Kamu simpatik deh..

Entah sejak kapan dimulainya, pegawai-pegawai swasta di bilangan Jalan Thamrin-Jalan Sudirman di pusat kota Jakarta kalau ke kantor suka pakai batik. Yang saya perhatikan, biasanya pegawai-pegawai tersebut baik laki-laki maupun perempuannya suka memakai baju batik kalau ngantor di hari Jumat..

Saya tidak tahu apakah ini contoh atau himbauan Bang Foke, Gubernur Jakarta. Yang jelas pasti bukan himbauan Bang Ali dan Nelson Mandela karena yang pertama walaupun pernah memulai gerakan mencintai hem batik dan yang kedua senang mengenakan batik sewaktu di penjara dengan nomor sel 17426 (correct me if I am wrong) dikirimi segepok baju batik bikinan Iwan Tirta oleh Presiden Suharto..

Yang jelas, saya lebih sering beli baju batik sendiri, baik panjang maupun pendek. Begitu pula isteri saya dengan seleranya sendiri “memilihkan” baju batik bagi saya. Nah, saya kira di sini pangkal masalahnya..

Memakai baju batik, apalagi yang berbahan “katun” (cotton) sangat nyaman dipakai. Kata orang Amerika baju berbahan cotton itu “bakalan merasa dingin di musim panas, dan bakalan merasa hangat di musim dingin”. Apa benar begitu ? Ya coba aja…

Pada suatu hari Jumat, saya sudah memakai baju batik dari rumah. Tanpa menunggu lima menit, isteri sudah mengomentari “Aduh…pakai batik yang itu lagi itu lagi, kenapa sih nggak pakai batik yang barusan saya belikan ? Kan itu lebih baru ?”. Sayapun berkata dalam hati, “Iya…baru, tapi bahannya sutera yang membuat tubuh ibarat mandi sauna, dan warnanya itu lho…ibarat saya masih berumur 25, padahal saya kan sudah berumur kebalikannya !”. Sayapun ngeloyor pergi menuju mobil. Untung hari ini isteri tidak ikut ngantor, karena kantor saya, isteri, anak pertama, dan anak kedua kebetulan membentuk jalan lurus satu arah..

Di mobil, kedua anak saya tidak berkomentar apapun tentang baju batik yang saya pakai. Mereka sibuk membaca koran Topskor (anak pertama pecinta Inter, anak kedua pecinta Milan) dan Warta Kota (koran termurah dengan wajah paling meriah). Kalaupun ada diskusi kecil, paling tentang makanan dan tentang lagu yang sedang diputar di Radio Prambors (“Panda Berkokok”-nya Cici Panda dan kemudian disambung “Putusssss…” oleh Imam Darto)..

Singkat cerita, sampailah saya di kantor. Belum sempat backpack saya yang bermerk JanSport dan berwarna hitam legam itu saya taruh di meja kerja dan belum sempat pantat ini didudukkan di kursi kerja, seorang teman kerja cewek sudah nyerocos “Aduh Pak Tri, batiknya kok bermotif silang sih…kayak bendera Skotlandia aja !”. Sayapun berkata dalam hati “Emang situ tahu bendera Skotlandia berwarna apa ? Biru tahuuuu ! Yang saya pakai ini kan berwarna merah. Ini bendera Skotkunlonkalidia tahuuu !!!”…hahaha…

Baru saja pantat ini didudukkan di kursi kerja yang berbahan fabric berwarna abu-abu, dan baru saja tangan ini memencet power CPU jangkrik di meja, seorang teman cowok di kantor tereak “Aduh…gagahnya pakai batik…simpatik deh…”. Sayapun langsung menyambar sisir dan pura-pura menyisir rambut saya yang sebenarnya sudah rapi. Reflek sejak masa kecil jika dipuji oleh Ibu saya “Aduh nak…kamu ganteng deh !!”…

Komentar teman cowok tadi langsung disambar sama mulut teman cowok yang lain “Iyaaaa….simpatik…..SIMPAnse pakai baTIK !!!”, katanya enteng tidak mengingat di kiri dan kanan bahunya ada malaekat yang mencatat…

Prekkkk !!!

Saya kapok pakai batik !!!

Sorry (alm) Bang Ali, Pak Nelson Mandela, ternyata mengikuti cara berpakaian anda itu tidak mudah…kuatkan hatiku ya Tuhan…

[Kalau saya memakai baju hem biasa dan bukan batik, hampir tidak ada teman yang komentar. Kecuali teman sebelah meja yang selalu berkomentar “Stanley Adams…Stanley Adams….ukuran 15 !..”. Dia tahu persis merk baju yang saya pakai, karena pernah saya “bujuk” pakai sms supaya segera menuju Mal dekat rumah saya dan rumah dia yang lagi menjual baju merk itu dengan diskon 60% !. Tapi dia tidak tahu kalau sebelum krismon baju saya selalu bermerk Valino, tapi karena Valino kini harganya tak terjangkau, ya merk di bawah Valino tapi dengan kepercayaan diri yang mirip Valino..]

12 Comments (+add yours?)

  1. Agung
    Feb 13, 2009 @ 08:21:17

    hahahaha..!!
    ya,ampun Bapak.
    hahahaha..!!

    klo ke kampus pake batik,kykny ga ada yg berani komentar yah Pak?
    plg klo dr mahasiswa,komentarnya pasti baik2.
    hehehehehe..!!
    saya nungguin posting baru Bapak nih.
    hehehehehe..!!

    besok2,mao beli kemeja batik ahh.
    tp yg gaya anak muda.
    hehehehe..!!

    Agung,
    Saya sadar, banyak “fans” saya yang menunggu-nunggu tulisan baru…hehehe… tapi kemarin ini selama 3 hari saya ada raker yang tidak bisa ditinggalkan, di Hotel Cipaku Garden Hotel – Bandung..
    Saya sebenarnya sudah banyak “tulisan baru” tapi masih ada di pikiran, belum di-download…hehehe.. Soalnya saya sadar, kalau terlalu banyak tulisan baru malahan nggak kebaca sama pembaca…alias dapat 0 komentar… Makanya, nulisnya harus diatur keluarnya sedikit-sedikit…biar memberi kesempatan “fans” untuk berkomentar…

    Kalau saya ngajar pakai batik, tentu mahasiswa nggak berani komentar…takut diberi nilai C…hehehe… Tapi tetep, di ruang dosen…teman-teman dosen kalau komentar ya seenaknya…. “Wah…simpatik…simpanse pakai batik !”…

    Wah !!

    Reply

  2. boyin
    Feb 13, 2009 @ 17:22:13

    gak tau kenapa kok setiap punya boss bule saya beliin batik kok mukanyaseneng banget trus keliatan kalo batiknya suka di pake ke club, disco, dll..benernya bule juga suka batik kali yah?

    Mas Boy,
    Justru point-nya di situ mas…..orang Indonesia sendiri yang seharusnya menghargai batik, malahan seperti yang saya ceritakan tadi….

    Saya kira orang bule itu lebih appreciate terhadap batik, lebih sopan-santun, lebih ketimuran daripada orang timur macam kita ini, dan lebih Pancasilais (tanpa P4)….hehehe…

    Jadi pengamatan Mas Boy, itu tepat sekali… 😉

    Reply

  3. rumahagung
    Feb 13, 2009 @ 18:11:09

    iya nih Pak,
    saya nungguin nih.
    hehehehehehe..!!

    hahahaha..!!
    saya mah pasrah lah kalo masalah nilai mah.
    buat saya sih klo tipe “babe2” kyk Bapak,wajar lah pake batik.
    malah terkesan rapi.
    malah ada tuh anak angk 2006 yg suka pake kemeja batik.
    saya sih ga komentar yg menyakiti hati.
    paling saya samperin dgn wajah lugu,sambil bilang :
    saya : “selamat siang Pak”
    dia : “siang. eh,dek,KTPnya sudah diambil?”
    saya : “ohh,uda jadi yah Pak. kan saya belum bayar.”
    dia : “ohh,gapapa. saya kan lurah anti korusi,toh bikin KTP kan sebenernya gratis”
    DAN SETERUSNYA,DAN SETERUSNYA ampe kita males sendiri bikin guyonan.
    hahahahahha..!!

    Agung,
    Emang kelas kalian kadang-kadang rada “nerdy”, weird, dan yang penting “happy-go-lucky”. Kayak waktu itu setelah kelas kalian kumpul di depan pintu, tapi nggak ada satupun yang ngomong. Lalu saya memecah kesunyian, “Lho ini (sambil menunjuk anaknya boss) ulang tahun ya ?”. Langsung seluruh kelas menyalami si dia sambil bilang “Iya..iya pak…selamat ulang tahun ya..” (sambil menyalami anaknya boss)…

    Lalu salah satu teman anda keluar melalui pintu di belakang saya, sambil bergumam “Makin lama kelas ini makin aneh pak….” dan saya cuman senyum-senyum sendiri…hehehe..

    Reply

  4. Agung
    Feb 13, 2009 @ 22:10:22

    hahahaha..!!
    betullll..!!
    saya sudah merasa aneh sejak smstr pertama.
    tapi yah,lama2 terbiasa.
    ga semuanya aneh sih Pak.
    cm sebagian besar aneh,
    jd yg ga aneh pun jd terkesan aneh.
    hahahahaha..!!!

    Pak,
    wkt hr minggu kmrn saya makan pecel madiun lagi.
    kyknya klo 1thn ga 2 ato 3 kali makan pecel madiun,
    kykny ada yg kurang.
    hahahahaha..!!

    Saya belum sempat makan nasi pecel yang di Serpong tuh, sementara ini makan nasi pecel “made in ewed” (bikinan sendiri) aja dulu…. 😉

    Reply

  5. krismariana
    Feb 14, 2009 @ 08:24:45

    rasanya batik yg berbahan katun lebih enak dan lebih elegan. kalau yg berbahan sutra tuh rasanya “klunyur-klunyur” dan “sense batiknya” agak kurang gitu. hehehe. saya sendiri suka pakai batik karena bisa dipakai untuk suasana formal atau setengah formal. hidup batik!

    Krismariana,
    Pada suatu hari saya berlima dengan teman baru saja tiba di Yogya jam 8.30 malam. Ke hotel sebentar dan balik ke Jalan Solo dan Jalan Malioboro ternyata semua toko sudah tutup (karena waktu itu bulan puasa). Akhirnya saya beli batik di Dagadu Kulon Kraton. Menurut saya, batik itu bagus sekali dan teman2 cowok sekantorpun pada memuji kok coraknya bagus, dimana belinya ? Eh..di mata isteri saya ternyata batik itu jelek….wah kojur…
    Saya juga suka pakai batik karena alasan enak dipakai kalau bahannya katun…

    Reply

  6. Agung
    Feb 14, 2009 @ 11:24:55

    hahahaha..!!
    nanti deh Pak,
    kalo skripsi saya ud lulus.
    saya traktir 2 dosen pembimbing saya dgn keluarganya.
    hahahahaha..!!

    Hwekekkekkekkek…. 😉

    Reply

  7. Agung
    Feb 14, 2009 @ 12:34:09

    lha kok cm ketawa??
    bnran nih Pak.
    hahahaha..!!

    Reply

  8. simbah
    Feb 14, 2009 @ 12:36:54

    Dik Yon,…saya suka mengenakan kemeja batik dari katun dan berlengan pendek, dipadu celana pendek pantalon, jalan-jalan ke mall…meski istriku protes terus, yo wis ben….habis nyaman dipake….
    Soale kalo saya perhatikan, orang-2 sekarang yang berbusana pantas kayaknya sudah jarang, kecuali kalangan tertentu yang sangat memerhatikan penampilan, numpak be’em’we utowo marsides, lah aku kemana-mana ‘ngepit’ atau ‘mbecak’ ya santai saja, memang protes kadang dari anakku juga…malu ketahuan temannya, kalau ayahnya suka keluyuran cuman pake kathok pendek.
    Tentang teman yang suka begijisan bilang simpanse pakai batik, itu biasanya memang suka clometan, karena keseringen trus bablas lost kontrol, kalau saya, bila bukan teman yang sangat akrab, mikir dulu…sebab hoby jelekku suka muncul, yokuwi suka clelekan….
    Makanya jangan heran kalau dilingkungan baru atau di arisan RT jan anteng tenan, tapi kalau sudah kumpul teman2ku di laut sana, kembali bubrah, cuman belum pernah dan mudah-2an tidak pernah memegang bagian kepala…he..he..

    Simbah,
    Masih ingat nggak, salah satu orang terkaya se Jakarta hobbynya malah pakai celana pendek jeans kutung (yang dipotong) dan baju you-can-see kutung (abis dipotong) ? Namanya Pak Bob Sadino…hehe..
    Menurut Pak Bob, “attire” kayak gitu mungkin membuat sangat santai dan nyaman sekali…tapi saya pernah baca bukunya Ibu Mien Uno (yang waktu itu masih Direktur Sekolah Kepribadian John Robert Power) mengkritik cara berpakaian Pak Bob dan semestinya Pak Bob menyesuaikan cara berpakaian dengan tempat dan suasananya, takut kalau “duwitnya Pak Bob” bakal ilang. Eh..ternyata Pak Bob jalan terus, rupanya duwit beliau nggak ilang-ilang malah nambah..hehehe..

    Ya kapan itu saya ketemu Mas Didiek di Hotel pakai batik tapi celana kan tetap celana panjang, ngepit ke hotel. Santai sekali. Pernah waktu baru lulus IPB saya berkeliling Madiun pakai sepeda lalu cewek-cewek kecil tetangga saya ketawa cekikak-cekikik ngrasani “Oh..Ir…in the room”… padahal saya sendiri merasa nyaman aja…

    Masalah “simpanse pakai batik” sebenarnya saya juga nyantai aja, soalnya clometan di kantor ya sudah seperti itu karena merasa akrab satu dengan yang lain. No hard feeling, no ill feel…..biasa aja..

    Reply

  9. alris
    Feb 14, 2009 @ 16:09:30

    Waktu kerja di kantor di perusahaan yang terakhir, setiap hari jumat adalah kewajiban –boleh dilanggar– setiap karyawan memakai baju batik. Semua karyawan berbatik ria dan semangatnya, sih, ikut melestarikan warisan budaya adiluhung.
    Delapan tahun lalu saya pernah ikut teman konsultan yang merancang vila pribadi Pak BS di Bukit Sentul. Selama seminggu saya perhatikan, kok, celana sama bajunya gak pernah ganti. Iseng kami nanya ke sopir pribadinya apa Pak BS gak ganti pakaian. Kata sopir ybs setiap hari beliau ganti pakaian. Kenapa baju dan celana pendek warna dan coraknya sama, karena Pak BS beli bahan baju dan celana itu untuk sejumlah minimal 7 pasang atau lebih. Weleh, weleh….pantes kesannya baju dan celananya itu-itu aja. Oh, ya Pak BS gak suka kalo disebut Bapak, beliau lebih senang di panggil om. *pengalaman waktu itu bersama teman*
    Anak Pak Tri yang besar pecinta Inter? Hiduplah Nerazzuri…

    Uda Alris,
    Wah..lah lamo tak basuo, ba’a kaba ?
    Emang orang-orang kaya itu gaya busananya banyak yang “nyleneh” dan nggak ada yang protes…orang dia orang kaya, mana berani protes ?

    Tapi kalau ada orang yang tidak kaya dan tidak pinter kayak saya ini, banyak diprotes sana-sini. Dari rumah sudah diprotes (kok pakai baju gini, mana uang belanjanya ?), di kantor juga diprotes (wah baju batiknya kok coraknya gitu), dan di kampus juga diprotes oleh sesama dosen tapi bukan oleh mahasiswa karena golongan yang terakhir ini pasti gak berani mrotes (kok di kepalanya banyak ubannya ? padahal udah dijelasin kalau 1 uban = 1 rumus…hehehe…)..

    No hard feeling sih, cuman merasa terganggu aja. Mungkin kalau saya jadi orang tajir yang ke kantor atau ke kampus pakai BM serie 7, mungkin nggak ada yang protes, yang ada malah muji-muji (wah baju bapak bagus ya, beli dimana ? wah gaya rambut bapak jadi tren loh..hwekekkekkek…)…

    Saya nyebutnya : that’s one way or another.. (kalau gak gini, ya gitu)

    p.s. : Anak yang gede jadi Nerazurri sejak 1993, sebelum kamarnya jadi kamar penganten di temboknya selalu nempel poster Youri Jourkaeff..

    Reply

  10. simbah
    Feb 14, 2009 @ 21:16:03

    Ha..ha…ha…jadi inget pak Bob, padahal aku gak sengaja niruin lho….suwerr…cuman pak Bob masih punya rambut meskipun udah memerak (dari asal kata perak) , bukan putih lho…persis, perut agak menonjol kumisan…he…cuman duitnya beda banyak….ajah…..

    Simbah,
    Ya memang anda dengan Pak Bob Sadino bagaikan pinang dibelah dua, dari cara berpakaiannya, cara jalannya, dan cara nyantainya. Cuman bedanya rambut Pak Bob memutih, sedang rambutnya Mas Didik sudah meng-agus. Kalau teweot anda sebanyak punya pak Bob, saya berani taruhan sang isteri tidak akan banyak complaint…hwekekkekkek…. 😉

    Reply

  11. edratna
    Feb 18, 2009 @ 09:41:31

    Lha saya sejak dulu, ada aturan di kantor Lembaga keuangan, kalau hari Jumat pake batik…dan enak, kalau ada kondangan, sekalian bisa langsung ke kondangan tanpa ganti baju lagi.

    Tapi disatu sisi, hawa dikantor juga terasa lebih ringan, terasa kalau hari Jumat dan besok libur…
    Dan baik cewek maupun cowok pake batik yang beraneka ragam, dari katun, polyester, sutra dsb nya. Memang paling enak pakai katun (kalau ditoko harga yang 100% cotton ini malah mahal lho!)….nyaman dan keren….kalau sutra kan paling untuk kondangan dan kalau untuk bepergian juga mudah kusut djika ditaruh di koper.

    Bu Edratna,
    Ya mungkin di Bank orangnya banyak duwit sehingga beli batik yang bagus-bagus. Tapi di kasus saya dengan uang seadanya batiknya juga kodian dan sering ngundang komentar..
    Saya lebih tidak punya pilihan…masalah batik sih…

    Reply

  12. simbah
    Feb 22, 2009 @ 21:32:15

    Benar Dik Yon,….tentang banyak teweot, istilah anda…pada dasarnya Hawa itu semua mata-teweoten (saya baca koran). Apa pasal, karena untuk menyejahterakan anak-2nya, lagian di Amrik sana pernah ada riset, bahwa Hawa yang paling sering mengalami orgasm yaitu yang suaminya banyak duit, jadi alam bawah sadarnya mengindikasinya rasa aman dan tenteram sehingga si Hawa tidak risau dalam kehidupan sehari-hari ada di mediaindonesia terbitan tgl.20 feb09….
    Dus jangan disalahkan kalau dasarnya mata-uangan…he…he…

    Org… ? Oh my God !

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: