut ngerem juga, jadinya malah bikin senewen yg nyetir juga. Makanya kl ke ambasador saya prefer naik motor aja deh.

    Mbak Leny,
    Naik motor solusi yang cerdas mbak. Bisa parkir persis di pinggir jalan itu kan ? Murah dan enak parkirnya, kalau mau keluar tinggal tarik dikit udah di jalan raya deh…

    Waktu menduga parkiran ala Babel itu bakal penuh, sebenarnya hati saya juga udah ciut. Penginnya parkir di bawah aja… tapi kan nggak bisa, tinta printer udah dipesan “sang komandan” (=isteri) dan harus segera dibeli…

    Kata isteri saya, selain ITC Kuningan ada ITC Mangga Dua yang punya parkiran Babel dan sering macet terutama di weekend…

    Naik motor, jalan kaki, naik angkot, atau naik taksi…solusi cerdas supaya jantung kita “sehat”,,,.hehehe…

    Reply

  7. AGRA
    Dec 24, 2008 @ 14:54:18

    Huuuah….Jalannya mutar-mutar yaa…?!?!
    Sama kayak di film “NEED FOR SPEED TOKYO DRIFT” Emang ngeri tuuh…

    Ya…mungkin sama, sayang saya belum pernah nonton film tentang Tokyo itu…itu VCD atau diputar di bioskop ?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: