Bunker Jepang di kota Madiun

Walaupun lahir di akhir tahun 1950an di kota Madiun, tapi saya mulai “melek” dan melihat-lihat kota Madiun punya apa baru dapat saya lakukan di awal tahun 1960an. Itupun karena rumah (kontrakan) lama saya ada di dusun Mboboran, Desa Winongo di sebelah barat jembatan KA sungai Madiun, yaitu di bagian utara kota Madiun, sedangkan rumah baru saya adalah di dusun Ngrowo, Desa Mojorejo Madiun, yang ada di sebelah selatan kota..

Bila Ibu ingin mengunjungi saudara-saudaranya yang ada di dusun Mboboran, dusun Tambakrejo, atau desa Winongo, kamipun diajak berempat naik becak menyusuri kota Madiun dari sisi selatan ke sisi utara yang jaraknya sekitar 3 kilometer..

Pemandangan yang saya lihat tentang Madiun tahun 1960an sangatlah menakjubkan. Rumah-rumah “loji” yang beratap tinggi, berplafon tinggi dan dipenuhi lubang-lubang angin adalah sebuah keharusan di rumah-rumah Madiun waktu itu. Warna rumah yang gabungan putih dan abu-abu adalah trend di waktu itu. Warna putih berasal dari kapur yang dioleskan di tembok (cat tembok waktu itu belum ada !) dan warna abu-abu berasal dari warna batu atau kerikil yang dibuat seperti tegel dan ditempelkan di tembok. Halaman yang luasnya minimal 500 meter persegi terlihat di rumah-rumah sepanjang Jalan Dr. Sutomo dan Jl. Panglima Sudirman yang merupakan “Jalan Diponegoro dan Jalan Teuku Umarnya” alias jalan paling bergengsi waktu itu.

Dari Pasar Klegen di sisi timur sampai dengan jembatan Tuk Buntung di sisi barat waktu itu di sebelah kiri jalan semuanya masih berupa tanah lapang berumput, sedangkan dua gedung yang sudah berdiri waktu itu adalah gedung SMA 1 Madiun bertingkat tiga dan berstruktur baja di sebelah timur dan gedung IKIP Malang Cabang Madiun yang berarsitektur minimalis 1 tingkat di sebelah barat. Bahkan, di sebelah timur gedung IKIP tersebut lapangan rumput kalau malam hari sering dijadikan praktek jual beli cinta bagi bidadari-bidadari malam kota Madiun !

Dari arah jembatan Tuk Buntung ke arah barat sampai perempatan Jalan Panglima Sudirman – Jalan Bali, dipenuhi dengan gedung-gedung berarsitektur loji berukuran besar. Mirip dengan gedung-gedung yang sekarang ini nampak di Jalan Teuku Umar, Jakarta. Sayangnya, gedung-gedung loji yang berada di sebelah selatan jalan semuanya dihuni tapi gedung-gedung yang ada di sebelah utara jalan kebanyakan tidak berpenghuni. Saya tidak tahu, apakah para penghuninya nggak berani ninggalin rumahnya karena di belakang rumahnya berbatasan dengan Makam Cangkring, makam terbesar di kota Madiun. Di sisi jalan Panglima Sudirman ini tinggallah seorang gadis manis yang bernama “R” yang tidak pernah satu sekolahan dengan saya.

Antara perempatan Jalan Bali-Jalan Panglima Sudirman ke arah pertigaan Jalan Panglima Sudirman-Jalan Dr. Sutomo, banyak sekali “atraksi” atau “pemandangan” tahun 1960an yang sekarang ini sudah tidak ada. Di sebelah utara jalan ada rel kereta api jurusan Madiun-Pagotan-Uteran-Ponorogo-Slahung yang dijalani oleh kereta uap yang menarik 2-3 gerbong penumpang. Di sisi perempatan Jalan Bali ini di sisi selatan Jalan ada sebuah rumah orang Cina yang burung beonya bernama “Slamet” dan bisa ngomong banyak. Kami waktu kecil sering menggoda si Slamet ini supaya dia mengucapkan “Selamat Pagi”, “Apa kabar ?”, dan sebagainya. Herannya, setiap kali kami ajarin yang bukan-bukan seperti “Diamput” atau “Busyet”, si Slamet diam saja tapi yang kemudian keluar adalah anjing Doberman berwarna hitam yang menakutkan mukanya dan nyalaknya…huk..huk…huk..!!

Di sebelah barat rumah yang punya si Slamet ini ada sebuah toko roti “Baroe” yang sering menjual kue-kue paling enak se Madiun dan juga mungkin se dunia ! Yang punya adalah orang Cina kurus, dan kue paling enak adalah “kue Soes” dan “kue Lumpur” yang konon terbuat dari kentang itu. Tapi satu item yang dijual di Toko “Baroe” yang tidak ada di tempat lain yaitu telur asin terbuat dari telur bebek dan berwarna biru muda ini. Telur asinnya bener-bener pas, asinnya, masirnya, dan warna kuningnya. Tidak itu saja, entah bagaimana si Koko membuatnya, telur asinnya baunya harum !!

Di sebelah barat Toko Baroe penjual roti ini ada Pasar Burung kota Madiun. Walaupun pasar burung, tapi yang dijual di sini praktis adalah semua jenis binatang seperti kucing, kelinci, tupai, marmut (hamster), dan lain-lain. Bila hari Minggu, saya dan teman-teman suka berjalan kaki ke sini untuk melihat-lihat berbagai macam burung dari burung dara sampai burung kepodang, dan melihat-lihat kucing yang bulunya bagus-bagus.

Di sebelah barat pasar burung ini ada pabrik rokok Koenir, yang dipunyai oleh bapaknya Handoko, teman sekelas SMA saya. Handoko ini nakalnya luar biasa, tapi akalnya juga kelihatannya banyak. Ia termasuk salah satu sponsor teman2 sekelas dulu menarik tabungan dari guru, hampir semuanya, dan menyewa film BF 35 mm yang diputar dengan mesin itu…

Di sebelah barat pabrik rokok Koenir ada toko mebel yang bernama “Itu Dia Saleh” yang menjual segala jenis mebel dan dipunyai oleh seorang Arab yang barangkali bernama Saleh. Sunngguh “Itu Dia Saleh” adalah nama toko yang aneh, seaneh nama rumah makan “Rumah Makan di Bawah Pohon” (Onder de Boom Restaurant) yang ada di pertigaan Jalan Budi Kemuliaan-Jalan Abdul Muis di Jakarta.

Singkat kata, waktu itu suasana kota Madiun masih asli dan sisa-sisa masa Perang Dunia II dan Perang Kemerdekaan masih sangat terasa. Di Jalan Dr. Sutomo di sebelah timur SMP 1 di bawah pohon asem yang besar di bawahnya masih ada satu bungker peninggalan jaman Jepang. Bunker atau lubang perlindungan itu terbuat dari batu bata yang disusun melintang dengan tebal sekitar 50 cm berbentuk melengkung dengan tinggi sekitar 1,5 meter dan dalam sekitar 5 meter. Mungkin maksudnya untuk berlindung para prajurit Jepang pada saat ada serangan udara Sekutu.

Selain di Jalan Dr. Sutomo di sebelah timur SMP 1 Madiun, bunker Jepang juga nampak di Kompleks tentara Boeschba di Jalan Diponegoro. Bentuk bungkernya sama, tapi kalau yang di sebelah barat jumlah bungkernya hanya satu, tapi di kompleks tentara ini jumlah bunkernya tidak kurang dari sepuluh !!!

Sayang, ketika dua minggu lalu saya pulang ke Madiun, baik bungker Jepang di sebelah timur SMP 1 Madiun dan juga yang ada di kompleks Boeschba sudah tidak ada lagi. Entah bagaimana membongkar struktur sekokoh bunker yang tahan bom 1 ton itu, yang jelas bunker-bunker itu sekarang sudah tidak ada.

Apakah artinya sekarang ini Madiun sudah aman dari Perang ? Atau ada kepentingan lainnya sehingga bunker-bunker itu sekarang sudah tidak kelihatan lagi ?

8 Comments (+add yours?)

  1. tutinonka
    May 03, 2009 @ 19:54:22

    Pak Tri, saya belum pernah ke Mediyoen …
    Yang panjenengan ceritakan itu Madiun zaman doeloe, lha kalau sekarang, Madiun seperti apa? Kalau jalan-jalan ke Madiun, kemana saja bisa pergi? Apakah ada hotel yang cukup bagus jika perlu menginap? Atau cukup dijelajahi dalam setengah hari, misalnya mampir dalam perjalanan ke Surabaya?

    Bu Tutinonka,
    Wah…Madiun itu kotanya kueciiil kok Bu, dan dari dulu nggak berkembang-berkembang. Itu alasan saya bersyukur (coz everything is preserved) atau malah nelangsa (kok kalah sama Solo n Yogya). Kotanya cuman sepanjang 6 km dan selebar 4 km, kira-kira…

    Hotel terbagus sulit dikatakan yang mana, tapi kalau hotel yang paling “homy” so pasti adalah Hotel Merdeka yang terletak di tengah kota, di Jalan Pahlawan. Madiun sendiri tidak ada yang bisa dilihat, kecuali Ibu mau wisata kuliner, tapi itupun adanya cuman pecel..pecel…dan pecel lagi (orang Madiun makan pecel : pagi, siang dan malam hari). Mungkin kalau mau sedikit berwisata, ya ke Sarangan yang jaraknya 41 km dari Madiun (disarankan kalau dari Yogya dengan mobil bagus mesinnya, langsung nembus aja dari Solo-Karanganyar-Tawangmangu-Sarangan)..

    Kalau nggak punya sedulur di kota itu, sebaiknya Ibu mampir aja sambil melintas menuju Surabaya. Kecuali kalau punya sedulur, lha ngomongnya sama salamannya kan luamaaa….hahaha…

    Reply

  2. edratna
    May 07, 2009 @ 11:01:12

    Jadi ingat, dulu diajak naik getek nyeberang sungai, bisar kalau ke rumah Eyang Rejosari jalannya lebih dekat.

    Dan ada pasar Kawak (kenapa ya namanya pasar Kawak?), yang ada sate gulai kambing nya yang enak (jika tak punya tekanan darah tinggi). Di sisi utara jl. Panglima Suidrman ada rumah temenku SMA 1, memang sepi karena ayahnya bupati Tuban, hanya sesekali pulang ke Madiun. Terus di pojok kanan jalan Bali dan jl. Sudirman, adalah rumah guru tari di kabupaten Madiun…

    Bu Edratna,
    Kata Cak Totok yang sekarang tinggal di Madiun, sate gule Pasar Kawak sudah tidak ada lagi. Katanya pindah ke Pasar Sleko, tapi dilacak belum ketemu. Di Pasar Kawak sekarang yang ada Soto Ayam….

    Malah warung pecel di Jalan Cokroaminoto tumbuh mengikuti deret ukur, banyaknya hampir 15 warung…dan semuanya uenaak uenaaak…

    Reply

  3. ALFI ASARY
    Jun 09, 2009 @ 11:52:32

    WUIH… BACA BACA TENTANG MADIUN JADI PENGEN NECH KULINER KESITU PENASARAN AMA PECELNYA YANG KATANYA UENAK TENAN…

    Ya monggo datang ke Madiun, tinggal naik kereta api atau bis aja….;-)

    Reply

  4. rakoso
    Jun 14, 2009 @ 21:28:03

    skrg madiun tmbah adem ayem

    Reply

  5. rakoso
    Jun 14, 2009 @ 21:34:08

    jadi pingin ke madiun lg,n mo knlan sm org dsana.spa tw dpt pcar,he..he..he

    Reply

  6. steven
    Mar 13, 2010 @ 08:04:58

    Sugeng Enjang Pak Joko …

    Waktu googling cari yang unik di Madiun, ga sengaja ketemu blog panjenengan.
    Wah panjenengan ini termasuk “wong kawak” Medhioen … hehehe … kebetulan saya juga domisili di Madiun.

    Madiun sekarang sudah punya tv lokal swasta sendiri lho pak … Madiun TV nama bekennya.
    Monggo kalo sempat kundur dateng Madiun, kawula aturi mersani acara-acara wonten Madiun TV.

    Salam kagem keluarga …

    Mas Steven,
    Hehehe..seneng juga ada priyantun aseli wong MBediyun melihat-lihat blog saya ini. Apa Mas Steven tempat tinggalnya di Sleko-slovakia ?

    Hahahahaha….

    Kapan-kapan kalau saya pulang ke MBediyun, saya mau ketemu Mas Steven ah….hehehe…

    Reply

  7. Budi Priyono
    Nov 15, 2010 @ 21:18:02

    Pak Tri, kadang saya merasa kembali menjadi muda lagi
    kalau membaca Blog ini, sejak kecil saya hidup di Madiun, Rumah saya dulu Jln. Wuni Desa Kejuron dan th. 85 Pindah ke Kediri, tapi buatku Madiun tetap menjadi terindah buatku

    Salam buat Kel.

    Mas Budi,
    Wah…senang dengernya Mas Budi merasa muda lagi hanya dengan membaca blog ini…..hehehehehe…

    Jalan Wuni deket rumah saya mas, karena saya tinggal di Jalan Setia Bhakti, Dusun Ngrowo, Desa Mojorejo…..hanya di seberang lapangan Ledeng itu lho mas …..(lapangan tempat saya dulu menggembala kambing)…

    Reply

  8. patriotgarudamadiun
    May 04, 2017 @ 18:31:49

    Reblogged this on Patriot Garuda Biro Madiun.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: