Bab Epilog 6 – Rekaman status dan komentar FB

Berikut ini adalah rekaman status dan komentar Facebook,  sebelum, selama, dan setelah operasi Bentall Procedure yang saya jalani pada hari Kamis, tanggal 1o Februari 2011 dari jam 07.30 – 17.30 WIB.
[Demi privasi teman-teman sekalian, sebagian nama saya samarkan identitasnya..]

V. R. M. Runtuwene : Pak Tri, semoga operasinya berjalan lancer n cepat sembuh juga 🙂 Amin!  February 8 at 3:30pm

TRI DJOKO WAHJONO :…Malam ini ternyata masih tidur di rumah….besok pagi-pagi langsung ke RS dan masuk ke ruang intermediate…..February 8 at 6:48pm
F. Xia : Good luck pak tri! Ingat sushi yah.!
M. Ruthy : lohh kenapa lagi pak ? Bukannya sudah sembuh wkt itu ? Waaah
A. B. Huang : Good luck pak untuk operasinya n.n
R. F. Soekomulyo : Semoga keichlasan akan menumbuhkan kekuatan bathin yang mempercepat proses kesembuhan…
R. Rissy : wah, gud luck pak, semoga sukses 😀
M. Hamdani : semoga jadi lebih baik setelah dioperasi pak….
R. Roeqma : Semoga operasinya lancar yam as, shg jadi lebih sehat…amin
T. Sribimawati : Ikut mendoakan Pak Tri …….. Semoga semua lancar…….
W. Rizalina : Semoga ope nya bjalan lancar dn sukses y pak
N. W. Sigit : Smg operasinya berjalan lancar…sehat kembali spt sediakala…
S. W. D. Ikhsan : Good luck mas Tri… Allah SWT selalu bersama mas Tri…
E. Widiastuti : Sukses dan sehat selalu..
D. Tukiyat : kami turut berdoa pak tri semoga Allah selalu memberikan perlindungan dan cepet sembuh. Dirawat di rs mana pak tri..
L. Afriani : kami semua disini mendoakan semoga operasinya lancar dan cepat pulih ya om..
M. Sutejo : semoga lekas sembuh ya pak kami disini doa kan selalu
I. Sina : semangat pak.
Tri Djoko Wahjono : Terima kasih doanya…operasinya Kamis besok di RSJHK. Ya…ini tetap semangat kok…:)
E. Widiastuti : Relaks saja, mas Tri..doa kami selalu…
A. Gunarto : Jangan lupa baca do’a : “Allahumma ‘aafinii, allahumma ‘aafinii sam’ii, allahumma ‘aafiniii fii bashariii. Allahuma inni a’uudzu bika minal kufri wal faqri, allahuma inni a’uudzu bika min ‘adzaabi qabri laa ilaaha illa anta”… Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari kekafiran dan kefakiran. Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari siksa kubur, tiada Tuhan selain-Mu…(Hr. Abu Daud)
E. Meirika : Mas Yono, semoga operasinya berhasil dengan baik, dan sehat kembali. Amien. Salam dari Bapak dan Ibu, semoga cepat sembuh.
A. Gunarto : Do’a lainnya : “Allahumma rabbin-nas, adzhibil-bas, isyfi antasy-syafi la syifa’u illa syifa’al la yughadiru saqama”…Ya Allah, Rabbnya manusia, hilangkanlah rasa sakit, berilah kesembuhan selain kesembuhan (yang datang dari)-Mu, suatu kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit…(Insya Allah dengan sering2 membaca do’a-do’a tsb, mas tridjoko akan sehat & pulih kembali, Amin…)
R. Indira : Semoga lancar operasinya ya mas Yon….doa dari kami semua!
N. Wijanto : Pak Tri, semoga operasinya lancar dan cepat pulih.
P. Rahardjo : Mas Tri Djoko Wahjono, nderek prihatos lan Derek ndonga nenuwun dumateng Ingkang Kuwaos sageta lancar operasinipun lan enggal saget dangan kados wingi uni, amin.
S. Ar : semoga lancar dan tidak apa apa….kalau dilihat dari fotonya tambah muda jadi operasi pasti jos….
G. Dewi : semoga besok semua berjalan lancar ya pak dan segera sehat kembali..
T Hadiwijaya : trimakasih telah di confirm pak… Pak Tri sedang dirawat ya ? semoga lekas sembuh dan bisa beraktifitas kembali pak… Trima kasih atas segala bantuannya….GBU..
R. Rivaldie : semoga operasinya lancar pak dan dpt kembali beraktifitas seperti sedia kala. Amin…..
T. Sandjaja : Terima Kasih sudah diterima teman Pak ^^  Semoga lekas sembuh..^^ GBU More

Mahasiswa Binus berambut merah, biru, hijau

Pada suatu hari, Ibu Th. Widia (alm) memanggil saya secara mendadak ke dalam ruang kerja beliau. Yang meminta saya segera datang adalah sekretaris beliau. Sayapun segera tergopoh-gopoh keluar dari kamar kerja saya untuk segera masuk ke kamar kerja beliau, yang berjarak sekitar 25 meter jauhnya. Rupanya beliau sudah menunggu di dalam ruang beliau sejak lama, sayapun memasuki ruang beliau dengan tertib dan sedikit merasa tenang karena muka beliau memang selalu terlihat tenang, duduk di kantor yang dominan berwarna hijau tosca itu…

Sayapun segera duduk setelah mengucap salam ketika memasuki ruang beliau. Lalu terdengar beliau bertanya :
“Pak Tri Djoko, apakah mahasiswa yang berambut merah, biru, hijau itu mahasiswa Pak Tri Djoko ?”, tanya beliau. More

Bab Epilog 5 – Tatoo terindah…

Saya masih ingat, tanggal 9 Februari 2012 saya memasang status FB “Terima kasih kepada Yang Di Atas, kepada keluargaku, kepada keluarga besarku, serta teman-teman semua…hari ini saya merasa sangat bersyukur karena ternyata hari ini adalah tepat setahun saya menjalani operasi bedah jantung yang sukses…sehingga saya bisa menikmati setahun umur baruku dalam kehidupan baruku….”. Tak kurang dari 35 komentar well wishes pun saya terima di status FB itu, dan sekitar 130 orang yang me-Like status FB ku itu. Jari tanganpun cukup pegal untuk mengetik ucapan terima kasih satu per satu di bawah status FB itu….sebagai tanda betapa banyaknya teman-teman saya dan sebagai tanda betapa besarnya support mereka dulu baik secara moril (doa) dan materiil (darah, dan sebagainya).

Jadi rasanya hati ini sangat merasa berterima kasih, terutama kepada Tuhan saya yang telah memberi perkenan akan umur baru dan kehidupan baru ini. Hampir tidak dapat dibayangkan sesaat setelah saya sadar dari operasi dalam keadaan lemah, putus asa, dan hampir tanpa harapan. Melihat orang dipindahkan keluar dari ruang ICUpun rasaya sudah iri sekali, begitu pula orang dipindahkan dari ruang intermediate bedah ke ruang perawatan biasa juga sudah membuat iri sekali. Di ruang rehabilitasi melihat seorang bapak dengan pakaian bersepeda, rasanya juga sudah sangat tidak mungkin. Tapi hari itu, setelah setahun saya menjalani operasi bedah jantung yang sukses, ternyata semua itu bisa dialami sendiri : naik sepeda, naik motor, nyopir mobil, memperbaiki genteng di atap, memperbaiki lampu neon di tiang listrik di pinggir jalan, mengajar dengan beban “full” – bahkan semester lalu yang dimulai 7 bulan setelah saya operasi – saya mendapat beban mengajar sebanyak 22 sks di program S1 plus 6 sks di program S2. Suatu total sebanyak 28 sks atau 28 jam per minggu !! Bukan main, di masa paling sehatpun saya belum pernah mendapatkan beban seberat itu. Dan saya bisa melaksanakannya dengan sukses sampai di akhir semester ! More